Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tuduhan Tori Amos: ‘Kekerasan terhadap perempuan tidak pernah berhenti’

30 tahun yang lalu, Tori Amos masuk ke tangga lagu dengan semangat dan permainan piano. Dia sekarang merilis album ke-15 berjudul “Ocean To Ocean”. Penyanyi dan aktivis feminis berbicara kepada ntv.de tentang dilema penguncian dan masalah mendesak yang dihadapi perempuan.

Saat itu tahun 1992 ketika Tori Amos yang berambut merah merilis album debutnya “Little Earthquakes” termasuk lagu-lagu “Silent All This Years” dan “Precious Things”. Dengan lirik yang sentimental dan melodi piano yang tidak terlalu sentimental, lagu ini memikat para penggemar dan kritikus. Disusul dengan lagu-lagu seperti “Professional Widow”, “Cornflake Girl” dan berbagai album lainnya yang berhasil masuk ke tangga lagu internasional.

Hari ini Tori Amos berusia 58 tahun, rambutnya masih merah menyala dan masih berkerabat dekat dengan sayapnya. Di bawah judul Ocean to Ocean, penduduk asli Amerika, yang tinggal di Cornwall, Inggris, akan merilis album kelima belasnya, yang telah dia tangani dengan penurunan emosional selama penguncian dan kematian ibunya. Tahun lalu dia merilis buku keduanya, “Resistance”. Dia juga berkampanye menentang kekerasan terhadap perempuan sejak pertengahan 1990-an karena dia sendiri menjadi korban pemerkosaan pada usia 21 tahun. Penyanyi, penulis, dan feminis berbicara kepada ntv.de tentang bahaya penguncian ketiga dan bahaya yang dihadapi banyak wanita saat ini.

ntv.de: Tori, Anda telah lama tinggal di Inggris bersama suami dan putri Anda yang berusia 21 tahun. Bagaimana perasaan Anda sekarang dengan meningkatnya jumlah infeksi baru di negara adopsi Anda?

Tori Amos: Kami semua sudah divaksinasi di sini, termasuk di studio. Penunjukan pers sebenarnya terjadi dari sini. Saya tidak tahu ke mana arahnya, tetapi kami tetap berpegang pada semua rekomendasi, jadi saya tidak terlalu khawatir pada awalnya.

Anda terutama tinggal di Cornwall, tetapi Anda juga tinggal di Florida. Negara apa yang menurut Anda paling terhubung?

Saya orang Amerika dan saya akan tinggal. Di Inggris saya hanya tamu. Saya bisa berada di sini, tapi saya tidak bisa memilih, misalnya. Saya memilih di Amerika. Jadi ya, saya tinggal di kedua negara, saya semacam “benua”.

Lagu-lagu untuk album Anda ditulis pada musim semi dan musim panas tahun lalu – di tengah-tengah penutupan terberat – di Cornwall…

Bagi saya, penutupan ketiga adalah mimpi buruk. Yang pertama baik-baik saja. Pada saat itu, tidak ada alasan bagi saya untuk merasa hancur. Tapi kemudian…itu pasti ada hubungannya dengan situasi di negara asalku, badai di Capitol saat itu. Plus, gagasan bahwa musik live tidak akan berlangsung lama…Saya tidak tahu drop mana yang akhirnya meluap. Tapi sebelum pandemi, hidup saya benar-benar berbeda. Kemudian saya terjebak di Inggris selama 18 bulan. Saya belum bepergian, saya juga tidak meninggalkan negara itu, dan ini belum pernah terjadi sebelumnya. Bepergian sebenarnya adalah hidup saya, saya telah melakukan tur selama hampir 30 tahun.

READ  Roman Botel, salah satu pendiri Café de la Gare, meninggal bersama Coluche

Mematikan sedikit, berapa banyak orang yang diduga bersenang-senang – setidaknya pada awalnya – selama ini, bukankah itu hal Anda?

Tentu saja, selalu baik untuk meluangkan waktu untuk diri sendiri. Ini bukan sebuah pertanyaan. Dan mungkin saya telah bepergian terlalu cepat sebelumnya. Saat itu, direncanakan tur membaca dengan buku saya untuk tahun 2020, yang akhirnya harus kami adakan secara virtual. Dan setelah empat bulan harus ada musik baru di atas panggung. Bagi sebagian orang, mungkin ide yang baik untuk tidak bisa keluar. Orang-orang telah menulis kepada saya yang senang bahwa mereka tidak lagi harus menjelaskan mengapa mereka lebih suka tinggal di rumah. Tapi itu tidak bekerja dengan musisi. Kami praktis tidak dapat bekerja selama lebih dari 18 bulan, ini adalah fakta yang sama sekali berbeda.

