Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tidak ada respons imun terhadap vaksin Covid-19 pada sekelompok kecil pasien kanker: sebuah penelitian | berita Dunia

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa hampir semua pasien kanker mengembangkan respons kekebalan yang baik terhadap vaksin mRNA terhadap penyakit coronavirus (Covid-19) tiga hingga empat minggu setelah dosis kedua mereka. Pasien kanker memiliki beban keparahan, komplikasi, dan kematian Covid-19 yang lebih besar daripada populasi umum, dan sedikit data yang tersedia tentang kemanjuran vaksin pada pasien berisiko tinggi tersebut.

Sebuah tim peneliti internasional mensurvei 131 pasien kanker untuk mempelajari respons imun terhadap vaksin mRNA Covid-19. Dari mereka, 94% mengembangkan antibodi virus corona sementara tujuh pasien berisiko tinggi tidak. Sekelompok kecil pasien yang tidak menunjukkan respons terhadap vaksin mRNA mengajukan pertanyaan tentang bagaimana perlindungan mereka terhadap virus dapat diatasi di masa depan.

Shah, MD, dari Mays Cancer Center, rumah dari UT Health San Antonio MD Anderson: “Kami tidak dapat menemukan antibodi apa pun terhadap virus pada pasien ini.” “Ini memiliki implikasi untuk masa depan. Haruskah kita menawarkan vaksin dosis ketiga setelah pengobatan kanker selesai pada beberapa pasien berisiko tinggi?”

Baca juga | Gejala delta mungkin berbeda dari gejala Covid tradisional, menurut sebuah penelitian yang mengklaim

Kelompok mana yang paling kecil kemungkinannya untuk menanggapi vaksin Covid?

Usia rata-rata pasien yang termasuk dalam survei adalah 63 dan sebagian besar (106) memiliki leukemia padat versus leukemia ganas (25). Shah, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan bahwa pasien dengan keganasan hematologis, seperti myeloma dan limfoma Hodgkin, kurang responsif terhadap vaksinasi dibandingkan dengan tumor padat.

Di antara pasien, mereka yang menerima rituximab, antibodi monoklonal yang digunakan untuk mengobati kanker darah dan penyakit autoimun, dalam enam bulan setelah vaksinasi, tidak ada antibodi yang dikembangkan. Pasien yang menjalani kemoterapi mengembangkan respon antibodi tetapi tidak ada respon dibandingkan dengan populasi umum.

READ  Joe Biden tentang pemberian 200 juta dosis vaksin di AS: Hari ini kami melakukannya

“Bagaimana kaitannya dengan perlindungan terhadap Covid-19, kami belum tahu,” kata dr Dembe Shah.

Studi ini menunjukkan bahwa pasien dengan kanker berisiko tinggi harus terus mengambil tindakan pencegahan bahkan setelah vaksinasi. Hasil penelitian tersebut dipublikasikan di Jurnal Sel Kanker.

Keterbatasan studi

Varian delta yang sangat menular dan mutasi lainnya tidak diperiksa dalam penelitian ini. Tim juga tidak menganalisis respon sel T dan sel B yang melawan infeksi pada pasien kanker. Populasi penelitian adalah 80% kulit putih non-Hispanik, 18% Hispanik, dan 2% hitam, menyiratkan bahwa respon imun di antara orang kulit hitam mungkin berbeda dalam ukuran sampel yang lebih besar.

“Kami merekomendasikan studi prospektif pada pasien kulit hitam, Asia, dan Hispanik juga, untuk melihat apakah ada perbedaan dalam respon imun terhadap vaksinasi,” kata Dr. Robin Mesa, MD, FACP, direktur eksekutif Mays Cancer Center.

(dengan masukan ANI)