Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

UE menyetujui sanksi terhadap anggota dewan eksekutif Myanmar Min Aung Hling dan sepuluh pejabat lainnya

Uni Eropa (UE) pada hari Senin memberlakukan sanksi terhadap dewan pemerintahan Myanmar Jenderal Min Aung Haling dan sembilan anggota tertinggi angkatan bersenjata dan komisi pemilihan negara itu atas penindasan sejak kudeta, AFP melaporkan.

Keputusan itu diambil pada awal pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa di Brussel. Menurut pernyataan resmi yang dikeluarkan oleh Dewan Uni Eropa, sanksi termasuk larangan masuk ke UE atau melalui komunitas, serta larangan produk atau sumber daya mereka di UE.

Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP) mengatakan lebih dari 2.600 orang telah ditangkap dan 250 tewas sejak kudeta 1 Februari yang menggulingkan pemimpin sipil Aung San Suu Kyi. Namun, menurut organisasi hak asasi manusia setempat ini, angka kematian bisa lebih tinggi lagi.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Moss mengatakan kekerasan itu mencapai tingkat yang “sama sekali tidak dapat diterima”.

Ini adalah rintangan pertama sejak kudeta di Myanmar oleh Uni Eropa, yang telah mengizinkan 14 tentara dan polisi pada tahun 2019 untuk melakukan penganiayaan terhadap minoritas Muslim Rohingya.

Sementara itu, BBC mengumumkan pembebasan jurnalis Myanmar Ang Dura, yang ditahan pada hari Jumat di ibu kota, Naypyidaw. BBC melaporkan bahwa 40 wartawan telah ditahan sejak kudeta di Myanmar.

HTK Ang, jurnalis kedua yang bekerja untuk outlet media lokal Misima dan ditahan di Neypita pada hari Jumat, telah ditahan.

Di Myanmar, koneksi internet seluler telah terputus, serta banyak jaringan WiFi, yang saat ini hanya tersedia di surat kabar negara. Outlet media independen lokal seperti Missima mencabut izin mereka.

Di Mandalay, ibu kota budaya negara dan kota terbesar kedua, pengunjuk rasa, termasuk guru, berbaris hanya beberapa bulan sebelum matahari terbit, dengan beberapa papan reklame dilepas oleh PBB. Meminta intervensi. Sumber medis mengatakan kepada AFP bahwa delapan orang tewas dan sekitar 50 lainnya luka-luka pada hari Minggu.

READ  Laporan Imigrasi, 10 Februari: Paparan Warga Rumania di Luar Negeri, Terkena Virus Corona Baru

Suara tembakan otomatis terdengar di sekitar kota sekitar jam 11 malam (sampai jam 4 sore) waktu setempat. “Orang-orang benar-benar ketakutan dan merasa tidak aman sepanjang malam,” kata seorang dokter kepada AFP melalui telepon.

Suara Media Independen Myanmar melaporkan bahwa sekelompok dokter di Mandalay berbaris di jalan-jalan sebagai pengunjuk rasa virtual untuk “mendemonstrasikan papan” sebagai protes atas kebrutalan penindasan. Para biksu juga menyelenggarakan acara serupa.

Protes meletus di ibu kota ekonomi Yangon dan beberapa lingkungan pada Senin pagi di kota utama negara itu. Pengemudi mendapat kehormatan untuk mendukung para pengunjuk rasa.

Meskipun ada kecaman internasional yang meningkat, partai yang berkuasa belum bereaksi.

Sebelum sanksi Uni Eropa, Amerika Serikat dan Inggris Raya mengambil tindakan hukuman.

Tetangga Myanmar juga telah menyuarakan dukungannya terhadap ASEAN (Association of Southeast Asian Nations) yang umumnya tidak mencampuri urusan negara anggota.

Indonesia dan Malaysia telah menyerukan pertemuan darurat sepuluh negara ASEAN untuk membahas krisis Myanmar. Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan akan memulai di Brunei pada hari Senin dan akan menuju ke ASEAN tahun ini, di mana dia akan mengunjungi Malaysia dan Indonesia.

Dewan Listrik Prancis (EEF) pada hari Minggu mengumumkan penangguhan proyek bendungan pembangkit listrik tenaga air di Myanmar, menyusul investasi $ 1,51 miliar di negara bagian Shawn (timur), yang disambut baik oleh LSM Burma dan Justice for Myanmar.

Sumber: AcerPress