Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tip Musim Dingin 2021: Dapatkan vaksinasi dan kenakan masker

Paling-paling, kasus telah stabil di negara secara keseluruhan dan diagnosis telah meningkat di sekitar setengah dari negara bagian. Jumlah kematian meningkat di 17 negara bagian. Dengan orang-orang menuju ke dalam ruangan selama bulan-bulan musim dingin dan kurang dari 60% populasi divaksinasi penuh, ini adalah resep untuk penyebaran lebih lanjut.

Ini bisa membuat frustasi bagi orang-orang yang merasa telah melakukan semua hal yang benar dengan memvaksinasi sepenuhnya, dengan memakai masker dan menghindari keramaian. Ini seharusnya menjadi musim perayaan untuk dinikmati.

Tetapi saran para ahli sangat sederhana. 1. Dapatkan dosis booster. 2. Pakai masker.

“Saya pikir hanya itu yang dapat Anda lakukan,” kata Mike Osterholm, direktur Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular di University of Minnesota. “Kamu hanya terhubung dengan orang-orang yang berpikiran sama, lebih dari sebelumnya.”

Osterholm mengatakan penting untuk tidak menyerah. “Kelelahan epidemiologis adalah memenangkan perang melawan keparahan virus itu sendiri,” katanya.

Epidemiolog Ali Mokdad dari University of Washington, di mana tim telah melacak dan memprediksi epidemi sejak awal, merasa ngeri melihat kerumunan orang yang membuka kedok pada pertandingan sepak bola baru-baru ini di Texas A&M di televisi. “Mereka semua lari ke lapangan,” katanya. “Tidak ada yang memakai topeng.”

Bahkan di daerah dengan tingkat vaksinasi tinggi, masih ada cukup banyak orang yang tidak divaksinasi untuk memungkinkan virus menyebar. Penelitian telah menunjukkan bahwa apa yang disebut kekebalan alami tidak melindungi orang seperti halnya vaksinasi, sehingga ada sekelompok besar orang yang masih dapat tertular dan menyebarkan virus.

Yang berarti ini belum berakhir untuk siapa pun.

“Dapatkan vaksin. Pakai masker,” saran Mokdad.

Pakar kesehatan masyarakat hampir monoton dalam saran mereka.

Studi CDC menemukan bahwa vaksinasi melindungi terhadap Covid-19 lebih kuat daripada infeksi sebelumnya

“Saya prihatin bahwa Amerika Serikat telah mencapai tingkat yang sangat tinggi – lebih dari 70.000 infeksi COVID-19 baru per hari, lebih dari 1.000 kematian setiap hari – terutama saat kita mendekati cuaca yang lebih dingin dan hari libur,” kata Dr. Lena Win, petugas medis. analis Di CNN dan Profesor Kebijakan dan Manajemen Kesehatan di Universitas George Washington: “Penguat harus memilikinya.”

READ  Jumlah informasi di alam semesta yang terlihat secara kuantitatif terbatas

Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS telah mengizinkan booster untuk vaksin Covid-19 untuk sebagian besar orang dewasa setelah dosis awal mereka terlampaui.

Orang yang mendapat vaksin Pfizer/BioNTech atau Moderna Covid-19 enam bulan atau lebih yang lalu mungkin mendapatkan booster jika mereka berusia 65 tahun atau lebih; berisiko terinfeksi Covid-19 berat akibat infeksi mendadak karena kondisi medis seperti diabetes, penyakit ginjal, atau kehamilan; atau berisiko karena kondisi hidup atau kerja.

Siapa pun yang mendapatkan suntikan Johnson & Johnson dua bulan lalu atau lebih memenuhi syarat dua bulan setelah mendapatkan suntikan pertama. Vaksin J&J hanya disetujui untuk orang berusia 18 tahun atau lebih.

Pfizer telah meminta izin dari Food and Drug Administration (FDA) untuk booster bagi semua orang dewasa, dan beberapa negara bagian telah membuka kelayakan booster untuk orang berusia 18 tahun ke atas.

Dr. Jeffrey Duchenne, petugas kesehatan untuk Kesehatan Masyarakat di Seattle dan King County, menulis di Twitter dengan saran tersebut.

“Untuk mengurangi risiko dari lonjakan mendadak di masa depan: – Lebih banyak orang harus divaksinasi secepatnya, terutama anak muda dan anak-anak – Setiap orang yang memenuhi syarat harus mendapatkan booster sekarang. – Ikuti tindakan pencegahan virus corona: masker di dalam ruangan, memastikan ventilasi/filtrasi dalam ruangan yang baik, tes & isolasi jika positif,” cuitnya.

“Tingkat vaksinasi AS = 59%: tidak cukup tinggi. Lebih banyak perjalanan dan pertemuan liburan akan meningkatkan penularan,” tambahnya.