Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Tidak ada pajak baru’ dalam anggaran tahun fiskal Rs 24,5 triliun yang disajikan oleh FM Dar – Bisnis

‘Tidak ada pajak baru’ dalam anggaran tahun fiskal Rs 24,5 triliun yang disajikan oleh FM Dar – Bisnis

Menteri Keuangan Ishaq Dar mempresentasikan anggaran untuk tahun fiskal 2023-24 (Tahun Fiskal 24) di ruang Majelis Nasional. Dalam sambutannya, Menkeu menyampaikan bahwa pemerintah tidak akan mengenakan pajak baru untuk tahun depan.

Dar mengatakan pertumbuhan PDB tahun depan dianggarkan sebesar 3,5 persen, menyebutnya sebagai “target sederhana”. Dia mengatakan anggaran ini “bukan anggaran pemilu” dan berfokus pada “elemen ekonomi riil.”

Dar mengatakan pertanian merupakan tulang punggung perekonomian dan anggaran ini memberikan perhatian khusus pada sektor ini. Kemudian dia menyebutkan beberapa langkah khusus yang diambil untuk sektor pertanian, salah satunya adalah peningkatan kredit pertanian dari Rp 1,8 triliun menjadi Rp 2,25 triliun.


Proposal utama dalam anggaran 2023-24

  • Tidak ada kenaikan bea masuk atas impor barang-barang pokok
  • Tidak ada pajak baru untuk tahun depan
  • Pembebasan bea masuk impor benih untuk mendorong pertumbuhan di sektor pertanian
  • Pencabutan pagu biaya tetap dan pajak impor mobil tua dan bekas dari Asian Makes di atas 1300 cc
  • Layanan yang disediakan oleh restoran termasuk kedai kopi, makanan (termasuk es krim), panti, kedai kopi dan kedai kopi, merekaGubuk Makanan, Restoran, Resor dan outlet layanan makanan serupa yang dimasak, disiapkan atau siap makan dll disarankan untuk dikenakan pajak sebesar 5 pcs jika pembayaran dilakukan melalui kartu debit atau kredit, dompet seluler atau pemindaian QR
  • Pemberian pembebasan pajak penjualan alat kontrasepsi dan aksesorisnya
  • Usulan upah minimum sebesar Rs 32.000; Kenaikan gaji PNS dari grade 1-16 dan grade 17-22 masing-masing sebesar 35% dan 30%
  • Peningkatan tarif pemotongan pajak dari 1pc menjadi 5pc saat membayar bukan penduduk melalui kartu debit/kredit atau kartu prabayar
  • Pembebasan bea masuk impor udang/udang/juvenil untuk pemeliharaan di tambak ikan komersial dan pembenihan
  • 1 miliar rupee dialokasikan untuk asuransi kesehatan bagi jurnalis yang bekerja
READ  Rusia mencapai batas ekspor bahan bakar maksimum dalam 100 hari perang. Daftar 10 Negara Teratas | berita Dunia

pengeluaran anggaran

Menurut Menkeu, total belanja anggaran untuk TA 24 adalah sebesar Rp 14,46 triliun.

Itu masuk pada 2019 dan berakhir pada akhir bulan ini.

Negara ini telah kehilangan hampir semua target ekonomi yang ditetapkan dalam anggaran terakhir, terutama target pertumbuhan, yang awalnya ditetapkan sebesar 5% dan direvisi turun menjadi 2% awal tahun ini. Pertumbuhan sekarang diperkirakan hanya 0,29% untuk tahun fiskal yang berakhir 30 Juni.

Cadangan devisa turun menjadi kurang dari $4 miliar, menurut data yang dikeluarkan oleh Bank Negara Pakistan (SBP) pada hari Kamis, cukup untuk hampir menutupi impor satu bulan.

Pemerintah tidak memiliki ruang fiskal untuk memperkenalkan langkah-langkah populer yang akan memenangkan suara atau insentif untuk merangsang aktivitas ekonomi yang lesu, dengan jalan terbatas untuk meningkatkan pendapatan dalam jangka pendek dan kewajiban utang domestik dan internasional terus meningkat.