Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tiga spesies baru sigung tutul telah ditemukan

Seekor sigung berbintik berdiri di tangannya. Kredit: (c) Jerry W. Drago

Mendesain ulang subspesies yang terancam punah sebagai spesies terpisah dapat membantu melindungi.

Bayangkan seekor sigung. Anda mungkin berpikir tentang hewan kekar, seukuran kucing rumahan, hitam dengan garis-garis putih, seperti Pepé Le Pew. Ini menggambarkan sigung Amerika Utara yang paling umum, sigung bergaris, tetapi mereka juga memiliki sepupu yang lebih kecil. Para ilmuwan masih harus banyak belajar tentang sigung tutul, dimulai dengan berapa banyak spesies yang ada – selama bertahun-tahun, jumlah spesies yang diakui berkisar antara dua hingga empat belas, dan baru-baru ini, para ilmuwan telah sepakat bahwa ada empat. Tapi di koran baru di Genetika molekuler dan evolusiPara peneliti menganalisis sigung DNA Dan saya menemukan bahwa tidak ada empat spesies sigung tutul: ada tujuh.

“Amerika Utara adalah salah satu benua yang paling banyak dipelajari dalam hal mamalia, dan karnivora adalah salah satu yang paling banyak dipelajari,” kata Adam Ferguson, salah satu penulis makalah dan direktur Koleksi Mamalia Negaunee di Chicago Field Museum. “Semua orang mengira kita tahu semua tentang sistem karnivora mamalia, jadi bisa menggambar ulang pohon keluarga sigung sangat mengasyikkan.”

sigung tutul

Sigung berbintik. Kredit: (c) Robbie Fleischman

Sigung, seperti rakun, berang-berang, dan musang, adalah bagian dari ordo karnivora mamalia (meskipun mereka adalah omnivora). Mereka berkerabat jauh dengan anjing, dan bahkan lebih dekat lagi dengan kucing. Sigung tutul ditemukan di seluruh Amerika Utara, tetapi mereka tidak pernah betah di daerah perkotaan seperti yang dilakukan sepupu belang mereka. Kebanyakan sigung berbintik memiliki berat kurang dari dua pon, sedangkan sigung bergaris dapat memiringkan timbangan lebih dari sepuluh. Seperti namanya, mereka memiliki bintik-bintik bukan garis-garis (meskipun secara teknis mereka hanya garis-garis patah). Dan sementara semua sigung menghasilkan semprotan berbau busuk untuk mencegah pemangsa, sigung tutul memiliki cara paling cemerlang untuk menyebarkannya: Mereka meletakkan tangan di kaki depan mereka sebagai peringatan ekstra sebelum menyemprot. “Sigung tutul kadang-kadang disebut akrobat dunia sigung,” kata Ferguson.

READ  Cadangan masker: Kesehatan Masyarakat Humboldt bergabung dengan 25 kabupaten lain untuk merekomendasikan menyembunyikan masker di dalam ruangan, terlepas dari status vaksinasi | Pos terdepan yang hilang di pantai

Para ilmuwan telah lama tertarik pada sigung tutul – spesies pertama yang secara resmi diakui oleh ilmu pengetahuan Barat dijelaskan pada tahun 1758 oleh Carl Linnaeus, penemu sistem nomenklatur biologis yang masih digunakan sampai sekarang. Selama bertahun-tahun, hingga empat belas spesies telah dikenali, meskipun dalam beberapa dekade terakhir jumlah ini telah dipadatkan menjadi empat. Namun, Ferguson menduga mungkin ada lebih banyak, karena kurangnya data urutan genetik dari kelompok yang berbeda secara morfologis atau terisolasi secara geografis dari genus yang luas ini. “Kami pikir harus ada beberapa kejutan ketika datang ke keragaman yang diamati dari sigung, karena genus secara keseluruhan tidak dianalisis dengan benar menggunakan data genetik,” kata Ferguson.

Poster Spotted Skunk Dicari

Poster “Dicari” yang meminta penggunaan spesimen sigung yang dihancurkan dalam penelitian. Kredit: (c) Adam Ferguson

Meskipun karnivora Amerika Utara sebagian besar dikenal, sigung sering dipelajari, sebagian karena menangkap sigung adalah cara yang baik untuk menyemprot. Selain itu, sigung tutul lincah dan pandai memanjat pohon, dan biasanya ditemukan di daerah terpencil. Untuk mendapatkan sampel yang dibutuhkan untuk penelitian, peneliti harus kreatif.

