Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ubur-ubur misterius tersebut sebenarnya adalah 1020 cacing yang hendak dibuang kotorannya

Ubur-ubur misterius tersebut sebenarnya adalah 1020 cacing yang hendak dibuang kotorannya

Pada bulan April 2018, fotografer bawah air Ryo Minemizu melihat makhluk seukuran kumbang terombang-ambing sekitar 50 kaki di bawah air di lepas pantai Okinawa, Jepang. Benda itu tampak seperti ubur-ubur, bagian tengahnya seperti kuning telur dengan tentakel yang menjuntai. Minimizo memposting foto makhluk itu di media sosial, tetapi tidak ada yang bisa menguraikan perenang misterius itu. Mereka bahkan tidak dapat mencari filumnya, yang merupakan kelas taksonomi yang berada tepat di bawah kingdom, yang berarti filum tersebut sangat luas (contoh filumnya mencakup artropoda, moluska, dan chordata). Namun kini, dalam makalah yang baru-baru ini diterbitkan di jurnal Biologi saat iniSebuah tim ilmuwan mengatakan mereka telah mengidentifikasi makhluk aneh ini, yang sebenarnya bukan seekor hewan melainkan 1.020 cacing parasit yang menempel satu sama lain dalam posisi rapat seperti gelembung. Sejauh kontes parasit berlangsung, ini mungkin menempati peringkat teratas Leucochloridium paradoxum Cacing Yang mengubah siput menjadi zombie psikedelik (lebih lanjut tentang itu sebentar lagi).

Minimizo mengumpulkan satu spesimen dari hewan tersebut dan mengemasnya dalam formaldehida sehingga peneliti dapat mempelajarinya. Para ilmuwan memeriksa sampel kecil di bawah mikroskop dan menemukan bahwa ubur-ubur itu terbuat dari dua spesies cercariae, yang merupakan bentuk larva cacing parasit yang disebut trematoda. Cacing mengandung beberapa… Siklus hidup yang paling menyenangkan Dari semua organisme di planet ini, mereka biasanya harus melewati inang yang berbeda untuk menyelesaikan siklus hidupnya. Tapi ini adalah dunia yang sangat luas, dan tidak ada jaminan bahwa parasit yang rentan akan bertemu dengan kedua inang targetnya, sehingga banyak yang mengembangkan strategi yang cukup aneh untuk mendapatkan perhatian mereka. Misalnya saja pulsa Leucochloridium paradoxum Larva menggeliat ke arah mata siput, menggantikannya, dan mulai berdenyut agar mangsa siput lebih terlihat oleh inangnya.

READ  Ikan aneh "fosil hidup" hidup 100 tahun, hamil selama 5 tahun

Cacing memulai hidupnya sebagai telur, sering kali dikeluarkan melalui kotoran burung, mamalia, atau ikan. Telur tersebut kemudian menetas menjadi rambut seperti salami, dan berenang di air untuk menemukan inang pertamanya, mungkin seekor siput. Setelah salami menemukan siput, ia menggali ke dalam tubuh siput dan kemudian berkembang biak di dalam serkaria yang berenang bebas, yang sering kali dikeluarkan dari inangnya dan berenang melalui air untuk mencari inang sekunder, seringkali lebih besar, seperti inang. burung, ikan, atau mamalia. Tujuan dari serkaria adalah untuk dimakan oleh inang ketiga dan terakhir ini sehingga dapat bereproduksi secara seksual di dalam tubuhnya dan bertelur yang telah dibuahi yang kemudian dikeluarkan melalui feses. Ah, lingkaran kehidupan yang berputar-putar!

Dalam kasus makhluk misterius dari Okinawa, para ilmuwan telah menemukan bahwa kelompok berbentuk ubur-ubur ini terdiri dari dua spesies serkaria: “pelaut” besar seperti tentakel dan “penumpang” kecil. Spesimen tersebut memuat lebih dari 1.000 penumpang yang disusun dalam belahan bumi, dengan pelaut yang lebih besar dipasang di sisi datar, mengibaskan ekornya seperti ular di kepala Medusa. Ekor pelaut besar ini bergoyang serempak untuk membantu seluruh gelembung cacing bergerak. Jika pelaut memukul ekornya secara sinkron, titik tersebut akan berdenyut atau melompat. Jika mereka memukul ekornya secara tidak sinkron, maka poinnya mengalir dengan lancar. Sebelum diawetkan, koloni cacing ini memiliki warna kekuningan pada bagian dalam tentakel pelautnya, dan warna coklat pada bagian dalam banyak sekali sanggurdi.

