Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Turki menghadapi tantangan yang “tidak dapat dipahami” untuk memindahkan puing-puing gempa |  berita Dunia

Turki menghadapi tantangan yang “tidak dapat dipahami” untuk memindahkan puing-puing gempa | berita Dunia

Setelah gempa paling mematikan dalam sejarahnya baru-baru ini, Turki menghadapi tugas berat untuk membuang ratusan juta ton puing, beberapa di antaranya bisa berbahaya.

Saya membaca di sini: Bank Dunia: Gempa bumi di Turki menyebabkan kerugian $34,2 miliar

Pihak berwenang Turki mengatakan gempa 6 Februari dan gempa susulan menyebabkan setidaknya 156.000 bangunan benar-benar runtuh atau rusak hingga memerlukan pembongkaran, dengan seluruh area beton dan baja hancur.

Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) mengatakan 116-210 juta ton puing yang dihasilkan setara dengan luas 100 kilometer persegi (40 mil persegi), jika ditumpuk setinggi satu meter. Ini kira-kira seukuran Barcelona.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang menghadapi pemilihan yang kemungkinan akan diadakan pada 14 Mei, telah berjanji untuk membangun kembali rumah dalam waktu satu tahun, meskipun para ahli telah memperingatkan bahwa keselamatan harus diutamakan.

Seorang pejabat mengatakan tender dan kontrak telah diselesaikan untuk beberapa proyek dan keselamatan tidak akan dikompromikan.

Di banyak kota, tim penyelamat telah digantikan oleh ribuan truk dan ekskavator yang berjalan dengan susah payah di pegunungan beton. Para pekerja di kota Antakya, di provinsi Hatay, mengatakan butuh beberapa hari untuk memindahkan puing-puing dari sebuah bangunan.

“Cakupan tantangannya hampir di luar pemahaman,” kata Perwakilan Residen UNDP Louisa Fenton dalam sebuah pernyataan. Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bencana itu menyebabkan 10 kali lebih banyak puing daripada gempa bumi besar terakhir di Turki pada 1999.

READ  “Kehancuran dimulai,” kata menteri Jerman untuk persatuan UE tentang sanksi terhadap Rusia

Sebagian besar puing yang dipindahkan sejauh ini telah disimpan di tempat pembuangan sementara di dekatnya, sehingga menimbulkan kekhawatiran tentang kontaminasi. Beberapa ahli mengatakan kepada Reuters bahwa ada kekhawatiran bahwa bahan bangunan lama mungkin mengandung asbes, serat penyebab kanker yang dilarang di banyak negara, termasuk di Turki.

Wakil Menteri Lingkungan Hidup Mehmet Emin Birpinar mengatakan dalam sebuah tweet bahwa sistem penekan debu digunakan untuk mencegah penyebaran bahan berbahaya seperti asbes.

Wartawan Reuters mencatat bahwa beberapa truk air disemprot dari puing-puing saat dipindahkan ke truk di kota-kota termasuk Antakya dan Osmaniye, tetapi dalam banyak kasus lain, tidak ada tindakan seperti itu. Bierpinar tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Peringatan lingkungan

Kedekatan dan kenyamanan adalah faktor utama saat memilih lokasi TPA, menurut tiga orang yang terlibat langsung dalam pemindahan puing di selatan kota Antakya.

Saya membaca di sini: Gempa bumi baru berkekuatan 5,6 melanda Turki: satu tewas dan lebih dari 100 terluka

Tapi Ahmed Kahraman, kepala Kamar Insinyur Lingkungan, mengatakan tempat penyimpanan puing-puing itu membutuhkan “studi yang cermat” oleh para ahli geologi dan lingkungan.

Beberapa aktivis lingkungan dan politisi oposisi memperingatkan bahwa pemindahan puing yang tidak tepat dapat menyebabkan bencana lingkungan. Setidaknya satu situs yang dikunjungi Reuters adalah kawasan hutan.

“Membuang puing-puing di kota, kebun zaitun, dan aliran sungai tanpa membusuk dan mendaur ulangnya menyebabkan bencana lingkungan baru,” kata Gökhan Günaydin dari oposisi Partai Rakyat Republik.

READ  Seorang pria asal India dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap 5 wanita di Singapura

Perpınar mengatakan di Twitter Jumat lalu bahwa area yang dipilih untuk pembuangan puing-puing di Hatay jauh dari kawasan pertanian dan pemukiman, serta lahan basah dan kawasan lindung.

Dia menambahkan, sejauh ini 19 lokasi sementara telah diidentifikasi di Hatay, dengan luas total 200 lapangan sepak bola, dan 150.000 meter kubik puing dipindahkan setiap hari.

Minggu ini, ratusan truk agregat meluncur ke perbukitan di timur Antakya, menurunkan muatan mereka di lokasi dekat tanaman hijau subur dan pohon zaitun.

Altan Arslan, 51, yang memiliki pabrik batu bata dan semen, mengatakan dia menyumbangkan tanahnya kepada pemerintah untuk digunakan menyimpan puing-puing setelah gempa.

Dia mengatakan ribuan truk datang setiap hari dan puing-puing telah berubah menjadi tumpukan besar. Buldoser kemudian meratakan sampah dan mendorongnya ke sisi tebing, membuang sebagian puing ke lembah dan menciptakan awan debu yang besar.

“Kami mungkin membutuhkan dua ladang lagi seperti ini karena kerusakannya sangat besar,” kata Arslan, saat ekskavator membuang beton yang sudah hancur di dekat tumpukan balok semen baru di halaman rumahnya.

Dia menambahkan, warga setempat trauma sesaat setelah gempa, membuat mereka khawatir ke mana harus membuang puing-puing.

Saya membaca di sini: Untuk pertama kalinya dalam satu dekade, menteri luar negeri Mesir mengunjungi Turki dan Suriah untuk solidaritas

Pabriknya membantu membangun Antakya, tetapi tanah tempatnya berdiri sekarang menjadi kuburan kota.

“Kami sangat senang saat membuat kota ini, tapi melihatnya runtuh seperti ini…”. Dia meletakkan tangannya di wajahnya dan menangis.

READ  Infeksi Covid-19 menyebar melalui udara, kata pusat itu dalam protokol yang diubah; Kasus aktif semakin menurun