Bagi Anda sendiri sebagai seseorang yang telah sukses dalam bisnis untuk waktu yang lama dan aman secara finansial, itu sama sekali bukan masalah finansial. Lain halnya dengan orang yang hidup dari acara sebagai teknisi, pembangun teater, dll dan tiba-tiba menemukan diri mereka tanpa penghasilan …

Yah, banyak dari mereka harus meninggalkan perusahaan pencahayaan, teknologi, dan restoran untuk mencari sesuatu yang lain. Ini juga sebuah kenyataan. Beberapa dari mereka telah bekerja selama 25 tahun dan tiba-tiba mereka tidak bisa lagi melakukannya.

Tidak hanya kekurangan sopir truk dan tukang daging di Inggris Raya, tetapi juga penjaga klub. Berapa banyak masalah yang akan ditimbulkan oleh industri acara karena kekurangan staf di masa depan?

Senang Anda mengangkat topik ini karena pertanyaan seperti itu jarang ditanyakan. Kebanyakan orang tidak melihatnya, mereka sama sekali tidak menyadari masalah ini. Namun, jawabannya agak merepotkan. Karena ini semua adalah pekerjaan yang membutuhkan keterampilan tertentu, Anda tidak melakukannya. Dan Anda membutuhkan karakter yang tepat. Sebagai seorang musisi, Anda keluar dengan orang-orang malam demi malam di bus wisata selama berminggu-minggu, jadi Anda tidak ingin membawa semua orang bersama Anda. (Tertawa) Ini juga tentang pengalaman profesional, bagaimana melakukan pekerjaan Anda dan bagaimana melakukannya dengan baik dan benar. Ini adalah tantangan untuk menemukan orang yang tahu apa yang mereka lakukan. Dan kebetulan Anda memesan orang, tetapi kemudian saya harus membatalkannya. Tentu saja mereka mencari sesuatu yang lain, mereka harus mencarinya, dan sekarang mereka memiliki kewajiban. Karyawan ini tidak digantikan oleh profesional muda.

READ  Di toko pada bulan November: Buku anak-anak Megan muncul dalam bahasa Jerman

Apakah Anda sudah memiliki skuad untuk tur tahun depan, yang dimulai di Berlin pada bulan Februari?

Saya berada dalam posisi yang beruntung bahwa para kru, yang telah bersama saya dalam banyak tur, sangat setia dan tidak benar-benar menyetujui artis lain. Jadi saya pasti akan ada di sana. sebuah janji. (Tertawa)

Selain pandemi itu sendiri, perpecahan di masyarakat – misalnya karena diskusi tentang vaksinasi – saat ini menjadi masalah nyata, sejauh mana Anda mengikuti perkembangan ini – mungkin juga atau terutama di media sosial?

Saya mencoba untuk menjauh dari diskusi semacam itu. Tapi yang saya tahu adalah bahwa seluruh situasi mempengaruhi kesehatan mental banyak orang. Saya bahkan tidak tahu apakah kesehatan mental adalah istilah yang tepat, tetapi penguncian menyerang keadaan emosional orang. Ini memiliki konsekuensi, dan pertanyaannya adalah bagaimana kita belajar menghadapinya. Saya bukan seorang dokter, tetapi saya mendapatkan surat dari orang-orang yang benar-benar berjuang dengan isolasi mental. Aspek emosional ini tidak boleh dilupakan dengan semua masalah Covid lainnya.

Ini membantu Anda untuk menulis lagu tentang ketakutan dan kecemasan Anda di saat-saat seperti ini. Lagu-lagu ini, pada gilirannya, membantu pendengar musik Anda mengatasi ketakutan dan kekhawatiran mereka…

Persis, bagi saya ini lebih dari sekadar suguhan. Ini adalah pengaturan yang lebih ajaib. Tentu saya bisa menulis lagu untuk menyembuhkan diri sendiri, tetapi apakah ada yang mau mendengarnya?! Setelah itu, saya hanya akan bernyanyi tentang diri saya sendiri, seperti yang mungkin dilakukan orang lain di kamar mandi. Anda harus menemukan sesuatu yang dapat diklaim orang ketika mereka memakai headphone mereka. Tidak masalah bahwa saya duduk di sini di Cornwall dan saya mungkin pernah berada di suatu tempat di Jerman. Tapi saya tidak selalu berhasil. Terutama di awal epidemi, saya merindukan keajaiban ini. Tapi kemudian Ibu Alam membangunkan saya dan menunjukkan kepada saya apa itu sebenarnya. Saya harus mengemas apa yang saya lihat dan rasakan dalam lagu-lagu itu.

