Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Timur Tengah masih dalam keadaan mendidih, dan pemboman pasukan pro-Iran di Irak: 10 poin

Timur Tengah masih dalam keadaan mendidih, dan pemboman pasukan pro-Iran di Irak: 10 poin

Laporan menunjukkan bahwa sebuah pangkalan militer di Irak tengah, yang menampung pasukan militer dan pasukan paramiliter yang setia kepada Iran, “dibom” semalam di tengah meningkatnya ketegangan antara Israel dan Iran. Militer AS membantah terlibat dalam serangan itu.

Berikut 10 poin terpenting dalam cerita besar ini:

  1. Satu orang tewas dan delapan lainnya luka-luka dalam ledakan yang terjadi di pangkalan Kalsu. Mantan kelompok paramiliter pro-Iran, Pasukan Mobilisasi Populer, ditempatkan di pangkalan itu, Agence France-Presse melaporkan, mengutip sumber Kementerian Dalam Negeri dan seorang pejabat militer.

  2. Serangan semalam menyebabkan “kerugian materi” dan cedera, menurut pernyataan yang dikeluarkan oleh Pasukan Mobilisasi Populer, sebuah kelompok bersenjata mayoritas Syiah yang dibentuk untuk melawan ISIS. Dia sekarang menjadi bagian dari pasukan keamanan Irak.

  3. Agence France-Presse, mengutip sumber kementerian, melaporkan bahwa ledakan tersebut mengenai peralatan, senjata dan kendaraan. Seorang pejabat militer yang tidak disebutkan namanya mendukung hal ini, dengan mengatakan bahwa ledakan terjadi di “gudang penyimpanan peralatan.” Belum ada pihak yang mengaku bertanggung jawab atas serangan tersebut.

  4. Militer AS mengatakan di media sosial bahwa pasukannya tidak ikut serta dalam serangan itu. Dia menambahkan, “Kami mengetahui laporan yang mengklaim bahwa Amerika Serikat melancarkan serangan udara di Irak hari ini. Laporan ini tidak benar. Amerika Serikat tidak melancarkan serangan udara di Irak hari ini.”

  5. Serangan terbaru ini terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Iran dan Israel, musuh bebuyutan di Timur Tengah yang berada di ambang perang akibat konflik di Gaza.

  6. Awal bulan ini, Israel menyerang kedutaan Iran di Suriah, menewaskan sedikitnya 11 orang, termasuk seorang komandan senior Garda Revolusi. Sebagai tanggapan, Iran melancarkan serangan drone dan rudal yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel awal pekan ini.

  7. Serangan balik berlanjut dengan Israel melancarkan serangan pesawat tak berawak ke wilayah Iran pada hari Jumat, menurut para pejabat AS. Ada laporan ledakan di dekat Isfahan, kota terbesar ketiga di Iran, yang mendorong negara tersebut mengaktifkan sistem pertahanan udara di beberapa kota.

  8. Meskipun ada laporan peluncuran rudal, Iran mengatakan pihaknya menembak jatuh beberapa drone, dan “tidak ada serangan rudal saat ini.”

  9. Berbicara kepada NBC News, Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir Abdollahian meremehkan pentingnya serangan pesawat tak berawak pada hari Jumat dan mengatakan bahwa belum ada kaitan dengan Israel yang terbukti. Dia juga menyebut drone sebagai “mainan yang dimainkan anak-anak kita.”

  10. Dia juga memperingatkan bahwa jika Israel bertindak bertentangan dengan kepentingan Iran, tanggapannya akan segera dilakukan dan pada “tingkat maksimum.” Dia berkata, “Jika Israel ingin melakukan petualangan lain dan bertindak melawan kepentingan Iran, tanggapan kami selanjutnya akan dilakukan segera dan pada tingkat maksimal.”

READ  Rekor dunia Guinness! Bagaimana Angkatan Udara Inggris kehilangan 6 pesawat tempur dalam satu pertandingan dan mendapat perbedaan yang dipertanyakan