Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

The Pandora Papers: Bagaimana penemuan ini akan mempengaruhi politik Pakistan?

Beberapa orang mengelilingi Perdana Menteri Pakistan Imran Khan, termasuk menteri dan anggota keluarga, di daun pandora Kebocoran.

Makalah, yang dibagikan oleh International Consortium of Investigative Journalists (ICIJ), mengungkapkan bahwa banyak jenderal militer, pengusaha, dan pemilik media yang kuat di negara itu telah menyalurkan jutaan dolar melalui perusahaan lepas pantai.

Nama-nama lebih dari 700 orang Pakistan terkemuka disebutkan dalam penyelidikan, yang dirilis pada hari Minggu.

Khan sendiri, bagaimanapun, tidak menyebutkan namanya di surat kabar. Perdana menteri berkuasa pada 2018 setelah berjanji untuk mengakhiri korupsi endemik, dan sebelumnya meluncurkan kampanye pemilihan tanpa henti berdasarkan retorika anti-korupsi.

Menteri Sumber Daya Air Munis Elahi dan Menteri Keuangan Shaukat Tarin termasuk di antara nama yang paling menonjol dalam laporan ICIJ.

Kebocoran tersebut didasarkan pada lebih dari 11,9 juta file rahasia yang diungkapkan dari 14 perusahaan jasa keuangan luar.

Kebocoran Pandora didasarkan pada lebih dari 11,9 juta file rahasia yang diekspos dari 14 perusahaan jasa keuangan pihak ketiga. (file)

Bereaksi cepat terhadap kebocoran tersebut, Khan mengatakan pada hari Minggu bahwa pemerintahnya akan menyelidiki semua warga negara kami yang disebutkan dalam Pandora Papers. [and] Jika ditemukan kesalahan, kami akan mengambil tindakan yang sesuai.”

Saya menyerukan kepada masyarakat internasional untuk memperlakukan ketidakadilan yang parah ini seperti krisis perubahan iklim. Jika tidak diatasi, ketidaksetaraan antara negara kaya dan miskin akan meningkat seiring dengan meningkatnya kemiskinan di negara miskin. “Ini, pada gilirannya, akan menyebabkan masuknya migrasi ekonomi dari negara-negara miskin ke negara-negara kaya, yang mengarah ke lebih banyak ketidakstabilan ekonomi dan sosial di seluruh dunia,” tulis Khan di Twitter.

Semua orang akan diselidiki secara menyeluruh

Menteri Informasi dan Penyiaran Fouad Chaudhry mengatakan kepada DW bahwa “Khan telah membentuk sel tingkat tinggi di bawah Komite Inspeksi Kabinet untuk menyelidiki orang-orang yang disebutkan dalam surat kabar Bandura. Semua yang bersangkutan akan diselidiki secara menyeluruh dan tindakan yang diperlukan akan diambil terhadap para pelaku. ”

READ  'India dirusak oleh COVID-19...': Donald Trump

Dia mengatakan Kantor Akuntabilitas Nasional, Dewan Pendapatan Federal dan FBI akan mengambil alih penyelidikan. Mereka juga akan mempertimbangkan kepatuhan pejabat terhadap hukum berdasarkan Pasal 62(1)(f) konstitusi negara – pasal di mana mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif didiskualifikasi oleh Mahkamah Agung pada Juli 2017 di Makalah Panama Isu.

Perdana Menteri Pakistan Imran Khan berbicara selama wawancara dengan Reuters di Islamabad, Pakistan, 4 Juni 2021 (Reuters)

Tokoh oposisi juga meminta anggota kabinet dan rekanan untuk mengundurkan diri dan menghadapi penyelidikan.

“Kami tidak melihat reaksi yang sama dari Imran Khan ketika dia menjadi bagian dari oposisi dan Panama Papers keluar,” Shazia Mari, seorang anggota parlemen dari oposisi Partai Rakyat Pakistan, mengatakan kepada DW. “Tidak ada kegembiraan kali ini karena beberapa nama terkait dengan kabinet Khan. Mereka yang terlibat harus mundur.”

Meragukan efeknya

Beberapa analis percaya bahwa temuan investigasi tidak akan berdampak signifikan pada sistem politik saat ini.

Saya tidak berpikir ada konsekuensi politik yang besar bagi politik Pakistan. Terutama karena Khan tidak disebutkan dalam laporan itu, Khan dengan cepat keluar dengan pernyataan tegas yang menjanjikan penyelidikan.” DW.

“Namun, pengungkapan korupsi apa pun di dalam partainya adalah masalah besar, mengingat andalannya sepanjang keberadaannya berkisar pada perang melawan korupsi,” kata Kugelman.

