Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tidak ada tempat bagi negara keempat di bawah AUKUS untuk teknologi kapal selam

Tidak ada tempat bagi negara keempat di bawah AUKUS untuk teknologi kapal selam

Fokus utama pengaturan AUKUS antara Australia, Amerika Serikat dan Inggris adalah pengembangan teknologi kapal selam, dan di dalamnya tidak ada tempat bagi negara keempat, kata sumber diplomatik tentang kemungkinan kerja sama antara AUKUS dan India, sambil menyatakan bahwa ada pilar kedua kerjasama teknologi yang lebih luas dimana terdapat ruang lingkup kerjasama dengan negara lain, termasuk India.

“AUKUS punya satu ambisi. Itu satu cerita, bukan dua cerita. Sudut pertama AUKUS adalah sudut kapal selam dan ada kolom 2 yang merupakan kemampuan lainnya. Ada iklan kapal selam dan itu besar untuk semua orang.” Sulit untuk mengatakan bahwa dalam konstruksi ini ada ruang,” kata seorang sumber diplomatik, ke negara keempat.” “Benar [submarine development] Ini tentang menangani dan menjaga keseimbangan keamanan strategis di kawasan Indo-Pasifik.”

“Ada Pilar 2 kerjasama dalam teknologi seperti peperangan elektronik, dunia maya dan kuantum, dan di bawah itu, ada ruang untuk lebih banyak mitra,” kata sumber itu.

Baru-baru ini, ketiga mitra AUKUS mengumumkan rencana implementasi mereka untuk memasok Australia dengan kapal selam serang nuklir kelas SSN. Di bawah ini, Australia akan menerima setidaknya tiga SSN bekas dari AS pada tahun 2030 sebagai tindakan sementara, sementara Canberra akan menerima lima SSN baru yang dirancang dan dikembangkan oleh Inggris dari awal 2040-an hingga akhir 2050-an.

Pada bulan Mei, Australia akan menjadi tuan rumah KTT para pemimpin Kuartet yang terdiri dari India, Australia, Jepang dan Amerika Serikat, di mana roadmap implementasi terbaru diharapkan akan diajukan selama diskusi.

Mengenai kemungkinan pembicaraan antara Universitas Amerika Kosovo dan Kuartet, sumber diplomatik mengatakan bahwa yang pertama tidak memiliki implikasi untuk yang terakhir. AUKUS bukanlah Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) untuk kawasan Indo-Pasifik. Sebaliknya, itu berfokus pada teknologi dan sangat spesifik tentang pengembangan kemampuan penting yang strategis untuk menjaga stabilitas, kata seorang sumber diplomatik. Di sisi lain, Kuartet adalah kolaborasi yang lebih luas di tingkat politik.

READ  India mengibarkan bendera merah ke Kolombo dan Mali atas kedatangan kapal survei Tiongkok | Berita India Terbaru

Sumber resmi juga menyatakan bahwa kerja sama antara India dan AS dalam teknologi sensitif seperti SSN tidak mungkin diberikan kerangka peraturan AS dan otonomi strategis India.

India memiliki program orisinalnya sendiri untuk desain dan pengembangan SSN, yang akan memberikan daya tahan bawah air tak terbatas kepada Angkatan Laut India. India saat ini sedang mencari untuk membeli enam kapal selam konvensional canggih untuk menghentikan kekuatan kapal selamnya yang habis, serta untuk mempercepat program SSN-nya.

Pengembangan mesin

Secara terpisah, Amerika Serikat dan Inggris bersaing untuk pengembangan mesin jet tempur dengan India dan Prancis. Dengan dipilihnya mesin General Electric GE-414 untuk menggerakkan Light Combat Aircraft (LCA)-MK2, pemerintah AS saat ini sedang mempertimbangkan aplikasi dari General Electric untuk lisensi pembuatan mesin di India.

Dalam presentasi yang kuat dari proposal Rolls-Royce di Aero India pada bulan Februari, Menteri Pengadaan Pertahanan Inggris Alex Chalk Ahed mengatakan proposal kerja sama mesin jet yang telah diajukan adalah yang terbaik “di luar sana” dan “paling hemat biaya” itu. “akan mendefinisikan India”. Secara terpisah “. “Apa yang menjadi komitmen Inggris adalah transfer terbesar dari kemampuan kami yang pernah ada dalam sejarah kami. Kami akan memberikan lebih banyak kapasitas daripada sekutu lainnya – negara G7, negara G20, atau negara Lima Mata.”

Ini adalah artikel gratis terakhir Anda.