Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Toyota #7 memenangkan balapan Monza 6 jam, di depan #36 Alpine

Satu bulan setelah 24 Hours of Le Mans (21-22 Agustus), Toyota mengklaim kemenangan yang didambakan pada hari Minggu dengan mengembalikan Kejuaraan Ketahanan Dunia (WEC) ke Monza setelah absen selama 29 tahun. Berkat GR010 Hybrid n° 7, pabrikan Jepang, yang memenangkan balapan pertamanya di kejuaraan ini pada tahun 1992 di sirkuit yang sama, memenangkan kuil kecepatan setelah enam jam dan 204 putaran.

Namun sore hari di Gazoo Racing tidak tenang karena mobil pemenang mengalami masalah mekanis kecil pada jam keempat balapan ketika Kamui Kobayashi harus melumpuhkan hypercar-nya selama lebih dari satu menit sebelum balapan dimulai. Ascari, dia juga harus mengharapkan lubang berhenti karena lubang. Sedangkan untuk trio nomor 8 Buemi-Nakajima-Hartley, ia menyelesaikan 43 lap di belakang setelah mengalami beberapa masalah dengan kemudi dan pengereman, yang juga menjadi ketakutan nyata bagi pembalap Selandia Baru dari Chikan pertama.

Di Glickenhaus, ritme tapi rusak

Jadi masih ada pekerjaan untuk memastikan keandalan hypercar Jepang menjelang acara Le Mans, yang bisa menyimpan banyak kejutan. Karena pada saat yang sama, Alpine A480 (Negrao – Lapierre – Vaxiviere) memiliki sprint yang mulus, tetapi karena kecepatan yang sedikit lebih lambat (sekitar satu detik per putaran) dan kondisi balap (mobil pengaman, full-track kuning) yang melakukannya Tidak mau berhenti, dia harus berhasil di posisi kedua, satu menit di depan mobil Toyota yang menang.

Adapun Glickenhaus, mereka terlihat jauh lebih berani daripada yang mereka lakukan sebulan lalu di Portimo. Dalam hal kecepatan, No. 709 (Domas – Maelux – Westbrook), pada dasarnya, sangat dekat dengan para pesaingnya, yang juga memungkinkannya untuk memimpin balapan selama dua lap setelah masalah No. 7. Namun dalam hal keandalan , seperti di kubu Jepang, tim The American juga tidak menjalankan balapan yang sempurna, jauh dari itu. #709 kehilangan empat lap di garasi untuk memperbaiki masalah rem, yang bahkan membuatnya gagal naik podium ketiga, turun ke LMP2, #22 United Autosports (Hanson – Scherer – Albuquerque), dan #708 (Derani – Menezes – None) ditarik keluar Setelah 90 lap hanya karena gearbox.

READ  Austria 2-0: tidak berbahaya FB harus mengakui kekalahan di Amsterdam «kleinezeitung.at

Pertempuran berkecamuk di GTE Pro

Podium LMP2 diselesaikan oleh No. 31 dari tim WRT (Frenz – Melese – Habsburg) dan No. 29 dari Racing Nederland (Schaten – Van Erd – de Vries). Di kelas GTE Pro, pertarungan sengit antara empat juara, dua Porsche dan dua Ferrari (bertahan dalam 54 detik setelah 190 lap), tetapi akhirnya 911 n° 92 dari Estre dan Jani dipaksa setelah pemberhentian terakhir untuk Ferrari # 51 (Pierre Guidi-Calado) ) dua menit setelah akhir. Akhirnya di GTE Am kali ini merek Italia menang di dalam negeri berkat 488 n ° 83 dari AF Corse (Perrodo – Nielsen – Rovera).