Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tour de France: Jonas Vingegaard (Jumbo) memenangkan puncak Granon dan memenangkan Yellow Jersey oleh Tadej Pogacar

Sebuah acara seluruh dunia di panggung ke-11 yang sudah legendaris ini terjadi antara Albertville dan Col de Granon, Rabu, 13 Juli. Jonas Weinggaard seorang diri mengalahkan puncak raksasa alpine ini di ketinggian 2.413 meter dengan menyerang 5 kilometer dari garis finis. Sebuah kilatan mengubur Tadej Poojakar. Petenis Slovenia itu finis 3’02 di belakang petenis Denmark itu dan sekarang berada di urutan ketiga secara keseluruhan. Romain Bardet sangat besar dan dia berada di urutan kedua di Tour de France. Di jalan yang kelebihan beban, di mana Pogacar segera sendirian, kami mendaki sangat tinggi, sangat tinggi …

Pogacar sendiri, Roglic mengorbankan dirinya sendiri

Mari kita beralih ke utas panggung legendaris ini. Tadej Pojjakar harus dicincang, didestabilisasi, dan diekspos. Dalam pertandingan itu Jumbo memiliki kartu paling banyak di antara armada Tour de France ini dengan dua favorit di klasemen keseluruhan: Vingegaard (ke-3 dalam 39 detik) dan Roglic (ke-13 dengan 2’52). Sempurna untuk mulai melemahkan suka yang sudah lama tidak kita lihat melawan jersey kuning. Kemegahannya tidak ada lagi, ia dapat diserang di waktu luang.

Antara Col du Télégraphe, tempat Jumbo melancarkan permusuhan, dan Col du Galibier, penembak kuning dan hitam menggandakan serangan mereka. Roglic, Vingguard, Roglic, Vingguard … Poojacar melihat pertempuran turun di atas helm kuningnya yang darinya gumpalan masa mudanya yang sembrono terlihat. Ketika dia masih muda, Yellow Jersey merespons dengan tenang dan metodis, tanpa terlalu cepat kembali ke roda pengejarnya. Saat dia mendekati tebing curam di Galibier, dia akan mengikuti Geraint Thomas dalam penyergapan. Dan Mark Soller kembali untuk mendukungnya.

READ  Final Copa America - Neymar vs. Messi: Tidak ada ruang untuk persahabatan di Maracana - Olahraga

Duel Vingegaard-Pogacar terbentuk, Bardet bertahan dan Gaudu menang

Di belakang, Movistar dan Groupama-FDJ masuk. 9 kilometer dari puncak Gallibert, David Godot dan Roman Bardet kembali. Yang terakhir adalah satu-satunya orang Prancis yang pada awalnya mengikuti serangan Jumbo besar kedua. Karena semuanya dimulai lagi empat kilometer dari puncak Gallibert. Hanya saja, pendaki rajin Pogacar dan Vingegaard datang dari planet lain dan terbang menjauh. Bardet membuat kereta untuk Thomas dan… dia melawan favorit!

Dia tahu itu, seorang pebalap DSM saat ini dalam balapan, dalam perebutan tempat ketiga dalam klasifikasi umum bersama Geraint Thomas. Kenangan 2016 dan 2017 kembali ketika Roman Bardet berada di posisi terbaik setara dengan Froome di pegunungan tinggi ketika pembalap Inggris itu menjatuhkan kemudinya. Tentu saja, orang Prancis itu tidak cukup sesuai dengan Pogacar dan Vingegaard, tetapi perannya sebagai pembuat onar yang didorong oleh rasa lapar sang jenderal membawa angin segar ke kepala kita yang mendidih, bukan hanya karena gelombang panas, tetapi juga karena tahap ini. membuat kami meledakkan kotak seperti yang terjadi pada David Gaudu. Apakah hari terkenalnya tanpa?

Edisi Barguil 2017, menghadirkan van Aert Gaudu

Dalam sebuah touchdown yang memungkinkan untuk menurunkan Mercury dalam balapan, Warren Bargill, sendirian dalam memimpin sejak setengah dari pendakian Gallibert, memperlebar jarak. Di kaki Granon, dia unggul dua menit dari Geschke dan 4’30 di atas peloton Yellow Jersey. Sementara Bardet membawa kita kembali ke ingatan kita tentang Juli, pendaki Breton melakukan hal yang sama, pada tahun 2017 dengan operan yang brilian, kemenangan pel di Isord berpesta di La Ferenc dan pesta makan kacang merah…foto-foto yang kami lewatkan.

READ  quels catatan Ronaldo peut-il encore battre?

Di belakang, Groupama, dengan bantuan Wout van Aert, kembali ke grup Yellow Jersey. David Gaudo berterima kasih kepada Maduas dengan tepukan di punggung bawah. Dia tidak kehilangan apa-apa pada saat ini dalam perlombaan…tapi dia kehilangan beberapa meter dari kaki Grannon, lebih memilih untuk naik kereta. Kecuali di sini, Granon adalah jejak legendaris yang hanya pernah didaki sekali dalam sejarah tur, pada tahun 1986. Yang terakhir ini tampak seperti cobaan berat yang tak ada habisnya. Warren Bargill memimpin tetapi kejang-kejang menangkapnya. Dengan muram dan di akhir upayanya, dia melihat kembalinya rekan setimnya Quintana, yang lebih sedikit menyerang.

Serangan Bardet dan Vinggaard menggulingkan Pujacar di Granon

Dia tidak memiliki siapa pun yang menunggu di depannya. Kecuali ketenaran. Roman Bardet memutuskan untuk menyerang dan berhasil keluar dari grup. Tetapi sekali lagi, langkah ini lebih suka dibatasi pada skenario yang tidak masuk akal. Jonas Vinggaard menyerang sejauh 5 km dan membuat kami pusing. Pogacar kehilangan dua meter kali tiga meter dan tidak mampu mengikuti kemudi Rafale Majka, Geriant Thomas dan bahkan David Godot, yang berhasil menaikinya dengan cukup baik. Karya Jumbo antara Col du Télégraphe dan Galibier memiliki makna yang utuh di sini. Pemain asal Slovenia itu tidak berhasil menang, luka bakar parah yang memaksanya membuka lebar jersey kuningnya. Ini adalah ikon yang luar biasa, ketika Vingegaard dengan gembira menggeliat di atas sepedanya dan berdiri untuk undangan jaket emas.