Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tulang mammoth dan jejak kaki ‘hantu’ menambah perdebatan sengit tentang manusia purba di Amerika Utara

Tulang mammoth dan jejak kaki “hantu” orang tua adalah bukti terbaru dalam perdebatan ilmiah tentang kapan manusia purba mencapai benua Amerika.

Tulang-tulang yang memfosil, khususnya, dapat menunjukkan bahwa orang-orang hidup di Amerika Utara puluhan ribu tahun sebelum tanggal kedatangan penduduk asli Amerika pertama yang diterima secara umum sekitar 10.000 SM.

Para peneliti mengatakan tanggal radiokarbon bahan kimia dalam tulang mammoth, dari ibu dan anaknya, menunjukkan bahwa hewan itu hidup sekitar 37.000 tahun yang lalu di tempat yang sekarang disebut New Mexico. Para peneliti menambahkan bahwa pola patah tulang menunjukkan bahwa mereka dibantai oleh manusia, jadi mereka pasti tinggal di sana pada waktu yang sama. Tetapi beberapa ilmuwan lain mempertanyakan temuan tersebut, dengan mengatakan bahwa retakan mungkin disebabkan oleh alam.

Sementara itu, jejak kaki “hantu” terbaru adalah Ditemukan beberapa minggu yang lalu Di atas jangkauan rudal Angkatan Udara di gurun di Utah. Para ilmuwan percaya bahwa mereka berusia sekitar 12.000 tahun, tetapi ini hanya kedua kalinya jejak seperti itu ditemukan, dan mereka mendukung penemuan tahun lalu. Jejak Kaki Hantu di New Mexico Diyakini setidaknya berusia 21.000 tahun – meskipun hasil ini juga diperdebatkan.

Sidik jari yang ditemukan di situs arkeologi berbendera pin ditemukan di Utah Test and Training Range pada 18 Juli 2022.R. Niall Bradshaw / Angkatan Udara AS

Tulang mammoth di situs yang disebut Hartley di utara New Mexico, di bebatuan tinggi di atas anak sungai Rio Grande, telah dipuji sebagai bukti paling konklusif tentang manusia yang tiba di Amerika selama 50.000 tahun yang lalu berjalan di ” tanah jembatan” antara apa yang sekarang dikenal sebagai Siberia dan Alaska.

READ  Terbangkan Nama Anda Gratis Keliling Bulan di Misi Artemis I NASA

Para peneliti mengatakan mereka yakin akan penanggalan mereka dan menjelaskan bahwa retakan pada mereka disebabkan oleh tabrakan berulang dengan benda tajam selama pembantaian yang disengaja. Mereka juga mengatakan bahwa ada bukti bahwa api digunakan secara selektif untuk memasak banyak tulang.

“Saya pikir ini adalah tanggal radiokarbon yang solid,” kata ahli paleontologi Timothy Rowe, seorang profesor di Jackson School of Geosciences di University of Texas di Austin. “Orang yang skeptis akan menempatkan semuanya di bawah mikroskop, tetapi saya pikir kami telah memeriksa setiap kotak.”

Ru adalah penulis utama Sebuah studi tentang tulang mammoth diterbitkan bulan lalu di Perbatasan dalam Ekologi dan Evolusi.

Patah tulang dan serpihan kecil dari proses penyembelihan juga merupakan ciri khas dan dapat dilihat di tempat-tempat jagal dari era yang sama di Eropa dan Asia, katanya: “Jika situs ini berada di Siberia utara, tidak ada yang akan berkedip.”

Tulang rusuk bagian atas menunjukkan fraktur akibat benturan gaya tumpul;  Tulang rusuk tengah menunjukkan luka tusukan, kemungkinan karena instrumen;  Tulang rusuk bagian bawah menunjukkan tanda-tanda pemotongan.
Tulang rusuk bagian atas menunjukkan fraktur akibat benturan gaya tumpul; Tulang rusuk tengah menunjukkan luka tusukan, kemungkinan karena instrumen; Tulang rusuk bagian bawah menunjukkan tanda-tanda pemotongan. Timothy Rowe/Universitas Texas di Austin

Gagasan bahwa mamut dibantai oleh manusia purba didukung oleh penemuan terbaru lainnya, termasuk jejak kaki manusia di Taman Nasional White Sands New Mexico dan apa yang dikatakan sebagai Alat-alat batu yang dibuat 33.000 tahun yang lalu Di sebuah gua di Meksiko utara.

