Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tunjukkan rasa terima kasih kepada India, Perdana Menteri Mauritius mengatakan kepada oppn saat dia menambahkan deretan Pulau Agalega ke api yang mengintai

New Delhi: Perdana Menteri Mauritius, Pravind Jugnoth, telah mengkritik oposisi karena “menimbulkan keraguan pada India” dalam konteks Pulau Agaleja yang kontroversial di negara pulau itu dan tuduhan tentang pendirian pangkalan militer India di sana.

Ini terjadi di tengah pertengkaran sengit di bidang parasitisme yang telah mendorong New Delhi untuk mengubah badai di negara Afrika itu. Minggu lalu, India adalah menangkap Disalahkan setelah pengunduran diri mantan CEO Mauritius Telecom, Sherry Singh, mengklaim bahwa Jugnauth memaksanya untuk mengizinkan akses “tim India” ke fasilitas, dengan tujuan memasang “perangkat pelacak”.

Sementara partai-partai oposisi di Mauritius bersatu melawan pemerintah di sana, menuduh Jugnauth “pengkhianatan tingkat tinggiDalam mengejar pengunduran dirinya, India terus diam tentang masalah ini, memilih untuk menyesuaikan diri dengan pernyataan Perdana Menteri Jugnauth.

Selama jam interogasi di Parlemen Mauritius pada hari Kamis, Jugnauth mengatakan: “Kami tahu bahwa India telah membantu Mauritius sejak kemerdekaan kami untuk membantu kami mengembangkan ekonomi kami, meningkatkan dan memodernisasi infrastruktur, meningkatkan fasilitas masyarakat dan meningkatkan kualitas. dari kehidupan warga negara kita.

Dia menambahkan, “Ini dimungkinkan berkat hubungan dan kemitraan khusus kami dengan India yang telah diperkuat oleh pemerintah ini dari waktu ke waktu. Kita harus menunjukkan rasa terima kasih kepada India daripada mempertanyakan kemitraan sejati.”

Perdana Menteri menjawab pertanyaan yang diajukan kepadanya oleh pemimpin oposisi Xavier Luc Duval Di pulau Agalija dan kehadiran “militer asing” di sana. Duval juga bertanya kepada perdana menteri tentang dugaan rencana penempatan Poseidon B737, sebuah pesawat anti-kapal selam, di sana.

Duvall lebih lanjut mengatakan bahwa dia tidak “menimbulkan keraguan” pada India, melainkan pada Perdana Menteri.

READ  Laporan: Ilmuwan Wuhan memperingatkan virus corona baru 'NeoCov' dengan tingkat kematian dan tingkat infeksi yang tinggi

Pada tahun 2015, selama kunjungan Perdana Menteri Narendra Modi ke negara kepulauan Samudra Hindia, India dan Mauritius menandatangani kesepakatan Persetujuan bilateral Mengembangkan hubungan laut dan udara di pulau Agaleja.

Saat menandatangani perjanjian, Kementerian Luar Negeri mengatakan pengembangan Pulau Agalega “akan meningkatkan kemampuan Angkatan Pertahanan Mauritius dalam melindungi kepentingan mereka di pulau terluar”.

Namun, langkah itu dilihat sebagai upaya India untuk menggagalkan tantangan yang ditimbulkan oleh China di Samudra Hindia karena Beijing berencana untuk memperluas pengaruhnya di kawasan itu dengan membangun pelabuhan di seluruh domain maritim di bawah proposal ‘rantai mutiara‘ rencana.

Dengan demikian, masalah ini menjadi kontroversial karena beberapa orang mengatakan bahwa India terutama membangun Pangkalan militer Di Pulau Agaleja untuk menyaksikan China di bawah visi Samudra Hindia Modi tentang “keamanan dan pertumbuhan untuk semua di kawasan (sagar)”.

sebuahPada hari Kamis, Jugnauth kembali membantah tuduhan mengubah pulau itu menjadi pangkalan militer.

Perdana Menteri Mauritius juga mengatakan bahwa “klausul kerahasiaan menetapkan bahwa rincian perjanjian tidak akan dipublikasikan. Tetapi pendanaan untuk proyek ini disediakan secara gratis oleh pemerintah India.”

Pada hari Kamis, juru bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Baghe mengatakan dalam sebuah media briefing bahwa pemerintah Mauritius telah menanggapi, termasuk di tingkat Perdana Menteri, mengenai masalah tersebut. “Kami tidak memiliki informasi lain untuk dibagikan mengenai masalah ini saat ini.”

pada saya Pertemuan Diselenggarakan oleh Kemlu bersama Jaksa Agung dan Menteri Agroindustri dan Ketahanan Pangan Mauritius, Manish Gubin, Mauritius – Sementara tuduhan penyusupan berputar-putar – Baggie berkata: “Sepertinya saya ingat sebentar bahwa pertemuan ini terjadi. Ini adalah bagian dari konsultasi reguler.”

READ  Pengeboman Kabul: Apa yang dikatakan Amrullah Saleh tentang Tautan Taliban, ISIS dan Haqqani | berita Dunia

Baca juga: Bagaimana ketakutan akan spionase digital China menyebabkan keterlibatan RAW di Mauritius, yang mengarah ke skandal pengintaian?


Kontroversi intrusi, misteri “pria berkumis” India semakin dalam

Proyek Agalega diperkirakan tidak akan lepas landas sebelum tahun 2024, seperti yang didefinisikan oleh PM Jugnauth.

Namun, partai-partai oposisi di sana telah membawa mereka kembali menjadi sorotan karena pertumbuhan mereka kontroversi mengintip dan misteri seputar “pria berkumis” India, Dia diyakini sebagai kapten tim teknis India yang pergi ke Mauritius untuk Mengakses file yang sangat sensitif Stasiun pendaratan online.

Butuh giliran lain minggu ini ketika terungkap bahwa kesepakatan untuk Lilram, kepala unit anti-teror Mauritius, adalah Itu berkata Hadiah saat berkunjung Tim ahli teknis dari India.

sebuah Cepat Laporan pemasang iklan bahwa beberapa kedutaan besar di Mauritius, termasuk Kedutaan Besar Amerika Serikat di sana, menjadi “Mengikuti masalah ini dengan cermat untuk lebih memahami apa yang terjadi dan apakah ada pelanggaran kebebasan di Internet.”

Sementara itu, dua aktivis terkemuka di Mauritius telah mengajukan berkas Keluhan konspirasi Melawan Perdana Menteri Jugnauth, dan demonstrasi menentangnya terus berlanjut Biarkan tim India Untuk mengakses data yang diduga sensitif di stasiun pendaratan kabel SAFE (South Africa Far East) di Baie de Jacout, area terlarang.

(Diedit oleh Gitanjali Das)


Baca juga: ‘Negara tidak bisa mendapatkan tiket gratis setiap saat’ – Panel Formulir SC untuk Menyelidiki Tuduhan Penyusupan Pegasus