Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Tidak ada godaan dalam politik’: Alexander Astaire bukan penggemar pemilihan presiden 2022

Politik – Dengan film “Kaamelott” Alexander Astaire baru saja menandatangani hit terbesar tahun ini di bioskop. Jika dia mengembalikan penonton ke bioskop, jangan mengandalkan aktor dan sutradara untuk memberikan instruksi pemungutan suara April mendatang. Bahkan jika dia tidak tahu bagaimana menangani debat politik.

Dia adalah orang yang membangkitkan sinema Prancis. Dengan hampir 2,5 juta penonton sejak 21 Juli, Alexander Astaire menikmati kesuksesan Camelot: Bagian Satu. “Tidak buruk !‘,” dia mengakui pada hari Senin di grup ‘Quotidien’ bahwa dia adalah sponsor back-to-school.Tapi saya sama sekali tidak mengharapkan apa-apa. Keberhasilan sebuah film adalah satu-satunya saat saya tidak melakukan apa-apa, saya“Nikmati aktor dan sutradara yang mengatur”Klorin di kolam sayaKetika dia diberitahu nomor kehadiran pertama.

Keengganan untuk menjelaskan fenomena seputar film, yang terinspirasi oleh serial hit, Alexander Astaire menyarankan dia akan menghentikan segalanya jika gagal. “Ada tanda. Jika saya benar-benar penuh, itu berarti “orang tidak menginginkan cerita saya”. Jadi kami tidak akan terus memberi tahu mereka!“.Mengingat keberhasilan yang pertama, yang seharusnya dengan mudah melebihi tanda penerimaan 3 juta, awal yang kedua seharusnya tidak lama.”Mungkin nomor 2 tidak akan hanya satu 2‘ dia menangis, tidak jelas.

Semua info tentang

pemilihan presiden 2022

Saya punya masalah dengan kontak politik. Saya pikir ada banyak orang yang akan memilih yang memenangkan modal empati– Alexander Ester

Jika seorang aktor, penulis skenario, dan sutradara adalah pria yang Anda dengarkan, gagasan untuk memberikan pendapatnya tentang berita tidak membuatnya terpesona. Dan jika ada satu topik di mana dia akan berhati-hati untuk tidak deskriptif, itu adalah pemilihan presiden. “JSaya tidak mengikuti hal-hal ini dengan cermat. Itu biasanya membuatku sangat sedih, aku mengalami kesulitanDia menjelaskan dalam menanggapi pertanyaan dari Jan Barthes.Saya punya masalah dengan kontak politik. Saya pikir ada banyak orang yang akan memilih yang memenangkan modal empati. “

READ  Gambar jatuh cinta, Jennifer Lopez dan Ben Affleck muncul dalam keluarga

Baca juga

  • Camelot Bagian Satu: Kembalinya Raja Ester Menepati Semua Janjinya

Namun, Alexander Astaire memiliki ide kecil yang dapat menginspirasi kandidat saat ini dan masa depan: “Saya akan sangat senang dengan kebijakan di mana laki-laki memiliki hak untuk mengatakan apa yang akan mereka lakukan dalam buku catatan kecil lima halaman berwarna biru. Itu buku catatan yang sama, warnanya biru, dan mereka tidak boleh berbicara. Kami membaca apa yang ada di dalamnya dan memilih“.

Pertarungan perangkat lunak dan bukan perang kesombongan secara singkat? “Semua ini saya nikahi dengan mesin, saya jogging, saya punya dasi biru, saya bicara keras, saya tidak bicara keras (…) Selama ini tidak terjadi padaku, ada sesuatu yang lebih dalam urutan profesi kita, untuk merayunya. Tidak boleh ada godaan dalam politik. Di sana itu menjadi klise. Kami memiliki hak, tetapi mereka tidak mempercayainya‘, dia selesai.

tentang topik yang sama

Artikel Terbanyak Dibaca

Vaksin ganda, Bupati Baka Renaud Muselier, positif Covid-19

Akhir dari semua pembatasan di Denmark: tetapi bagaimana mereka melakukannya?

Video – “Jangan takut”: pesan nyata dari pembawa acara TV kepada gerakan bersenjata Taliban

LANGSUNG – Covid-19: Uni Eropa telah mencapai target 70% orang dewasa yang divaksinasi lengkap

Musim 5 “La Casa de Papel” berhenti saat startup sebelum kuda-kuda ditinggalkan