Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tuduhan terbaru Imran Khan adalah terhadap mantan panglima militer Pakistan Qamar Javed Bajwa

Imran Khan mengatakan perilaku Qamar Javed Bajwa berubah setelah memperpanjang masa kerjanya pada 2019 (File)

Islamabad:

Imran Khan, kepala Tehreek-e-Insaf Pakistan, melaporkan bahwa perilaku mantan panglima militer Pakistan Jenderal Qamar Javed Bajwa berubah setelah dia diberikan perpanjangan sebagai panglima militer pada 2019.

Saat berbicara dalam sebuah wawancara dengan saluran swasta, mantan perdana menteri tersebut mengatakan, “Mayor Jenderal Bajwa berubah setelah perpanjangan dan setuju dengan kedua Sharif, dan memutuskan pada saat itu untuk memberi mereka Undang-Undang Rekonsiliasi Nasional.”

Mr Khan juga mengklaim bahwa Jenderal Bajwa menunjuk Hussain Haqqani sebagai duta besar Pakistan untuk AS dan mengatakan bahwa Mr Haqqani bergabung dengan kantor melalui Departemen Luar Negeri, tanpa informasi apapun.

“Mereka bertemu Haqqani di Dubai dan mempekerjakannya pada September 2021,” kata Khan.

Khan menambahkan bahwa mantan diplomat itu mulai melobi melawannya di AS dan mempromosikan Jenderal (pensiunan) Bajwa, menurut News International.

Perdana menteri yang digulingkan, yang meninggalkan jabatannya setelah mosi tidak percaya musim semi lalu, mengaitkan apa yang diduga dibuat oleh diplomat AS Donald Low, yang diklaim Khan sebagai bagian dari rencana untuk menggulingkan pemerintahannya, dengan hasil tekanan di Amerika. .

“Jenderal Bajwa berulang kali meminta kami untuk fokus pada ekonomi dan melupakan akuntabilitas,” kata Khan.

Berbicara tentang upaya pembunuhannya, Syed Khan mengklaim bahwa dia tahu bahwa Perdana Menteri Shahbaz Shahbaz, Menteri Dalam Negeri Rana Sanaullah dan seorang perwira senior merencanakan serangan tersebut.

Berbicara tentang nama yang diusulkan untuk Ketua Menteri sementara Punjab, Khan mengatakan bahwa partainya dan sekutunya telah mengajukan nama yang dapat dipercaya untuk jabatan di provinsi tersebut. Dia juga mengkritik dua kandidat yang diajukan oleh oposisi yang mengklaim bahwa salah satunya adalah Presiden PPP Asif Zardari, sedangkan yang lainnya adalah Shahbaz Sharif, News International melaporkan.

READ  PDB: Kemudahan Hidup: Meningkatkan Kehidupan Warga Melalui Kemajuan Sosial dan Ekonomi

Ketua PTI menegaskan bahwa “satu nama terlibat dalam perubahan rezim melawan kami. Jika KPU menunjuk orang seperti itu, kami tidak akan menerimanya.”

Meskipun kepala menteri sementara Khyber Pakhtunkhwa telah dilantik, oposisi dan pemerintah di Punjab tetap berselisih mengenai penunjukan tersebut. Akibat perselisihan ini, Komisi Pemilihan Pakistan (ECP) sekarang akan memutuskan masalah tersebut.

Mengomentari masalah Sindh, Khan mengatakan situasi di provinsi itu “yang terburuk” di seluruh negeri. “Korupsi Partai Rakyat Pakistan telah menghancurkan Sindh,” katanya.

Mantan perdana menteri menggambarkan penduduk Sindh dan Karachi sebagai yang paling teraniaya mengingat kondisi kota dan keterlambatan perkembangannya. Khan mengatakan dia tahu dia “harus” pergi ke Karachi, menurut News International.

Video unggulan hari ini

Dua mayat kehilangan mata masing-masing di rumah sakit Madhya Pradesh, tersangka tikus