Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tidak Ada Masker Di Ruang Tertutup, Jab Proof Tidak Diperlukan: UK Lifting Curbs Omicron

Covid Di Inggris: Kasus virus corona telah menurun di semua wilayah di Inggris dalam beberapa minggu terakhir.

London:

Inggris pada hari Kamis mencabut pembatasan virus corona yang diberlakukan untuk mengatasi varian Omicron, dengan masker tidak lagi diperlukan di tempat-tempat tertutup dan paspor vaksin disimpan.

Jumlah kasus positif Covid-19 telah turun tajam selama dua minggu terakhir, dan meskipun masih pada level tinggi, telah stabil dalam beberapa hari terakhir.

Pemerintah Inggris memperkenalkan apa yang disebut pembatasan “Rencana B” pada 8 Desember, setelah Perdana Menteri Boris Johnson memperingatkan “gelombang pasang” Omicron yang menjulang.

Masker wajah diperlukan di semua ruang tertutup dan, secara kontroversial, dokumentasi vaksin juga diwajibkan untuk memasuki tempat-tempat seperti klub malam, lapangan sepak bola, dan acara berskala besar.

Di jalan-jalan London di sekitar Katedral St Paul, ada dukungan umum untuk pencabutan pembatasan, yang muncul setelah lebih dari 37 juta orang mendapat suntikan booster.

“Saya pikir itu hal yang sangat bagus,” kata Elizabeth Hynes, 71, yang berasal dari Irlandia tetapi telah tinggal di Inggris selama 47 tahun.

“Saya naik lift di sini di St Paul dan saya melihat semua pertunjukan” yang diiklankan, katanya tentang poster di dalam stasiun bawah tanah.

“Dan saya berpikir ‘betapa indahnya, ini seperti masa lalu’.

“Sepertinya kita kembali ke London dulu, dan Anda menyadari betapa Anda merindukan teater langsung dan pertunjukan fantastis.”

Hynes mengatakan dia menderita kanker kulit melanoma stadium-4, tetapi sejauh ini “beruntung” dan tidak tertular Covid.

“Kita tidak tahu tentang hari esok, kita harus hidup… untuk hari ini, mencoba mendapatkan sedikit kesenangan dari hidup,” tambahnya.

READ  Penjualan alat tes rumah COVID mengkhawatirkan pejabat Bengaluru

Julia, 28, dari Spanyol, mengatakan sudah waktunya untuk “memiliki kehidupan normal”.

“Sudah dua tahun dan inilah saatnya untuk bertanggung jawab sendiri,” katanya sambil menunggu restoran St Paul tempat dia bekerja buka.

“Di Spanyol kita perlu memakai masker di mana-mana, bahkan di jalan,” tambahnya.

Bahkan jika “tidak ada orang di jalan… kamu harus memakai topeng. Di pantai, kamu harus memakai topeng.

“Saya lebih suka pembatasan Inggris karena akan sangat sulit untuk mengunjungi keluarga di sana. Saya sudah divaksinasi penuh tetapi saya tidak ingin mendapatkan vaksin setiap sembilan bulan.”

‘Trauma’

Inggris sebelumnya mencabut pembatasan pada 19 Juli, yang disebut “Hari Kebebasan”, tetapi kemudian memperkenalkan aturan baru saat gelombang Omicron tiba.

Menteri Kesehatan Sajid Javid memuji program booster negara itu karena memungkinkan pembatasan dicabut.

“Vaksin, pengujian, dan antivirus kami memastikan kami memiliki beberapa pertahanan terkuat di Eropa dan memungkinkan kami untuk kembali ke Rencana A, memulihkan lebih banyak kebebasan ke negara ini,” katanya.

Mulai Kamis, penumpang di jaringan transportasi London masih akan diharuskan memakai masker wajah tetapi mereka tidak lagi wajib di ruang kelas sekolah menengah.

“Itu traumatis bagi mereka, mereka tidak bisa mendengar guru, guru tidak bisa mendengar mereka,” kata Hynes tentang aturan topeng di sekolah.

Wisatawan AS Ethan Letson, 24, setuju dengan keputusan Walikota London Sadiq Khan untuk mewajibkan penutup wajah di kereta dan bus ibu kota.

“Saya masih memakai masker di angkutan umum, saya akan memakainya di daerah yang sangat ramai seperti di bawah tanah. Di bawah sana sangat ketat, Anda bisa sakit kapan saja,” katanya.

Tidak seperti Skotlandia dan Wales, yang menetapkan kebijakan kesehatan mereka sendiri, Inggris tetap membuka klub malam dan bar selama periode perayaan.

READ  Lawan Netanyahu mencapai kesepakatan koalisi untuk menggulingkan PM Israel

Tetapi bisnis masih mendapat pukulan berat karena penumpang tinggal di rumah.

Pekerja perhotelan di kawasan bisnis di sekitar St Paul’s mengatakan segalanya baru saja mulai membaik.

“Minggu lalu, bisnis mulai meningkat lagi. Sekitar Natal sudah mati,” kata bartender Lewis Colby, 39.

“Orang-orang tidak begitu takut lagi, kereta api lebih sibuk mulai bekerja, orang-orang mulai minum lebih banyak.”

Meski pembatasan dicabut, mereka yang dites positif virus corona tetap harus mengisolasi diri minimal lima hari.

Johnson mengatakan dia juga berharap untuk membatalkan aturan itu ketika mereka berakhir pada 24 Maret.

(Kisah ini belum diedit oleh staf NDTV dan dibuat secara otomatis dari umpan sindikasi.)