Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tiongkok meluncurkan wahana Einstein untuk memindai alam semesta untuk mencari semburan sinar-X

Tiongkok meluncurkan wahana Einstein untuk memindai alam semesta untuk mencari semburan sinar-X

Gambar AFP/Getty

Roket Long March-2C yang membawa satelit Einstein Probe lepas landas dari Pusat Peluncuran Satelit Xichang di Xichang, Provinsi Sichuan, Tiongkok barat daya, pada 9 Januari 2024.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sebuah wahana yang dirancang untuk memindai langit untuk mencari semburan sinar-X yang dapat membantu menjelaskan fenomena misterius yang terkait dengan lubang hitam dan penggabungan bintang diluncurkan minggu ini.

Wahana Einstein, yang namanya diambil dari nama fisikawan teoritis kelahiran Jerman yang terkenal, diluncurkan dengan menggunakan salah satu roket Long March 2C milik Tiongkok pada hari Selasa, menurut laporan Reuters. Siaran pers dari Badan Antariksa Eropa.

China Aerospace Science and Technology Corporation, yang mengoperasikan roket Long March di negara tersebut, mengonfirmasi keberhasilan peluncuran tersebut Media sosial.

Pesawat luar angkasa ini dibangun sebagai upaya kolaboratif yang melibatkan Akademi Ilmu Pengetahuan China, Institut Max Planck untuk Fisika Luar Angkasa di Jerman, dan Badan Antariksa Eropa.

Mendeteksi tanda-tanda ledakan sinar-X dapat membantu para ilmuwan mengembangkan pemahaman mendasar yang lebih baik tentang proses energi tinggi di luar angkasa, seperti ledakan supernova, tabrakan bintang neutron, dan lubang hitam yang memuntahkan materi setelah melahap medan magnet, menurut Badan Antariksa Eropa.

Mencari semburan sinar-X

Einstein Probe menggunakan dua instrumen untuk mendeteksi semburan cahaya sinar-X yang memancarkan fenomena ini: Wide-Field X-ray Telescope (WXT) dan Follow-up X-ray Telescope (FXT).

WXT dirancang untuk melakukan pemindaian langit skala besar untuk mencari sinar X-ray. Instrumen ini dimodelkan seperti mata lobster, yang berisi ribuan pori-pori persegi yang mengarahkan cahaya ke pusat melingkar. Penggunaan desain serupa pada teleskop memungkinkan WXT mengambil gambar sepuluh seluruh langit dalam satu bidikan, menurut Badan Antariksa Eropa.

READ  Apa yang ada di bawah gunung berapi Yellowstone? Dua kali lipat dari yang Magma pikirkan

Setelah perangkat WXT mendeteksi sinar-X, perangkat FXT yang lebih sensitif dirancang untuk mengumpulkan informasi yang lebih mendalam dengan cepat.

“Berkat pandangan lebar WXT yang unik, kami akan dapat menangkap cahaya sinar-X dari tabrakan antar bintang neutron dan mengetahui penyebab beberapa gelombang gravitasi yang kami deteksi di Bumi,” kata Eric Kolkers, Einstein Probe dari ESA. Ilmuwan proyek, dalam sebuah pernyataan. “Seringkali, ketika riak-riak ruang-waktu yang sulit dipahami ini terekam, kita tidak dapat menentukan sumbernya. Dengan mendeteksi ledakan sinar-X secara instan, kita akan menentukan asal mula banyak peristiwa gelombang gravitasi.”

Probe Einstein diperkirakan beroperasi di orbit Bumi pada ketinggian sekitar 600 kilometer (370 mil) di atas permukaan bumi. Pesawat luar angkasa tersebut diharapkan mampu memantau seluruh langit malam untuk mencari sinar-X hanya dalam tiga orbit Bumi, atau kira-kira setiap empat setengah jam.