Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

UEFA Euro 2020: Denmark menunjukkan hati dan jiwanya dalam rintangan

Bahkan dengan pahitnya kekalahan di perpanjangan waktu setelah peluit akhir dibunyikan di Stadion Wembley pada hari Rabu, ribuan penggemar Denmark terlihat menangis dan saling berpelukan dengan senyum bangga di wajah mereka… dan itu membenarkannya. Dengan tidak ada yang mengharapkan kampanye UEFA Euro 2020 berlanjut ke babak sistem gugur 45 menit setelah pembukaannya di turnamen, Casper HjolmandTimnya menulis naskah perjalanan sepak bola yang tak terlupakan hanya dalam tiga minggu.

Didukung oleh tekad untuk mengangkat piala dari Christian Eriksen – yang pingsan di lapangan saat pertandingan pembukaan tim melawan Finlandia pada 12 Juni Dan dia harus dihidupkan kembali dengan alat pacu jantung selama transit yang menegangkan di Kopenhagen – Denmark mencapai semi-final Kejuaraan Eropa setelah penantian yang panjang dan melelahkan selama 29 tahun.

Meskipun Merah Putih akhirnya habis di turnamen yang sedang berlangsung selama Mereka kalah 2-1 dari InggrisDan pendakian mereka dari kedalaman tragedi menyentuh hati jutaan orang. Setelah gagal lolos di edisi sebelumnya lima tahun lalu, Denmark memasuki turnamen sebagai “Kuda Hitam”, dengan pelatih kepala yang ramah dan ambisius serta tim Lionhearts yang memiliki banyak segi.

Tetapi hal-hal tidak berjalan dengan benar sejak awal.

Terguncang dengan melihat Eriksen mengalami serangan jantung sejak awal, Denmark mengalami dua kekalahan berturut-turut dalam pertemuan Grup B mereka – kekalahan 1-0 dari Finlandia diikuti dengan kekalahan 2-1 dari pemimpin grup Belgia pada bulan Juni. 17.

Dengan pintu keluar yang sangat dekat, Denmark tidak membiarkan kepala mereka jatuh sebelum babak final. Menempatkan kejutan dari situasi kehidupan ini di belakang mereka, Sisi Hjolmand menolak untuk melempar handuk melawan Rusia Mereka menjadi tim pertama yang lolos ke babak sistem gugur setelah kalah dalam dua pertandingan pertama mereka di Piala Eropa. Fans tim lokal di Kopenhagen menemukan juara baru bernyanyi dan bernyanyi di gelandang kiri Mikel Damsgaard dan bek sayap Joachim Mahle pada malam 22 Juni, saat Denmark mencetak kemenangan 4-1 yang mengesankan.

READ  George W. Bush "terkejut" dengan reaksi persahabatannya dengan Michelle Obama

Pemandangan spanduk buatan penggemar yang didedikasikan untuk Christian Eriksen selama Euro 2020 (Reuters)

Setelah mengubah keputusasaan menjadi kegembiraan, Denmark melanjutkan momentum mereka di babak sistem gugur saat mereka mengalahkan Wales 4-0 di babak 16 besar saat gelar akhirnya beralih ke sepakbola, bukan nasib Eriksen. Striker OGC Nice, Kasper Dolberg, menjadi sorotan dengan dua gol di kedua sisi jeda selama kunjungannya ke bekas stadionnya di Amsterdam. Pemain berusia 23 tahun itu sekali lagi masuk dengan penyelesaian yang mengesankan dalam kemenangan 2-1 di perempat final atas Republik Ceko, menjadi pencetak gol terbanyak negara itu dalam sejarah kompetisi.

Kereta merah putih yang penuh emosi membuat awal yang menjanjikan dalam empat pertandingan terakhirnya melawannya Inggris Lewat gol Damsgaard patut diacungi jempol, namun retakan mulai muncul. Setelah gol sial dari Simon Kejer mengembalikan keseimbangan sebelum turun minum, Denmark mengalami penurunan tingkat adrenalin selama tahap akhir dengan tiga pemain depan tampak ompong. jarak Tendangan penalti kontroversial dari Harry KaneSemuanya sudah berakhir.

“Kami kecewa, kami sangat kecewa. Tapi kemudian ada bagian lain dari diri saya dan saya tidak bisa menggambarkan dengan kata-kata betapa saya mengagumi staf teknis di belakang mereka,” kata Hjolmand setelah timnya tersingkir dari Euro 2020. pemain. “

“Mereka telah melalui banyak hal. Kami memiliki dua orang staf yang menyelamatkan nyawa salah satu pemain terbaik kami. Kami telah berjuang seperti orang gila. Kami memainkan sepakbola yang bagus dan saya berterima kasih kepada Denmark dan seluruh bangsa. Kami membutuhkan dukungan, kami membutuhkan simpati ketika itu terjadi dengan Christian, ”tambah pria berusia 49 tahun itu.

Ketika semua debu frustrasi telah mereda, Hjolmand memfokuskan pikirannya pada satu hal – masa depan yang cerah dan menjanjikan telur merah.

“Sayangnya kami tidak mencapai final, tetapi satu hal yang pasti, kami akan menyerang lagi dan masa depan kami penuh harapan dan keyakinan,” katanya. “Orang-orang ini luar biasa dan seluruh bangsa bisa bangga dan terus memberi mereka cinta dan rasa hormat yang pantas mereka dapatkan. Mereka adalah tim luar biasa yang telah melakukan pekerjaan luar biasa.”

READ  Wanita membuat sejarah seperti Nancy Pelosi dan Kamala Harris Wing Joe Biden untuk berbicara