Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tinju: Gersthofer menggulingkan juara tinju dunia Krasnicki: “Saya tidak pernah kalah”

Ruben Krasnicki dari Gersthofen kalah dalam pertandingan tinju melawan Dominic Bussell. Sekarang dia menderita karena penilaian hakim – dan dia bukan satu-satunya.

Wajah Ruben Krasnicki tidak hanya ditandai oleh dua belas ronde pertempuran yang sangat sengit, tetapi juga kekecewaan. “Jelas bagi saya bahwa saya hanya bisa menang dengan KO. Saya tidak pernah kalah dan saya pikir itu memalukan bahwa para pelayan mengklasifikasikannya seperti itu.”

Krasniki menemukan kata-kata yang jelas. “Ini tidak adil. Saya lebih baik,” kata pemain berusia 36 tahun itu. Gersthofen (Area Augsburg) masih terekam kamera AR. Dalam pertandingan ulang melawan Dominic Bussell, yang dia kirim ke dewan di babak ketiga tepat setahun yang lalu, dia menderita kekalahan yang sangat kontroversial. Dengan 115:114, 116:112 untuk Bösel dan 115:114 untuk Krasniqi, keputusan itu sangat lembut dan diakui dengan siulan oleh mayoritas penonton.

Ruben Krasnicki (kiri) dan Dominic Bussell bertemu di Ramta untuk Kejuaraan Dunia di Magdeburg.

Foto: Klaus-Dietmar Gabert / dpa-Zentralbild / dpa

Mantan juara Henry Musk juga mempertanyakan putusan itu

lebih-lebih lagi AR– Pakar Henry Maske tidak serta merta melihat Boussel memimpin. Mantan juara dunia itu melihat hasil imbang, sementara mantan pelatih Bossell, Ole Wegner, tidak ingin mengikutinya: “Bossell baru saja memenangkan anggar untuk saya. Itu adalah pertarungan yang hebat. Begitulah cara kami melakukannya.” tinju Kata pelatih sukses.

“Jelas Robin Krasnicki lebih energik, dan untuk waktu yang lama adalah petinju yang lebih baik,” Michael Worley, Walikota Gersthofen, menyatakan dari sudut pandang seorang amatir. Dia dan kedua putranya menyaksikan pertarungan di tengah-tengah fan camp Krasniki. Bagi Wörle, yang baru beberapa minggu lalu memberikan penghargaan kepada petinju yang tinggal di distrik Gersthof di Hirblingen, ini adalah pertarungan pertama yang diizinkan untuk dia coba. “Pengalaman yang mutlak. Fans berdiri selama belasan putaran, bertepuk tangan, menabuh genderang, dan bahkan menyemangati Krasniki dengan band dengan kostum tradisional.”

READ  Michael Woods | Kesempatan untuk membuat sejarah

Robin Krasnicki, 33 tahun, memegang sabuk Kejuaraan Dunia WBA dan IBO.

Foto: Marcus Brand

Sabuk kejuaraan dunia mengambil tempat khusus di Krasniki

Setelah kemenangan terbesar dalam hidupnya, Robin Krasnicki kini mengalami kekecewaan terbesar. Dengan memenangkan gelar juara dunia, mimpi itu menjadi kenyataan bagi seorang Jerman-Albania yang datang ke Jerman selama gejolak Perang Kosovo. Dia memiliki loker yang dibuat khusus untuknya di gymnya di Gersthofen, di mana dua sabuk Kejuaraan Dunia IBO dan WBO disimpan dan diterangi dengan lampu sorot. Tempat-tempat ini sekarang masih kosong. Dua ikat pinggang yang dikenakan oleh saudara-saudaranya di Magdeburg Getec-Arna, yang dijual hanya kepada dua pihak ketiga dengan 3.500 penonton, kini dimiliki kembali oleh Dominic Bösel.

Baca tentang itu juga

Setelah perjuangan panjang, Walikota Gersthof dapat berbicara dengan Robin Krasniqi di aula dan mengucapkan selamat kepadanya atas penampilannya yang luar biasa. “Dia sangat kecewa, dan dia mengatakan bahwa sayangnya Anda tidak dapat merencanakan untuk KO.” Krasnicki juga mengumumkan bahwa dia telah menerima klausul pertandingan ulang. Ini bahkan bisa di Augsburg berbicara. “Awalnya pertempuran ini seharusnya terjadi di Gersthofen atau Augsburg,” Michael Worl mengungkapkan bahwa pembicaraan awal terjadi di sini beberapa bulan yang lalu.