Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tonggak penting untuk misi Lisa telah tercapai

Tonggak penting untuk misi Lisa telah tercapai

Tonggak penting untuk misi Lisa telah tercapai
Dewan Redaksi
/ Siaran pers dari Institut Max Planck untuk Fisika Gravitasi
astronews.com
20. Mei 2022

Lisa, Matt antena interferometer laserke tonggak penting: sebagai bagian dari Kata-kata tugas revisi (MFR) ahli dari ESA dan NASA serta dari ilmu pengetahuan dan industri menempatkan tugas yang direncanakan melalui langkah dan lampu hijau tahap pengembangan berikutnya.


Kesan seniman tentang satelit LISA Tata Surya yang mengamati gelombang gravitasi dari galaksi yang jauh.
MembangunUniversitas Florida / Taman Simon (CC OLEH 4.0)
[Großansicht]

Dengan LISA, antena interferometer laserObservatorium gelombang gravitasi pertama di luar angkasa yang akan dibangun. LISA akan terdiri dari tiga satelit yang terbang dalam konstelasi segitiga, membentuk detektor dengan lengan laser sepanjang 2,5 juta km. LISA akan melacak Bumi saat mengorbit matahari dan akan dapat mengamati gelombang gravitasi dari sumber di seluruh alam semesta.

LISA dirancang untuk mengukur gelombang gravitasi dalam rentang frekuensi yang lebih rendah daripada detektor gelombang gravitasi LIGO dan Virgo. Ini akan memungkinkan misi untuk mengamati sistem dan peristiwa yang jauh lebih besar di masa-masa awal alam semesta kita. Satelit LISA akan dibangun oleh European Space Agency, negara-negara anggota European Space Agency dan NASA.

Tinjauan Perumusan Misi (MFR) adalah pos pemeriksaan penting dalam kehidupan misi ESA. Di sini diperiksa apakah tugas dapat dilaksanakan, apakah teknik dan perencanaannya matang. Pada saat yang sama, lebih banyak perkembangan teknologi diidentifikasi. Dengan berhasilnya penyelesaian MFR, LISA kini secara resmi telah mencapai akhir Fase A, sesuai dengan tahap pengembangan misi ESA. Tahap B1, yang akan segera dimulai, terutama berkaitan dengan pendefinisian tugas secara lebih rinci. Kemudian muncul apa yang disebut “adopsi”. Ini adalah saat ESA mengambil alih proyek dari konsorsium LISA dan LISA menjadi misi resmi ESA.


“LISA berada di jalur yang benar. Kami akan segera memulai Fase B1, di mana kami akan mengembangkan LISA secara rinci dan menentukan persyaratan lengkap dan strategi verifikasi,” kata Profesor Carsten Dansmann, Presiden Konsorsium LISA. “Peninjauan ini sukses besar bagi semua peserta dan merupakan hasil kerja ekstensif oleh LISA, NASA, dan konsorsium ESA selama beberapa tahun terakhir,” tambah Martin Geller, kepala studi LISA di ESA.

AEI Hannover bertanggung jawab atas pengembangan LISA dan Konsorsium LISA. Karsten Danzmann, Direktur AEI Hannover, memimpin konsorsium LISA. Bekerja sama dengan Institut Dirgantara Nasional Di Technical University of Denmark (DTU), AEI Hannover mengembangkan dan membangun penghitung fase, salah satu komponen instrumental yang menjadi pusat misi LISA. Selain itu, Institut bertanggung jawab atas beberapa subproyek LISA dan paket pekerjaan di bidang meteorologi optik dan interferometri. Lembaga ini mengoperasikan laboratorium interferometrik terbesar di dunia yang digunakan dalam misi LISA.

forum

Lihat juga

WWW Tautan Instan

Rekomendasikan di jejaring sosial

READ  Bahan belakang: Mercedes SL - punggung lebih kuat, lebih cepat