Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ukraina yang dilanda perang: Dari Ukraina, 1.000 orang India melanjutkan studi kedokteran di Uzbekistan

Ukraina yang dilanda perang: Dari Ukraina, 1.000 orang India melanjutkan studi kedokteran di Uzbekistan

Ratusan mahasiswa MBBS India yang dievakuasi dari Ukraina yang dilanda perang pada tahun 2021 telah melanjutkan studi mereka di Universitas Kedokteran Negeri Samarkand…
Baca selengkapnya
Samarkand: Dievakuasi dari Ukraina yang dilanda perang pada tahun 2021, ratusan mahasiswa MBBS India yang mengira perjalanan akademis mereka telah berakhir telah melanjutkan studi mereka dan memulai hidup baru di salah satu universitas kedokteran terkemuka di Uzbekistan.

Universitas Kedokteran Negeri Samarkand di Uzbekistan telah menerima lebih dari 1.000 mahasiswa kedokteran India dari Ukraina setelah mereka didekati oleh Kedutaan Besar India di Ukraina.



Amit dari Begusarai di Bihar menghabiskan satu malam di bunker di Ukraina ketika Rusia menyerang. Dia termasuk di antara pelajar yang dievakuasi oleh pemerintah India di bawah “Operasi Gangga”.

“Saya pikir saya tidak akan berhasil, saya akan mati atau terdampar di Ukraina. Begitu saya pulang ke India, saya dan keluarga merasa lega, namun kemudian siklus ketidakpastian yang tidak pernah berakhir dimulai. Saya menyelesaikannya selama tiga tahun. ” Pengobatan dan pembedahan di Ukraina dan memulai kembali atau mengejar hal lain adalah sebuah pilihan. “Saya kemudian memutuskan untuk pindah ke Uzbekistan.”


Ia mengatakan biaya hidup di Samarkand lebih tinggi dibandingkan di Ukraina, namun ia senang bisa melanjutkan pendidikannya.

Tanwi Wadhva, dari Ferozepur di Punjab, yang sedang belajar di Universitas Kedokteran Negeri Bukovinian di Ukraina, merasa khawatir untuk bergabung dengan universitas tersebut karena melewatkan satu semester. Wakil Rektor Universitas Negeri Seoul, Dr. Zafar Aminov mengatakan, Kedutaan Besar India menghubungi mereka saat perang pecah. Untuk menanyakan apakah siswa dapat meminta transfer. “Kami mengevaluasi persyaratan para siswa ini dan memutuskan bahwa mendaftarkan mereka setelah semester ini akan menjadi pilihan yang tepat untuk memberikan kesetaraan. Kami merekrut 30 guru bahasa Hindi tambahan untuk memastikan tidak ada masalah dialek,” katanya.

Aminov mengatakan bahwa universitas tersebut telah menerima lebih dari 1.000 mahasiswa India yang dipindahkan dari Ukraina.

Akhir artikel

READ  Bagi Orang Suriah-Ukraina Ini, Hidup Terjepit di Antara Perang