Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tidak ada penampilan publik dan satu foto, pemimpin rendah Taliban Haibatullah Akhundzadeh

Selain satu foto, Hebatullah Akhundzadeh tidak pernah muncul di depan umum

Penerimaan:

Pada hari-hari sejak mengambil alih kekuasaan di Afghanistan, berbagai tokoh Taliban telah memasuki Kabul – pasukan komando, anak sekolah bersenjata dan pemimpin Domba yang telah kembali dari pengasingan selama bertahun-tahun.

Ada satu pengecualian utama – pemimpin tertinggi kongregasi.

Hebatullah Akhundzadeh – yang disebut Panglima Setia – telah mensponsori Taliban sebagai presidennya sejak 2016 ketika ia direbut dari ketidakjelasan relatif untuk mengawasi sebuah gerakan dalam krisis.

Setelah mengambil kendali pemberontakan, ulama itu ditugasi dengan tantangan besar untuk menyatukan gerakan jihad yang pecah sebentar selama perebutan kekuasaan yang pahit.

Pertikaian itu terjadi pada saat kelompok itu menghadapi serangkaian pukulan – pembunuhan pendahulu Akhundzadeh dan pengungkapan penyembunyian para pemimpinnya atas pembunuhan Mullah Omar, pendiri Taliban.

Masih sedikit yang diketahui tentang peran harian Akhundzada, karena citra publiknya sebagian besar terbatas pada penerbitan surat tahunan selama hari libur Muslim.

Dengan pengecualian satu foto yang dirilis oleh Taliban, pemimpin tersebut tidak pernah muncul di depan umum dan keberadaannya sebagian besar tetap tidak diketahui.

Sejak menguasai Kabul pada pertengahan Agustus, kelompok itu tetap merahasiakan tentang pergerakan Akhundzada.

“Anda akan segera bertemu dengannya, insya Allah,” kata juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid kepada wartawan pekan ini ketika ditanya tentang lokasi Akhundzadeh.

Keheningan yang berlanjut terjadi ketika para kepala berbagai faksi Taliban telah menyampaikan khotbah yang jujur ​​di masjid-masjid Kabul, bertemu dengan tokoh-tokoh oposisi, dan bahkan mengobrol dengan pejabat kriket Afghanistan dalam beberapa hari terakhir.

Sejarah Rahasia

Taliban memiliki sejarah panjang dalam menyembunyikan pemimpin tertinggi mereka.

READ  Etihad Airways Abu Dhabi akan mulai terbang untuk penumpang yang baru diizinkan dari India mulai 7 Agustus

Pendiri kelompok yang misterius, Mullah Muhammad Omar, dikenal dengan cara pertapanya dan jarang bepergian ke Kabul ketika kelompok itu berkuasa pada 1990-an.

Sebaliknya, Umar tetap tidak terlihat di kompleksnya di Kandahar, bahkan enggan bertemu dengan delegasi yang berkunjung.

Namun, kata-katanya adalah penilaian dan tidak ada satu pun sosok yang muncul untuk memimpin gerakan dengan rasa hormat yang sama.

Laurel Miller, kepala program Asia di International Crisis Group, mengatakan Akhundzadeh “tampaknya telah mengadopsi gaya menyendiri yang mirip” dengan Omar.

Miller menambahkan bahwa kerahasiaan mungkin didorong oleh alasan keamanan, mengutip pembunuhan pendahulunya, Mullah Akhtar Mansour, oleh serangan pesawat tak berawak AS.

“Seorang juru bicara Taliban telah mengindikasikan bahwa pemimpin mereka akan segera keluar dan dia mungkin memiliki alasan untuk melakukannya untuk menghilangkan keraguan tentang kematiannya,” kata Miller kepada AFP.

“Tetapi tidak menutup kemungkinan juga setelah dia mengungkapkan dirinya, dia akan menarik diri dan menjalankan kewenangannya secara jauh, seperti yang dilakukan Mullah Omar,” tambahnya.

Absennya Akhundzada terjadi setelah bertahun-tahun desas-desus tentang kesehatannya, dengan desas-desus di Pakistan dan Afghanistan menunjukkan bahwa dia tertular Covid atau terbunuh dalam sebuah ledakan.

Tidak banyak cara untuk membuktikan rumor ini, tetapi kerahasiaan Akhundzada datang pada saat yang sensitif untuk pemberontakan sebelumnya.

Ada faksi Taliban yang tak terhitung jumlahnya yang terdiri dari kelompok-kelompok dari seluruh Afghanistan, dan mereka mewakili berbagai macam komponen.

Pengungkapan pada tahun 2015 bahwa kepemimpinan Taliban telah menyembunyikan selama bertahun-tahun pembunuhan Mullah Omar memicu perebutan kekuasaan yang singkat namun berdarah, dengan setidaknya satu faksi utama membelot dari kelompok tersebut.

Seiring transisi Taliban dari pertempuran ke pemerintahan, menyeimbangkan kepentingan banyak faksi akan menjadi sangat penting untuk mengkonsolidasikan kekuatannya.

READ  Inggris memudahkan pembatasan masuk dari India, dibebaskan dari karantina institusi

Kekosongan kekuasaan apa pun dapat menggoyahkan gerakan yang telah berhasil bertahan bersama setelah konflik selama beberapa dekade, membunuh puluhan ribu prajurit, membunuh para pemimpin puncak atau memindahkan mereka ke penjara AS di Teluk Guantanamo.

Yang lain menyarankan bahwa kelompok itu mungkin menunggu waktunya sampai pasukan pimpinan AS dipindahkan secara permanen dari Afghanistan dalam beberapa hari mendatang.

“Taliban menganggap diri mereka dalam keadaan jihad” selama pasukan asing berada di tanah Afghanistan dan kemungkinan akan menyembunyikan pemimpin mereka sampai mereka pergi, kata analis keamanan Pakistan Imtiaz Gul.

“Inilah sebabnya Pemimpin Tertinggi tidak muncul.”

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)