Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Toko non-grosir melihat keberadaannya dalam bahaya

Berlin. Asosiasi Perdagangan Jerman (HDE) telah memperingatkan larangan yang lebih ketat terhadap perdagangan eceran dalam konteks versi baru Undang-Undang Perlindungan Infeksi. “Banyak pengecer non-grosir kehilangan semua harapan karena perubahan yang diumumkan dalam Undang-Undang Perlindungan Infeksi.” Stefan Jenneth, direktur pelaksana HDE, mengatakan Senin di Berlin, “Menutup toko lagi dengan insiden lebih dari 100 tidak adil. untuk situasi ini. ”.

HDE: Politik berada di tempat yang salah

Dia menunjuk survei yang dilakukan oleh HDE terhadap 1.000 perusahaan yang menunjukkan betapa berbahayanya situasi ini bagi banyak pengecer non-grosir. Menurut ini, 45 persen dari mereka yang disurvei melihat kehadiran wirausaha mereka berada dalam risiko yang parah sepanjang tahun. Jenneth melaporkan bahwa pengecer klasik di pusat kota memiliki penjualan 60 persen di bawah level sebelum krisis minggu lalu. Karena jumlah pelanggan di toko terbatas dalam rangka memerangi Corona, kekurangannya sekitar 30 persen. Di mana pelanggan diizinkan untuk berbelanja dengan penjadwalan, kerugian dalam penjualan mendekati 50 persen. Di mana hanya pelanggan yang dites negatif yang diizinkan masuk ke toko, penjualan turun 62 persen.

Genneth mengeluh bahwa “para politisi ikut campur di tempat yang salah.” Karena telah dibuktikan bahwa belanja higienis tidak berisiko infeksi. Mengingat kerugian penjualan yang besar, HDE juga menyerukan perbaikan dalam bantuan darurat pemerintah. “Jika tindakan bantuan tidak segera berlaku, banyak perusahaan ritel akan mencapai titik kritis di mana segala sesuatunya akan pulih dengan sangat cepat.”

READ  Kereta terlambat dan dibatalkan [13.04.2021]. Kereta nomor 60801 telah dibatalkan dari Opole Główna - Nysa