Pernahkah Anda mengalami saat-saat ketika Anda melewatkan keajaiban dan sangat khawatir bahwa itu tidak akan pernah kembali?

Ini adalah binatang buas yang sering Anda hadapi sebagai seorang seniman, tetapi saya tidak memberinya makan. Beberapa teman saya duduk dan minum dengan binatang itu, yang lain memiliki hubungan dengan binatang itu. Aku mencoba menjauhkannya dariku tapi tentu saja aku mengenalnya. Saya memutuskan untuk melihat hal-hal secara berbeda. Musim dingin, misalnya, cukup mengerikan, tetapi saya melihat Ibu Pertiwi sibuk memperbarui dirinya sendiri. Itu melalui proses, dan tidak peduli seberapa besar saya ingin menanam mawar merah muda, itu tidak terjadi dan saya menerimanya. Tapi ada salju besar di Wiesbaden…

READ  Gayung Elizabeth II menjauh dari pembukaan patung Lady Diana

Bagaimana Anda datang ke Wiesbaden dari semua tempat?

Aku mendengar sesuatu tentang pengadilan penyihir Wiesbaden di abad ke-17. (Tertawa) Tapi saya telah mengunjungi Rheingau sebelumnya.

Jelas bukan transisi terbaik, tapi mari beralih dari glamor ke feminisme. Anda telah memperjuangkan hak-hak perempuan selama beberapa dekade dan masih banyak yang harus dilakukan di sini. Di mana Anda saat ini melihat kelemahan terbesar dalam sistem?

di mana saya memulai? Saya tidak tahu apakah Anda tahu kisah Sarah Everard, yang dibunuh secara brutal oleh seorang perwira polisi elit di London musim semi ini. Wanita di Inggris ingin pergi keluar dan merasa aman. Ngomong-ngomong, mereka akan berdemonstrasi di berbagai lokasi di Inggris Raya pada hari Jumat, yang merupakan tanggal rilis album saya. Wanita lelah menambahkan tetes KO ke minuman mereka, yang sering terjadi di sini sekarang.

Mengapa belum banyak yang dilakukan tentang hal itu?

Polisi tidak menganggap ini cukup serius. Dia tidak memahami ruang lingkup dan skala masalah kekerasan terhadap perempuan. Itu harus didiskusikan. Biasanya bukan orang asing yang melakukan ini pada orang asing. Korban dan pelaku biasanya saling kenal. Ada film dokumenter di Netflix berjudul “Audrie & Daisy” di mana dia berkontribusi dengan sebuah lagu. (Film dokumenter dari tahun 2016 adalah tentang dua gadis yang difoto oleh teman-temannya yang diserang secara seksual dan kemudian ditindas di dunia maya. Bunuh diri Audrey kemudian menjadi fokus cerita. Daisy juga tidak lagi hidup hari ini karena dia tidak tahan lagi. Tak satu pun dari ini berhenti begitu saja, dan begitu juga kekerasan dalam rumah tangga, yang telah memperburuk epidemi. Ada banyak masalah seputar masalah ini yang perlu kita lihat dan atasi.

Secara umum, sangat frustasi ketika Anda melihat berapa lama hal ini terjadi dan betapa sedikit yang berubah. Apakah Anda masih memiliki harapan?

Harapan sangat penting. Harus ada tempat harapan, keajaiban, dan penyembuhan – untuk pria, wanita, komunitas LGBTQ+…Siapa pun yang dilecehkan atau diserang membutuhkan tempat di mana mereka merasa aman. Kita harus membuat tempat seperti itu. Secara mental melalui dorongan dan dukungan – tetapi juga tempat di mana kita dapat benar-benar pergi secara fisik untuk mencari perlindungan.

Nicole Ankelman berbicara dengan Tori Amos

Album “Ocean To Ocean” akan tersedia mulai 29 Oktober.