Tidak akan ada banyak implikasi dari pengaturan saat ini kecuali beberapa tindakan nyata benar-benar diambil. “Jika mereka yang disebutkan dalam dokumen Pandora mundur dari kabinet sampai nama mereka dibebaskan, itu akan menciptakan masalah bagi pemerintah,” Mahmal Sarfraz, seorang analis politik, mengatakan kepada DW.

Baca yang terbaik Jurnalisme Investigasi di India. Berlangganan e-Paper The Indian Express di sini.

READ  'Tidak yakin' bahwa COVID-19 telah berkembang secara alami, dan membutuhkan penyelidikan yang lebih terbuka: Dr Anthony Fauci | berita Dunia

Mehreen Zahra Malik, editor Pakistan dari Arab News yang berbasis di Arab Saudi, menggemakan komentar tersebut.

Saya tidak melihat dampak serius atau ancaman terhadap pemerintahan Khan atau Kabinet setelah kebocoran tersebut. Ini bukan krisis bagi pemerintah. Malik mengatakan kepada DW. “Paling-paling, ini bisa memberi Khan alasan untuk menyingkirkan Munis Elahi. Khan tidak pernah benar-benar menyukainya, tapi Elahi masih sangat penting secara politis baginya sebagai kandidat kuat untuk pemilihan.”

Politisi ‘tidak menganggapnya serius’

Khan mengumumkan penyelidikan atas kebocoran besar-besaran, yang menyoroti para politisi yang menampilkan diri mereka sebagai orang yang tak bernoda.

“Mengumumkan investigasi di Twitter dan membentuk komite di bawah pemerintahan sepertinya hanya formalitas [Khan] Dia tidak diketahui menepati janjinya sebelumnya, dan para menterinya secara politis menyerang di Twitter, terhadap nama-nama lain yang muncul dalam kebocoran. “Mereka tidak menganggapnya cukup serius,” kata Rep. Mary, pihak oposisi.

Kugelman percaya bahwa Khan akan melanjutkan penyelidikan dengan antusias.

“Orang bisa menuduh Khan beralih ke politik, tetapi dia secara konsisten konsisten dalam pendiriannya tentang korupsi,” katanya. Dia akan ingin memastikan bahwa penyelidikan yang kredibel dilakukan atas tuduhan ini. Ini penting untuk politik domestik Pakistan, terutama dengan pemilihan umum yang akan datang kurang dari dua tahun lagi.”

Analis politik Sarfraz percaya bahwa beberapa dari mereka yang disebutkan namanya akan melihat dampak dari kebocoran tersebut. “Perusahaan lepas pantai, selama dinyatakan dalam undang-undang, mereka tidak ilegal. Hanya mereka yang tidak menyatakannya yang dapat mengalami beberapa masalah,” katanya.

Malik juga percaya bahwa pemerintah Khan tidak akan menganggap serius penyelidikan tersebut. “Di Pakistan, kita tahu bahwa cara terbaik untuk menunda tindakan atau menunda suatu masalah adalah dengan menciptakan ilusi akuntabilitas dengan mendeklarasikan panel tingkat tinggi. Ini bukan komisi pertama yang diumumkan oleh pemerintah ini,” katanya.

READ  Taliban mengatakan perempuan akan memiliki 'manajemen yang kuat dan efektif' setelah menjauhkan mereka dari sekolah dan kantor | berita Dunia

“Hati-hati dengan fakta bahwa hanya sehari setelah kebocoran dan media sudah kehilangan minat pada cerita itu,” katanya. “Panama Papers terus mendapat perhatian media di Pakistan, tetapi minat terhadap kebocoran ini tampaknya telah memudar di sini, sayangnya.”

Sarung Tangan Anak untuk Perwira Militer

Penyelidikan terhadap nama-nama pensiunan perwira militer dan keluarga mereka akan menjadi ujian bagi Khan, yang mungkin berjuang untuk meluncurkan penyelidikan menyeluruh terhadap angka-angka itu. Kugelman dan yang lainnya percaya bahwa proses pemakzulan tidak akan membuat marah para pejabat militer kuat yang disebutkan dalam Bandura Papers.

“Mengingat realitas politik Pakistan, orang akan cenderung berharap bahwa perwira militer lebih mungkin daripada pemimpin sipil untuk menerima perawatan sarung tangan. Tapi Khan bisa membuat pernyataan besar dengan mencatat bahwa semua orang Pakistan yang diidentifikasi dalam laporan ini harus diselidiki, apakah mereka sipil atau militer, tanpa kecuali.”

Namun, Malik menilai kemungkinan untuk mengusut nama-nama pejabat militer itu kecil. “Tidak akan ada penyelidikan terhadap pejabat militer,” katanya. “Mungkin ada ilusi dalam penyelidikan, dan mereka bertanggung jawab, tetapi tidak akan terjadi apa-apa.”