Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tidur tidak membersihkan otak dari racun

Tidur tidak membersihkan otak dari racun

Oleh Xantha Leatham, Wakil Editor Sains Daily Mail

11:41 13 Mei 2024, diperbarui 11:53 13 Mei 2024

Selalu menyenangkan untuk naik ke tempat tidur di penghujung hari yang melelahkan.

Namun sebenarnya mengapa manusia membutuhkan tidur masih menjadi misteri, menurut penelitian baru.

Sudah lama ada anggapan bahwa otak menggunakan tidur untuk mengeluarkan racun dan membuang molekul berbahaya.

Namun, sebuah penelitian baru menunjukkan hal sebaliknya mungkin terjadi, dan para ahli mengatakan aktivitas mungkin lebih bermanfaat untuk ‘membersihkan’ otak.

Sebuah tim dari Institut Penelitian Demensia Inggris di Imperial College London menggunakan pewarna fluoresen untuk mempelajari otak tikus, melacak seberapa cepat pewarna berpindah dari satu area otak ke area lain sebelum akhirnya dihilangkan.

Mengapa tepatnya manusia membutuhkan tidur masih menjadi misteri, menurut penelitian baru (stock image)

Mereka menemukan bahwa pembersihan dan pergerakan cairan menurun secara signifikan selama tidur dan di bawah anestesi.

Analisis mengungkapkan bahwa penghilangan pewarna menurun sekitar 30% pada tikus yang tidur dan 50% pada tikus yang dibius dibandingkan dengan tikus yang tetap terjaga.

Meski hasilnya masih perlu dikonfirmasi pada manusia, mereka meragukan keyakinan lama bahwa tidur menghilangkan racun melalui sistem glymphatic, mekanisme yang membuang limbah dari otak.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa tidur penting untuk pencegahan demensia, karena pada waktu inilah protein beracun dikeluarkan dari otak.

“Penelitian ini banyak berfokus pada gagasan membersihkan diri sebagai salah satu alasan utama kita tidur, dan tentu saja kami sangat terkejut menyadari hal ini,” kata rekan penulis studi Nick Franks, profesor biofisika dan anestesi di Imperial. Perguruan Tinggi London. Hal sebaliknya terjadi pada hasil kami.

Klik di sini untuk mengubah ukuran unit ini

Para peneliti juga mengatakan ukuran partikel dapat mempengaruhi seberapa cepat beberapa racun bergerak melalui otak, dan beberapa senyawa dihilangkan melalui sistem yang berbeda.

READ  Penelitian telah menunjukkan bahwa vaksin Pfizer dan Moderna Covid-19 tidak menimbulkan risiko yang signifikan selama kehamilan

Profesor Franks menambahkan: “Sampai saat ini, kita tidak tahu apa yang memperlambat proses pembuangan molekul dari otak.”

“Langkah selanjutnya dalam penelitian kami adalah mencoba memahami mengapa hal ini terjadi.”

Profesor Bill Wisden, salah satu pemimpin studi dan direktur sementara UKDRI, mengatakan: “Ada banyak teori tentang mengapa kita tidur, dan meskipun kami telah menunjukkan bahwa detoksifikasi mungkin bukan alasan utama, tidak dapat disangkal bahwa tidur adalah penyebab utamanya. alasan utama mengapa kita tidur.” Penting.

Gangguan tidur merupakan gejala umum yang dialami oleh penderita demensia, namun kita masih belum mengetahui apakah hal ini merupakan akibat atau faktor pendorong berkembangnya penyakit tersebut.

Tidur yang nyenyak dapat membantu mengurangi risiko demensia karena alasan selain detoksifikasi.

“Aspek lain dari penelitian kami adalah kami menunjukkan bahwa penyaringan otak sangat efisien selama keadaan terjaga.

“Secara umum, terjaga, aktif, dan berolahraga dapat membersihkan racun dari otak dengan lebih efisien.”

Hasilnya dipublikasikan di jurnal Nature Neuroscience.