Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Tidak yakin’ bahwa COVID-19 telah berkembang secara alami, dan membutuhkan penyelidikan yang lebih terbuka: Dr Anthony Fauci | berita Dunia

Washington: Anthony Fauci, kepala ahli kesehatan Amerika dan direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular (NIAID), mengatakan dia “tidak yakin” bahwa virus covid-19 Itu mempengaruhi jutaan orang di seluruh dunia yang berkembang secara alami.

Dr Fauci bahkan menyerukan penyelidikan terbuka tentang asal-usul virus mematikan itu. Hal itu disampaikan Kepala ahli kesehatan AS dalam acara bertajuk United Facts of America: A Festival of Fact-Checking Event.

“Ada banyak kabut di sekitar tempat asalnya Covid-19 Tetap saja, jadi saya ingin bertanya, apakah Anda masih yakin itu berkembang secara alami? Dia mengatakan ini sebagai tanggapan atas pertanyaan yang diajukan oleh Katie Sanders dari PolitiFact.

“Saya tidak yakin akan hal ini, saya pikir kita harus terus menyelidiki apa yang terjadi Cina Dia mengatakan selama acara yang diadakan awal bulan ini, tetapi sebagian besar media mengabaikannya “sampai kami terus menemukan apa yang terjadi dengan kemampuan terbaik kami.”

“Tentu, orang-orang yang menyelidiki masalah tersebut mengatakan bahwa mungkin saja kemunculan dari tangki hewan akan menginfeksi individu setelahnya, tetapi itu mungkin sesuatu yang lain, dan kami perlu mencari tahu. Saya sangat mendukung penyelidikan apa pun yang menyelidiki asal-usulnya. dari virus,” Fauci Dia berkata, menurut Fox News.

Senator Rand Paul meminta Dr. Fauci selama sidang Senat Selasa lalu untuk secara tegas mengatakan bahwa “itu virus covid-19 Tidak bisakah itu terjadi dengan bagian serial di laboratorium? ”

Dr Fauci belum secara eksplisit mengesampingkan kemungkinan seperti itu, tetapi mengatakan dia sepenuhnya mendukung penyelidikan lebih lanjut tentang apa yang terjadi di China. Dia menegaskan bahwa National Institutes of Health dan NIAID secara kategoris tidak mendanai akuisisi penelitian fungsional yang akan dilakukan di Institut Virologi Wuhan. “

READ  Bank Dunia menentang pengabaian kekayaan intelektual vaksin saat pembicaraan WTO dilanjutkan

Ini terjadi karena klaim oleh Paul bahwa pendanaan melalui National Institutes of Health (NIH) telah dialihkan ke Institut Virologi Wuhan yang kontroversial – laboratorium China yang diyakini berperan dalam awal wabah COVID. -19.

Paul secara khusus berfokus pada memperoleh penelitian fungsional – yang berfungsi untuk membuat patogen lebih mematikan atau lebih mudah ditularkan. Dia mengklaim bahwa seorang ahli virus Amerika telah bekerja dengan Institut China dalam penelitian semacam itu, dan mengatakan itu didanai oleh National Institutes of Health.

Perlu dicatat bahwa pejabat administrasi Donald Trump dan Partai Republik telah lama berpendapat bahwa ada kemungkinan besar COVID-19 adalah hasil dari kebocoran laboratorium di China.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan minggu lalu bahwa teori kebocoran laboratorium “sangat tidak mungkin,” tetapi bahkan Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, kepala Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan bahwa evaluasi tim peneliti apakah virus telah memasuki manusia setelah kecelakaan laboratorium tidak. Itu tidak “cukup luas” dan membutuhkan penyelidikan lebih lanjut.

Gedung Putih juga telah bergabung dengan seruan untuk penyelidikan independen terhadap asal-usul Covid. Sekretaris Pers Jane Psaki mengatakan minggu ini bahwa pemerintahan Biden telah melaporkan secara pribadi dan publik bahwa pemerintah China “tidak transparan sejak awal.”

Siaran TV langsung