Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Topi Napoleon Bonaparte dengan preview bukti DNA di Hong Kong

Napoleon Bonaparte: Topi telah diuji secara ekstensif menggunakan berbagai metode.

Hongkong:

Rumah lelang Hong Kong Bonhams pada hari Senin menampilkan topi yang baru ditemukan dengan bukti DNA yang membuktikan kepemilikannya atas negarawan legendaris Eropa dan jenderal Napoleon Bonaparte.

Digambarkan oleh Bonhams sebagai “topi pertama yang membawa DNA seorang kaisar”, topi itu dipajang di Hong Kong sebelum pindah ke Paris dan kemudian London, di mana topi itu akan dilelang pada 27 Oktober.

Topi, salah satu stan bicorn terkenal yang sering terlihat dalam potret Napoleon di medan perang, dibeli oleh pemiliknya saat ini di sebuah rumah lelang kecil Jerman yang pada saat itu tidak tahu bahwa itu milik Kaisar.

“Itu hanya pertemuan kebetulan,” kata Simon Cottle, direktur pelaksana Bonhams Eropa.

Cottle mengatakan Jupiter menjadi tertarik ketika dia menyadari bahwa itu memiliki prasasti dan karakteristik lain yang menunjukkan bahwa itu mungkin milik Napoleon, menambahkan bahwa penyelidikan awal menunjukkan bahwa itu cocok dengan dimensi dan usia bicorn Napoleon.

Tutupnya kemudian diuji secara ekstensif menggunakan berbagai metode, termasuk mikroskop elektron.

“Lima kumis ditemukan ketika isi topi itu diperiksa dengan cermat,” kata Cottle. Kemudian dua dari kumis itu diikuti, dan mereka memiliki tanda Napoleon.

Kisah di balik topi ini sangat berbeda dari bicorn Napoleon lainnya yang telah ditawarkan di pasar, menurut Cottle. Dia mengatakan bahwa kebanyakan dari mereka dikirim oleh keluarga bangsawan yang terhubung dengan kaisar, atau tentara yang menjemput mereka di medan perang.

Cottle mengatakan perkiraan harga topi – antara 100.000 pound ($ 138.550) dan 150.000 pound – berhati-hati, karena baru-baru ini ditetapkan bahwa topi itu milik kaisar.

READ  3.52.991 kasus baru COVID-19 di India

Topi Napoleon lainnya, dengan lebih banyak sejarah di sirkuit lelang, terjual hingga $2,5 juta.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)