Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ukraina sedang mencoba untuk “meretas” satelit Rusia dengan bantuan “negara asing”; Moskow memberi tahu kami hak untuk menanggapi

Menteri Luar Negeri Rusia mengklaim bahwa Ukraina mencoba mengganggu satelit komunikasi Rusia dengan bantuan ahli asing.

Pada 5 April, Kementerian Luar Negeri Rusia mengeluarkan pernyataan yang menyoroti dugaan upaya Ukraina untuk mengganggu satelit komunikasi sipil Rusia. TASS melaporkan.

Kementerian Luar Negeri mengatakan: “Sistem Kiev, dengan partisipasi spesialis dari beberapa negara asing, mencoba mempengaruhi satelit komunikasi sipil Rusia.”

Kementerian mengindikasikan bahwa tindakan semacam itu merupakan pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional, dan Rusia memiliki wewenang untuk menanggapinya dengan tepat. Selain itu, Moskow telah mengkonfirmasi bahwa ia memiliki semua sumber daya yang diperlukan untuk mengambil tindakan.

Satelit telah memainkan peran penting dalam konflik yang sedang berlangsung antara kedua negara yang bertikai. Rusia memiliki lebih banyak kemampuan di luar angkasa daripada Ukraina.

Berdasarkan apa yang dikatakan para ahli antariksa kepada EurAsian Times, ada kemungkinan Ukraina, dengan bantuan negara-negara Barat, dapat mengganggu aliran data antara satelit Rusia dan stasiun bumi.

Misalnya, pada tahun 2008, sebuah stasiun bumi di Norwegia menjadi sasaran serangan dunia maya yang menyebabkan gangguan selama 12 menit pada satelit Landsat NASA. Belakangan tahun itu, Peretas mengambil alih dari satelit observasi Terra Earth NASA dan memiliki akses penuh ke sana, kecuali kemampuan untuk memberikan perintah.

Analis percaya bahwa jika pernyataan yang dibuat oleh Menteri Luar Negeri Rusia benar, peretas mungkin memiliki kemampuan untuk mengganggu komunikasi satelit Rusia, membuatnya tidak dapat dioperasikan.

Alternatifnya, mereka dapat menyebabkan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki dengan menghabiskan semua bahan bakarnya atau mengarahkan peralatan pencitraan mereka ke matahari untuk membakarnya.

Rusia memiliki sejarah panjang eksplorasi ruang angkasa dan telah mengembangkan berbagai teknologi ruang angkasa canggih, termasuk kendaraan peluncuran, satelit, dan pesawat ruang angkasa berawak. Sebaliknya, Ukraina sangat bergantung pada layanan komunikasi satelit komersial, terutama yang disediakan oleh Amerika Serikat.

READ  Israel mengebom kamp pengungsi Jabalia di Gaza dalam salah satu pembantaian terbesar hingga saat ini

Laporan menunjukkan bahwa Rusia mengalami kesulitan meluncurkan serangan rudal khusus selama konfrontasi yang sedang berlangsung dengan Ukraina. Hal ini diyakini karena buruknya kinerja satelit militer dan sistem komunikasi.

Amerika Serikat juga menuduh sebuah perusahaan China membantu kegiatan Rusia di Ukraina. Washington juga mendesak Uni Eropa dan mitra lainnya untuk memasukkan perusahaan satelit China ke dalam daftar hitam karena diduga membantu operasi militer Rusia di Ukraina.

Prospek industri antariksa Rusia terlihat suram karena sumber dayanya menipis dengan cepat. Karena konflik di Ukraina dan perselisihan dengan NATO. Roscosmos, badan antariksa Rusia, memilikinya berpengalaman Penurunan pendanaan dalam beberapa tahun terakhir dan menghadapi ketegangan dengan negara lain dengan kemampuan ruang angkasa yang besar.

Sanksi yang diterapkan saat ini membatasi kemampuan Rusia untuk mengimpor teknologi. Moskow telah kehilangan beberapa perjanjian peluncuran di Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan.

Rusia juga telah melihat menjatuhkan dalam bisnis dengan kami. NASA dan mitranya sekarang dapat menerbangkan astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) melalui pesawat ruang angkasa SpaceX dan Boeing alih-alih menggunakan roket Soyuz.

Apalagi, Badan Antariksa Eropa memutuskan hubungan dengan Roscosmos, terutama terkait misi ExoMars.

Satelit Rusia
file gambar

Luar angkasa, komponen penting dari perang Rusia-Ukraina

Konflik yang sedang berlangsung antara Rusia dan Ukraina tidak dipertimbangkan “Perang luar angkasa pertama di dunia”. Judul ini diberikan kepada Perang Teluk tiga dekade lalu. Sejak saat itu, teknologi luar angkasa telah menjadi aspek rutin peperangan modern.

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, ada kecenderungan untuk mengalihkan sebagian besar tugas terkait ruang angkasa ke perusahaan swasta karena keahlian dan kemampuan khusus mereka untuk mengembangkan dan menerapkan jenis teknologi ruang angkasa tertentu secara lebih efisien.

READ  Pejabat pembasmi tikus New York akan mendapatkan $155.000 setiap tahun

Hal ini menyebabkan peningkatan penggunaan satelit swasta baik untuk keperluan militer maupun sipil, yang memungkinkan satu satelit untuk melakukan beberapa fungsi secara bersamaan. Ukraina saat ini menggunakan layanan satelit komersial yang disediakan oleh perusahaan SpaceX yang berbasis di AS.

Starlink, layanan internet satelit yang disediakan oleh SpaceX, telah menjadi sumber daya penting bagi militer Ukraina, menyediakan konektivitas ke pasukan yang dikerahkan di garis depan konflik di mana metode komunikasi tradisional tidak tersedia.

Pejabat Ukraina memuji sistem tersebut, menunjuk pada contoh di mana Starlink dapat memulihkan komunikasi setelah infrastruktur dihancurkan oleh serangan rudal jelajah.

Misi Eksperimental Falcon Heavy |  Foto resmi SpaceX |  Flickr
Misi Demo Berat Falcon – SpaceX Resmi

Tetapi pada Februari 2023, perusahaan yang berbasis di AS itu mengatakan telah mengambil beberapa langkah untuk mencegah layanan komunikasi satelit Starlink digunakan untuk mengoperasikan drone, yang sangat penting bagi militer Kiev dalam menangkis agresi Rusia.

Pengumuman itu memicu kemarahan di Ukraina, dengan beberapa menuduh Elon Musk, pendiri SpaceX penyelarasan dengan Rusia.

Rusia mengklaim bahwa peristiwa di Ukraina telah menyoroti tren yang sangat berbahaya di luar penggunaan teknologi ruang angkasa secara damai.

Moskow telah berulang kali mengatakan bahwa jika satelit komersial AS digunakan untuk mendukung Ukraina, itu dapat menyerangnya, meningkatkan ancaman pembalasannya ke front baru yang dapat secara langsung memengaruhi kepentingan AS.

Elon Musk, CEO SpaceX, telah menyatakan bahwa satelit Starlink menghadapi upaya sabotase Rusia. Layanan ini memungkinkan pengguna dengan terminal perusahaan untuk menerima komunikasi Internet melalui armada satelit yang berkembang di orbit rendah Bumi.