Tetapi ide dan bukti tersebut dibantah oleh ulama lain. Sejarah jejak kaki Pasir Putih telah dipertanyakan, dan beberapa ahli percaya bahwa benda-benda dari Meksiko itu sama sekali bukan alat, tetapi batu runcing alami.

Mereka berpendapat bahwa patah tulang pada tulang mammoth hanya bisa disebabkan oleh manusia. Atau, mereka mungkin disebabkan oleh tanah longsor atau peristiwa alam lainnya.

READ  Astronom dan Penggemar Luar Angkasa di Exoplanet Favorit Mereka

kata antropolog Andre Kostopoulos, seorang profesor di University of Alberta di Edmonton yang menerbitkan Cek online terperinci Dari penelitian terbaru. “Tapi mereka belum tentu diagnostik keberadaan manusia.”

“Kami belum memiliki bukti yang jelas, karena ada kemungkinan penjelasan lain yang harus dikesampingkan terlebih dahulu, dan ternyata tidak,” katanya.

Kurangnya peralatan batu khas di situs Hartley juga menjadi masalah. Para peneliti mengatakan bahwa orang-orang yang membantai mamut mungkin tidak menggunakan alat-alat batu yang canggih, tetapi hanya alat-alat primitif yang tidak dapat dibedakan dari tulang atau batu alam.

Campuran tulang rusuk, tulang tengkorak yang retak, geraham, pecahan tulang, dan kerikil milik mamut telah digali di New Mexico.  Itu diawetkan di bawah tengkorak dan taring mamut dewasa.
Campuran tulang rusuk, tulang tengkorak yang retak, geraham, pecahan tulang, dan kerikil milik mamut telah digali di New Mexico. Itu diawetkan di bawah tengkorak dan taring mamut dewasa.Timothy Rowe/Universitas Texas di Austin

Tetapi ilmuwan lain mengatakan tidak ada bukti untuk ini, dan bahkan Neanderthal saat ini diharapkan memiliki alat yang lebih baik.

Arkeolog Ben Potter, seorang profesor di University of Alaska Fairbanks, mengatakan ada bukti dari Afrika, Eropa, dan Timur Jauh bahwa Homo sapiens menggunakan alat-alat batu yang rumit sekitar 47.000 tahun yang lalu, jadi ketidakhadiran mereka di situs Hartley adalah signifikan.

Dia mengatakan dalam email bahwa dia tidak yakin dengan penelitian terbaru tentang tulang mammoth dan gagasan bahwa mereka menunjukkan bahwa orang-orang tiba di Amerika sejak lama. “Semuanya mungkin. Namun, kita hanya perlu memiliki bukti untuk mendukung klaim tersebut.” “Saya rasa mereka belum memiliki cukup bukti, dan tentu saja tidak di lokasi ini.”

Namun, beberapa ilmuwan lain lebih yakin, menunjukkan bahwa yang lain mungkin enggan menghadapi kemungkinan bahwa beberapa manusia tiba di Amerika 50.000 tahun yang lalu.

READ  Tinder, Engsel, dan aplikasi kencan lainnya untuk menunjukkan status vaksinasi pengguna Inggris

“Penelitian ini tampaknya sangat komprehensif,” kata Spencer Lucas, kurator paleontologi di New Mexico Museum of Natural History and Science. “Pada titik mana komunitas arkeologi bangun dan mencium bau kopi? Ada banyak bukti,” katanya.

“Saya tidak mengatakan bahwa ini adalah bukti terakhir … tetapi Anda memiliki jejak kaki Pasir Putih, dan [Mexico] Lokasi – ada berbagai macam bukti yang terakumulasi yang menunjuk pada pendudukan manusia di Dunia Baru 20.000 tahun yang lalu, dan saya tidak mengerti mengapa ide ini masih layak diperdebatkan.”

revisi (4 Agustus 2022, 18:34 ET): Versi sebelumnya dari artikel ini salah mengidentifikasi Ben Potter di University of Alaska Fairbanks. Dia saat ini seorang profesor di sana, tidak sebelumnya.