Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

UEA yang haus beralih ke bendera untuk memeras lebih banyak hujan dari awan

UEA yang haus beralih ke bendera untuk memeras lebih banyak hujan dari awan

Saat pesawat twin-turbocharged lepas landas di bawah terik matahari gurun dengan lusinan paket garam yang menempel di sayapnya, ahli meteorologi UEA Abdullah Al Hammadi memindai peta cuaca di layar komputer untuk mencari formasi awan.

Pada ketinggian 9.000 kaki di atas permukaan laut, pesawat menembakkan semburan garam ke awan putih yang paling menjanjikan, berharap dapat menyebabkan hujan.

“Penyemaian awan membutuhkan keberadaan awan hujan, dan ini menjadi masalah karena tidak selalu demikian,” kata Hammadi, kepala operasi peningkatan hujan di Pusat Meteorologi Nasional UEA.

Uni Emirat Arab, yang terletak di salah satu wilayah terpanas dan terkering di Bumi, memimpin upaya untuk menyemai awan dan meningkatkan curah hujan, yang rata-rata tetap kurang dari 100 mm (3,9 inci) setiap tahun.

Efek perubahan iklim, dikombinasikan dengan pertumbuhan populasi dan diversifikasi ekonomi ke pariwisata dan daerah lain, telah meningkatkan permintaan air di Uni Emirat Arab, yang mengandalkan pabrik desalinasi mahal yang menggunakan air laut.

Baca juga | Ilmuwan India menemukan bagaimana parasit menyebarkan demam hitam

Para pejabat mengatakan mereka percaya penyemaian awan dapat membantu. Para ilmuwan di Abu Dhabi menggabungkan pembakaran garam, atau api hidrofilik, dengan pelepasan nanopartikel garam, sebuah teknologi baru, ke awan untuk merangsang dan mempercepat proses kondensasi, dan diharapkan menghasilkan tetesan yang cukup besar untuk jatuh sebagai hujan.

Gambar 3D yang menggambarkan proses penyemaian awan dapat dilihat di dalam ruang kontrol Pusat Meteorologi Nasional di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab. (Foto: Reuters)

“Penyemaian awan meningkatkan tingkat curah hujan sekitar 10% hingga 30% per tahun. Menurut perhitungan kami, penyemaian awan jauh lebih murah daripada desalinasi,” kata Hammadi.

READ  Perdana Menteri Modi berbicara tentang iklim pada pertemuan G20 hari ini, tujuan Glasgow berikutnya untuk COP26 | berita terbaru india

Negara-negara lain di kawasan itu, termasuk Arab Saudi dan Iran, telah mengumumkan rencana serupa saat mereka menghadapi kekeringan bersejarah.

Edward Graham, seorang ahli meteorologi di Universitas Dataran Tinggi dan Kepulauan Inggris, mengatakan garam yang digunakan untuk penyemaian awan di UEA tidak merusak lingkungan.

Baca juga | Penjelasan: Banjir maut di Pakistan memiliki ciri-ciri pemanasan global

“Dalam hal jejak karbon, pesawat yang terbang di atas awan hanyalah pesawat kecil, dibandingkan dengan miliaran mobil di planet ini dan pesawat besar yang menerbangkan penerbangan internasional setiap hari, itu hanya setetes di lautan,” tambahnya. .

Pilot yang berbasis di bandara Al Ain UEA harus siap lepas landas dalam beberapa saat, saat mereka terbang di atas gurun kuning kemerahan sebelum mengarahkan pesawat mereka ke awan di layar ahli meteorologi.

“Penyemaian awan adalah tantangan terberat kedua yang dihadapi pilot,” kata salah satu penyanyi, Ahmed Al Jabri. “Ketika ada awan, kami mencoba mencari tahu jalan mana yang kami butuhkan untuk masuk dan keluar darinya dan menghindari badai petir atau hujan es.”

Baca juga | Es zombie mengancam kenaikan permukaan laut global, lompatan 10 inci tak terhindarkan

–sudah selesai–