Apa yang Anda lihat bukanlah ubur-ubur yang lezat, melainkan paket khusus yang berisi lebih dari 1.000 cacing kecil. Kredit: Biologi Saat Ini (2023)Biologi Saat Ini (2023). doi: 10.1016/j.cub.2023.08.090

Ketika para peneliti mengurutkan bagian genom cacing, yang paling cocok adalah… Pleurch, genus trematoda. Namun jenisnya tidak diketahui.

Apakah 1020 cacing berkerumun dalam bentuk kira-kira seperti ubur-ubur, sebuah tanda yang mengingatkan kita pada hal yang menakutkan Malaikat akurat yang alkitabiah? Mungkin saja, tapi ini jelas merupakan tanda evolusi, dan contoh sejumlah makhluk yang meniru mangsa untuk meningkatkan peluang mereka memakannya. Para peneliti berpendapat bahwa koloni larva cacing perenang meniru gerakan cacing planktonik kecil. Tindakan ini sangat populer di kalangan spesies larva trematoda lainnya, beberapa di antaranya telah mengembangkan ekor yang sangat panjang. Strategi mengerikan lainnya dari ulat kebetulan disebut – entahlah – “Rattenkönig”, yang terjadi ketika sekelompok cacing bersatu di ekornya, membentuk roda menggeliat yang mengingatkan kita pada raja tikus. (Anda dapat menatap cacing gelembung Rattenkönig dengan ngeri Di SiniAtau Anda dapat menjalani sisa hidup Anda dengan damai sepenuhnya.)

READ  Pendarat bulan Intuitive Machines Odyssey akan diluncurkan Rabu pagi

Bergabung bersama dalam gelembung mirip ubur-ubur tentu membantu ratusan cacing berenang-renang. Namun para peneliti berpendapat bahwa agregasi ini mungkin menawarkan manfaat lain, seperti meningkatkan jumlah parasit yang tertelan dalam satu dosis dan memastikan cacing mencapai inangnya yang benar (ikan kecil tidak akan mampu menelan tetesan sekuat itu). Para peneliti mencatat bahwa polimorfisme, atau berbagai bentuk yang ada pada satu spesies, jarang terjadi pada cacing pipih parasit. Jadi para pelaut dan penumpang terkemuka yang berkumpul dalam kumpulan mirip ubur-ubur ini mewakili contoh baru dari bentuk-bentuk berbeda tersebut dalam satu kebetulan.

Diagram yang menunjukkan bagaimana massa total seekor cacing akan bergerak mengikuti ekor cacingnya
Wow! Kredit: Biologi Saat Ini (2023)Biologi Saat Ini (2023). doi: 10.1016/j.cub.2023.08.090

Saat para peneliti memeriksa penumpang, mereka menemukan “kelenjar penetrasi canggih” yang memungkinkan larva menyerang jaringan inangnya. Namun para pelaut yang lebih besar tidak memiliki alat peretas seperti itu, sehingga nasib akhir mereka menjadi sebuah misteri. Apakah para pelaut hebat ini mengorbankan diri mereka untuk membantu mengangkut ratusan penumpang ke tujuan akhir mereka? Skenario ini berarti cacing kecil menganut pembagian kerja yang kuat, mirip dengan kasta khusus berbagai spesies serangga. Atau apakah para pelaut tidak lagi bersembunyi di jaringan inang tertentu untuk bereproduksi dan malah kawin dalam pesta gastrointestinal besar-besaran? Pesta pora bisa terjadi dimana saja, jadi kenapa tidak di perut?

Saat ini kita belum mempunyai jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tersebut, sehingga menimbulkan pertanyaan yang lebih besar: Apakah pada akhirnya kita memerlukannya? Lautan penuh rahasia, dan banyak hal yang tidak seperti kelihatannya. Beberapa makhluk kecil yang menggeliat adalah ubur-ubur kecil, yang lainnya adalah lapisan cacing parasit yang mengganggu, disatukan oleh keinginan besar untuk dimakan dan akhirnya menyebar. Tandai dirimu sendiri!

READ  Lubang hitam dapat memperbesar sekitar 10% dari kecepatan cahaya, kata para ilmuwan: ScienceAlert