“Kami membuat poster buronan yang kami distribusikan ke seluruh Texas untuk berjaga-jaga jika orang-orang memojokkan mereka atau menganggapnya sebagai pembunuhan di jalan,” kata Ferguson, yang mulai mengumpulkan sampel yang digunakan dalam proyek ini saat mengerjakan masternya di Angelo State University. “Orang-orang mengenali sigung tutul sebagai sesuatu yang istimewa, karena Anda tidak melihatnya setiap hari, jadi mereka bukan jenis yang biasa dilukis orang.”

Selain spesimen modern, para ilmuwan telah menggunakan sigung dalam koleksi museum. “Jika kami mencoba menceritakan kisah lengkap evolusi sigung, kami membutuhkan spesimen sebanyak mungkin,” kata Ferguson. “Misalnya, kami tidak memiliki serbet modern dari Amerika Tengah atau Yucatan. Kami dapat menggunakan koleksi museum untuk mengisi lubang itu.” Secara keseluruhan, para peneliti mengumpulkan koleksi 203 spesimen sigung berbintik.

Museum Lapangan Adam Ferguson Melihat Spesimen Skunk

Adam Ferguson dalam koleksi Field Museum dengan spesimen sigung berbintik. Kredit: Atas perkenan Adam Ferguson

Para peneliti mengambil sampel jaringan dari sigung dan menganalisis DNA mereka. Membandingkan urutan DNA mengungkapkan bahwa beberapa sigung yang sebelumnya dianggap sebagai spesies yang sama pada dasarnya berbeda. Perbedaan genetik ini telah mendorong para peneliti untuk menggabungkan kembali beberapa sigung dan menghidupkan kembali beberapa nama spesies yang tidak digunakan selama berabad-abad.

READ  Pakaian antariksa baru, tes akrab: NASA kembali dalam karbon monoksida untuk mempersiapkan eksplorasi Mars, kembali ke bulan

“Saya dapat mengekstrak DNA dari spesimen museum berusia seabad dan sangat menarik untuk melihat dengan siapa individu-individu ini terkait. Ternyata, Molly McDonough, seorang profesor biologi di Chicago State University, seorang rekan peneliti di Field Museum , dan penulis pertama makalah penelitian: bahwa salah satu spesies ini adalah endemik Yucatan yang saat ini tidak dikenali.

Di antara spesies baru yang dideskripsikan adalah sigung tutul Yucatan, sigung seukuran tupai yang hanya ditemukan di Semenanjung Yucatan, dan sigung bintik dataran. Dataran sigung berbintik telah menurun selama abad terakhir, dan konservasionis telah mengajukan petisi untuk dimasukkan dalam daftar subspesies yang terancam punah. “Jika subspesies dalam masalah, terkadang fokusnya kurang pada melindunginya karena itu bukan garis keturunan evolusioner yang berbeda seperti spesies,” kata Ferguson. “Kami telah menunjukkan bahwa sigung berbintik di Dataran berbeda pada tingkat spesies, yang berarti bahwa mereka telah berevolusi secara independen dari sigung lain untuk waktu yang lama. Begitu sesuatu menyandang nama spesies, mudah untuk memelihara dan melindunginya. “

Pohon keluarga sigung yang direvisi juga bisa menjadi alat bagi para ilmuwan yang ingin memahami biologi reproduksi sigung. “Selain fakta bahwa mereka melakukan handstand, hal paling keren tentang sigung tutul adalah bahwa beberapa dari mereka berlatih bertelur tertunda-mereka bereproduksi di musim gugur, tetapi mereka tidak melahirkan sampai musim semi. Mereka menunda implantasi di dalam rahim, itu hang sebentar,” kata Ferguson. “Kami ingin tahu mengapa beberapa spesies menunda implantasi sementara yang lain tidak, dan mencari tahu bagaimana spesies sigung yang berbeda ini berevolusi dapat membantu kami melakukannya.”

Dan sementara sigung tidak selalu menjadi hewan yang paling populer, para peneliti mengatakan memahami bagaimana mereka berevolusi dan melindungi mereka dari kepunahan adalah penting bagi seluruh ekosistem kita.

READ  Hubble menangkap 'cincin Einstein' yang menakjubkan untuk memperbesar kedalaman alam semesta

“Dengan menganalisis genom sigung tutul, kami dapat mengetahui bahwa evolusi dan pembagiannya menjadi spesies yang berbeda didorong oleh perubahan iklim selama Zaman Es,” kata Ferguson. “Strain berbeda yang kami temukan dapat membantu kami menemukan sudut konservasi yang berbeda untuk melindungi mereka di masa depan.”

Referensi: “Sistem evolusi sigung tutul (Carnivora, Mephitidae, spelogali): keragaman spesies tambahan dan perubahan iklim di Pleistosen sebagai pendorong utama diversifikasi” oleh Molly M. McDonough, Adam W. Ferguson, dan Robert C. Genetika molekuler dan evolusi.
DOI: 10.1016 / j.ympev.2021.107266