Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Uji coba mesin Boeing bisa memakan waktu ‘berminggu-minggu’ sebelum para astronot kembali ke rumah

Uji coba mesin Boeing bisa memakan waktu ‘berminggu-minggu’ sebelum para astronot kembali ke rumah

Astronot NASA Butch Wilmore dan Sonny Williams telah menghabiskan waktu lebih lama dari yang diperkirakan
NASA/Robert Markowitz

  • Dua astronot menuju ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dengan menggunakan pesawat ruang angkasa Boeing baru pada 5 Juni.
  • Mereka seharusnya kembali delapan hari kemudian, tetapi masalah mesin dan kebocoran helium menunda kepulangan mereka.
  • NASA dan Boeing mengatakan tidak ada alasan untuk khawatir, dan para astronot sedang sibuk.

Kabar baiknya bagi kapsul Starliner Boeing adalah akhirnya berhasil mengangkut manusia ke orbit rendah Bumi. Namun masalahnya adalah dia belum bisa menjatuhkannya – dan mungkin perlu waktu lama sebelum dia bisa melakukannya.

Masalah yang menyebabkan astronot Butch Wilmore dan Sonny Williams memperpanjang masa tinggal mereka di Stasiun Luar Angkasa Internasional adalah puncak dari kekurangan selama bertahun-tahun yang menunda peluncuran Starliner. NPR melaporkan Pada tanggal 3 Juli, pesawat ruang angkasa tersebut mulai membocorkan sebagian helium yang merupakan bagian dari sistem propulsinya, kata badan tersebut, dan sebagian kecil mesinnya juga mengalami masalah.

Dalam sebuah konferensi jarak jauh akhir bulan lalu, pejabat NASA Steve Sitch mengatakan bahwa mesin pendorong tersebut sedang menjalani pengujian ketat di Bumi untuk mencoba meniru masalah yang diamati di luar angkasa. Dia menambahkan bahwa tes tersebut dapat dimulai pada 2 Juli dan berlanjut “selama beberapa minggu.”

“Saya ingin memperjelas bahwa Butch dan Sonny tidak terjebak di luar angkasa. Mereka aman di stasiun luar angkasa, pesawat luar angkasa mereka berfungsi dengan baik, dan mereka menikmati waktu mereka di stasiun luar angkasa,” kata Sytch.

Penundaan ini menggarisbawahi bagaimana Boeing tertinggal dari SpaceX, yang mengirimkan penerbangan berawak kedelapan ke orbit pada bulan Maret. Perusahaan pesaing yang dipimpin oleh Elon Musk juga telah memperoleh pengaruh di kancah keamanan nasional, Wall Street Journal melaporkan Pada tanggal 1 Juli, Boeing memindahkan lebih banyak kargo rahasia seperti satelit mata-mata ke luar angkasa dibandingkan United Launch Alliance, perusahaan patungan antara Boeing dan Lockheed Martin.

READ  NASA menunda misi astronot Artemis ke bulan

Selain uji darat, NASA telah menguji pendorong dan sistem Starliner saat masih berlabuh di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Wilmore dan Williams tidak sendirian; Mereka bergabung dengan astronot Rusia dan Amerika yang berada di sana dalam misi yang sedang berlangsung, dan pejabat badan antariksa mengatakan tidak ada kekurangan pasokan atau apa pun yang mengharuskan mereka bergegas.

Namun, penundaan ini menggarisbawahi masalah bisnis yang dihadapi Boeing. Bisnis pesawat komersial perusahaan tersebut telah berada di bawah pengawasan peraturan sejak segel pintu meledak pada penerbangan Alaska Airlines pada bulan Januari, dan Reuters serta media lain telah melaporkan bahwa Departemen Kehakiman AS sedang bersiap untuk mengajukan tuntutan pidana terkait dengan kecelakaan fatal pesawat 737 MAX miliknya. .

Ron Epstein, seorang analis di Bank of America, mengatakan kepada NPR bahwa perusahaan tersebut fokus untuk menghasilkan uang bagi investornya dengan mengorbankan “bisnis rekayasa inti”.

Pada bulan Mei, Musk men-tweet kritik serupa.

“Ada terlalu banyak manajer non-teknis di Boeing,” tulisnya.