Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Turki memperkenalkan drone Bayraktar TB3; Untuk dikerahkan dengan Kizilelma di kapal induk tak berawak Angkatan Laut

Setelah keberhasilan pertempuran yang ditunjukkan oleh drone Bayraktar TB2 dalam perang Ukraina yang sedang berlangsung, Turki, dengan industri pembuatan drone yang sedang berkembang, telah merilis gambar pertama dari drone Bayraktar TB3 barunya.

Selcuk Bayraktar, Chief Technology Officer Baykar Technologies, membagikan gambar Bayraktar TB3 di lini produksi. Kumpulan foto pertama ini dirilis setelah Recep Tayyip Erdoğan mengunjungi Pusat Teknologi Nasional Özdemir Bayraktar pada 26 Maret 2023.

Pengembangan kendaraan udara tak berawak (UAV) TB3 pertama kali diumumkan pada tahun 2020. Kapal serbu amfibi TCG Anadolu Turki telah ditetapkan sebagai pangkalan operasional yang direncanakan untuk UAV.

Selain itu, menurut laporan, TB3 akan terbang bersama Bayraktar Kizilelma, sebuah “pesawat tempur tak berawak” yang mampu mengangkut pesawat.

Ngomong-ngomong, Presiden Turki Erdogan memposting foto di jejaring sosialnya di depan Bayraktar Kizilelma pada hari yang sama ketika foto-foto drone TB-3 diterbitkan. Drone tempur pertama Turki, Kizilelma, saat ini sedang diuji.

TB3 adalah versi terbaru dari jajaran drone serang TB yang kuat yang diproduksi oleh perusahaan Turki Baykar. TB3 adalah drone Angkatan Laut yang beroperasi dari landasan pacu kecil dan platform kapal. The EurAsian Times sebelumnya melaporkan bahwa drone itu seharusnya melakukan penerbangan pertamanya pada akhir tahun lalu.

Selcuk Bayraktar membagikan foto TB3 yang diambil dari tiga sudut berbeda. “Foto yang diambil sebelum Ramadhan dari “ikan” pertama dari jenisnya dengan kemampuan menekuk sayapnya, terlihat di lini produksi dalam foto yang kami bagikan hari ini… #BayraktarTB3 Menghitung hari untuk penerbangan pertamanya setelah kakak laki-lakinya #KIZILELMA… Semoga Sahur berkah…” cuitnya.

READ  Keluarga para sandera ingin Israel menghentikan perang, jika tidak, kami tidak akan menerima apa pun kecuali jenazah berita Dunia

Kiriman Twitter Selcuk Bayraktar menerima lebih dari enam puluh lima ribu suka, menjadikannya salah satu kicauan paling aktif pada hari itu.

Drone TB3 sangat populer karena keberhasilan tempur drone Bayraktar TB2 dalam konflik di Ukraina. Menurut para ahli, Terminal 3 akan mendapat manfaat dari keberhasilan operasional Terminal 2 yang diumumkan secara global, terutama dalam konflik di Suriah, Libya, Karabakh, dan sekarang Ukraina.

Platform tersebut terbukti sangat penting untuk pertahanan Ukraina melawan sistem lapis baja dan anti-pesawat selama hari-hari awal serangan Rusia. Pada 26 Oktober 2022, Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace mengatakan bahwa kendaraan udara tak berawak (UAV) adalah “pengubah permainan” di medan perang modern.

Pengujian yang lebih ekstensif masih diperlukan pada TB3, terutama terkait kinerjanya dalam peperangan laut. Namun, TB3 diyakini dilengkapi dengan kemampuan yang lebih baik dari pendahulunya dan akan ditujukan untuk ekspor serta dikerahkan secara lokal ke laut.

pesawat tak berawak Bayraktar TB3
pesawat tak berawak Bayraktar TB3

Lebih baik, lebih besar, lebih berat!

Unmanned Combat Aerial Vehicle (UCAV) Bayraktar TB3 adalah sistem kendaraan udara bersenjata yang dapat lepas landas dan mendarat di kapal induk dengan landasan pacu terbatas. UCAV TB3 dapat melakukan misi intelijen, pengintaian dan pengawasan serta operasi ofensif menggunakan senjata pintar di bawah sayapnya.

Bayraktar TB3 dapat melakukan operasi bersenjata di luar negeri karena kemampuan khusus, seperti sayap yang dapat dilipat yang memungkinkannya digunakan di kapal induk, tidak seperti drone Bayraktar TB2 yang tidak dapat diluncurkan dari kapal dan kapal induk. TB3 mampu lepas landas dan mendarat sepenuhnya secara mandiri.

Selain itu, kemampuan komunikasi line-of-sight dan out-of-line-of-sight Bayraktar TB3 memungkinkannya dioperasikan dari lokasi yang sangat jauh.

Drone TB3 lebih besar dari drone TB2. Ia memiliki panjang 8,3 meter, tinggi 2,6 meter, dan lebar sayap 14 meter. Sebaliknya, TB2 memiliki panjang 6,5 meter, tinggi 2,2 meter, dan lebar sayap 12 meter.

READ  Tuduhan 'tidak berdasar' kepala PTI terhadap perwira militer 'tidak dapat diterima': ISPR - Pakistan

Tidak hanya itu, UAV TB3 baru memiliki kapasitas muatan 280kg, yang secara signifikan lebih tinggi dari kapasitas muatan TB2 sebesar 150kg. Berat lepas landas maksimum TB3 adalah 1450 kg, yang merupakan dua kali berat lepas landas TB-2 sebesar 700 kg.

Baykar Baraktar TB2 - Wikipedia
Baykar Baraktar TB2 – Wikipedia

Menara TB3 di atas TB2 dengan kecepatan jelajahnya. Sementara TB2 dapat melaju dengan kecepatan maksimum 70 hingga 120 knot, TB3 dapat melaju dengan kecepatan 125 hingga 160 knot. Ini merupakan peningkatan besar jika spesifikasi resmi yang diterbitkan oleh pabrikan harus diikuti.

Namun, salah satu area di mana TB2 memimpin adalah daya tahan. Drone siap tempur ini memiliki daya tahan hingga 27 jam. Sebaliknya, TB3 dikatakan memiliki daya tahan lebih dari 24 jam, menurut situs resminya. Namun, pabrikan telah berhenti membatasi jumlah jam drone laut ini dapat bertahan di udara.

Kedua drone dirancang untuk melakukan serangkaian peran yang sama sekali berbeda dan beroperasi dalam berbagai situasi pertempuran.