Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tony Yoka sebelum pertarungannya di Roland Garros: “Kami ingin mengubah kebiasaan bertinju di Prancis”

Tony Yoka akan menghadapi Petar Milas pada hari Jumat di Roland Garros. Sebuah kesempatan baginya untuk melanjutkan penaklukannya menuju puncak dan mungkin meluncurkan menuju Amerika Serikat setelah itu.

Marcel Cerdan, Jean-Claude Potter dan sekarang Tony Yoka. Hampir 50 tahun kemudian, pesta tinju akan diadakan di Porte d’Auteuil di mana bola kuning kecil digunakan. Sebuah kesempatan bagi petinju kelas berat Prancis, lawan Petar Milas dari Kroasia, dan tak terkalahkan dalam 10 pertarungan (10 kemenangan), untuk mempertahankan sabuk Eropanya dan memastikan kenaikannya ke puncak.

Petar Milas, lawanmu, belum bertarung sejak 2019, apakah itu keuntungan untukmu?

Memang benar bahwa Betar tidak bertarung sejak 2019 dan itu sangat disayangkan baginya. Saya cukup beruntung dapat melakukan ini berkat dukungan Canal+. Sekarang, ini bukan pertempuran yang menang. Dia mempersiapkan diri dengan baik dan memiliki 15 keberhasilan dalam banyak pertempuran.

Tinju di AS bisa menjadi rocker karir saya

Dia memiliki profil yang tidak biasa. Apakah persiapannya rumit?

Ini adalah profil yang belum pernah saya isi sebelumnya (mencurigakan). Rumit karena secara psikologis membutuhkan banyak pemikiran. Saya tidak boleh melemparkan diri saya karena dia bisa melakukan serangan balik dan sangat cepat. Ini akan menjadi pertempuran yang paling menuntut taktik.

Apakah pertarungan di Roland Garros seru?

Setelah lebih dari satu tahun bertinju tanpa penonton dan hampir 50 tahun absen dari tinju di Roland Garros, ini pasti akan menjadi pesta yang sangat dinanti. Selain itu, saya akan melakukan revamping untuk pertama kalinya bersama Solomon (Sisukho) dan Matthew Baudrillic (Peraih Medali Perunggu di Rio). Comeback Team Solide kali ini seru!

Dan semua ini di depan lebih dari 8000 penonton…

READ  Untuk delapan juta: Bayer Leverkusen membawa Piero Hincape

Apakah itu untuk atau melawan saya, kehadiran penonton selalu menyalip saya. Berjuang di balik pintu tertutup itu menyakitkan. Dan ada keinginan untuk menghormati undangan dunia tenis sebaik mungkin untuk menyambut kami di Roland-Garros. Kami akan memastikan untuk menunjukkan bahwa seni yang mulia memiliki tempatnya di tempat yang bergengsi ini.

Bagaimana ide untuk bertarung di Roland Garros muncul?

Kami telah lama berpikir untuk berinvestasi di tempat-tempat legendaris. Roland-Garros kembali ke meja setiap kali. Dan dengan Olimpiade yang berlangsung di sana pada tahun 2024, itu adalah sekejap mata yang bagus. Parc des Princes, Stade de France membuat saya bermimpi juga, saya belum pernah melakukan Bercy… Kami ingin mengubah kebiasaan tinju Prancis.

Apakah sejarah olahraga Anda adalah sesuatu yang menarik bagi Anda?

sama sekali. Saya selalu menjadi penggemar berat Muhammad Ali untuk tinjunya tetapi juga untuk semua yang dia perjuangkan. Bawa tinju ke dunia lain. dalam pertunjukan. Dan setelah itu, dia memiliki aura Nelson Mandela. Hal ini lengkap. Tapi selebihnya, sejarah tinju jelas menarik minat saya dan negara kita juga. Marcel Cerdan dan Jean-Claude Pottier adalah satu-satunya yang bertarung di Roland Garros di tempat lain. Saya dapat melihat foto-foto pertempuran Potier melawan Monzon di tempat lain.

Apakah Anda berencana untuk kembali ke Olimpiade pada tahun 2024 di mana tinju akan diadakan di Roland Garros?

Saya memiliki permainan ini di benak saya, itu sudah pasti. Jika saat itu saya tidak bisa menjadi juara dunia, memang benar itu tidak akan tampak seperti langkah mundur. Tetapi jika saya memiliki sabuk saat itu, itu akan menjadi gol yang bagus.

READ  Roberto Martinez tentang cedera De Bruyne dan Hazard: "Kami membutuhkan 48 jam untuk mengetahui apa itu"

Dalam tujuan berikut, promotor Anda menyebutkan pertempuran di New York pada bulan Desember…

Ini sedang dibahas. Tinju di Amerika Serikat dapat mewakili transformasi dalam karir saya. Ini juga mengapa saya mendaftar dengan Top Rank. Tinju bukanlah seni bela diri, itu adalah pertunjukan. Dan orang Amerika tahu itu.

Temukan kisah luar biasa Alexis Vastine dan Pertandingan Olimpiade dengan Podcast Arena