Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

ULANG TAHUN – Lebih dari sekedar Django: Franco Nero berusia 80

Ketika Franco Nero memainkan hidupnya, dia masih sangat muda sehingga mereka membuat beberapa kerutan padanya untuk membuatnya terlihat lebih tua. “Django” adalah nama satu-satunya pembalas ketika Nero membuat sejarah perfilman pada tahun 1966. Adegan yang tak terlupakan bagaimana, misalnya, ia berpakaian hitam dan menyeret peti mati melalui lumpur dan di atas tebing. Itu adalah awal dari karir selama satu dekade. Aktor Italia itu akan berusia 80 tahun pada Selasa (23 November).

Pahlawan Spaghetti Barat tidak pernah kehilangan citra “Django”, meskipun spektrum aktingnya jauh lebih luas. Pria dengan mata biru baja ini lahir pada tahun 1941 sebagai Francesco Sparanero di San Prospero di provinsi Modena di Italia utara. Sebagai seorang remaja ia menemukan hasratnya untuk teater dan mempraktikkannya sebagai aktor amatir. Dia mulai belajar ekonomi, tidak pernah menyelesaikannya, dan bekerja sebagai akuntan di Milan. Saat mengunjungi studio Cinecitt di Roma, ia bertemu sutradara Amerika John Huston (1906-1987), yang memberinya peran sebagai Abel dalam film blockbuster 1966 “The Bible.”

spageti tipe barat

Pada tahun yang sama, Nero menorehkan prestasi internasionalnya di bawah kepemimpinan sutradara Sergio Corbucci (1927-1990). “Django”—nama yang mengilhami bassis jazz Corbucci, Django Reinhardt—menjadi salah satu film paling populer dan terkenal dari genre spageti barat, bersama dengan Trilogi Dolar Sergio Leones (1929-1989). Ini diikuti oleh beberapa orang Barat yang kurang penting, yang hanya memiliki kata “Django” dalam judul dalam versi Jerman karena alasan penjualan. Sekuel resmi untuk “Django” tidak ditampilkan sampai 1987 dengan “Django Returns”.

Sementara itu, selain Western, Nero juga pernah berakting di sejumlah film Mafia. Di Jerman ia bermain di “Querelle” di bawah arahan sutradara Rainer Werner Fassbinder (1945-1982) dan “Kamikaze 1989” dengan Fassbinder sebagai co-aktor. Dia terlihat bersama Catherine Deneuve di Tristana karya Luis Buñuel. Sebagai salah satu dari sedikit aktor dari negara Barat, Nero juga bermain di wilayah yang saat itu merupakan Blok Timur. Pada tahun 1982, film “Mexico on Fire” dan “10 Days that Shook the World” diambil di Uni Soviet dengan sutradara Sergei Bondarchuk. “Tidak ada pengeluaran besar untuk Uni Soviet,” kata Nero bersemangat dalam wawancara tahun 2008 dengan “Abendzeitung” tentang adegan kerumunan dengan ribuan ekstra.

READ  Video 8:30 Minggu malam: Valerie Lemercier menceritakan kisah tak terduga tentang Jacques Villieres

Pada awal tahun 1967, saat syuting di Amerika Serikat, Nero bertemu dengan cinta sejatinya: aktris Inggris Vanessa Redgrave, yang hampir lima tahun lebih tua darinya. Sebagai Lancelot dan Guinevere, mereka berpose di depan kamera dalam adaptasi musik “Camelot,” dan kemitraan film tersebut segera berubah menjadi kisah cinta sejati. Dari sinilah muncul putra Carlo Gabriel pada 1969, yang kemudian menjadi sutradara dan penulis skenario. Pasangan itu berpisah pada tahun 1972, dan lebih dari tiga dekade kemudian Franco dan Vanessa bertemu dan menikah pada tahun 2006.

“Saya selalu beruntung dalam hidup dan masa kecil yang sangat indah di Italia,” kata Nero dalam sebuah wawancara dengan Sueddeutsche Zeitung pada 2019. Dengan kata-katanya sendiri, Nero masih tidak dapat menjelaskan mengapa “Django” begitu sukses, dan kadang-kadang mengganggunya karena telah berulang kali dilihat seperti itu.

Nero mewujudkan jenis pembalas yang sama sekali berbeda pada tahun 2019 dalam film Jerman Der Val Collini, disutradarai oleh Marco Kreuzbeiner, dan berdasarkan novel karya Ferdinand von Scherach. Di dalamnya, ia berperan sebagai pensiunan pekerja tamu Italia yang menembak seorang industrialis di Berlin pada tahun 2001 karena, sebagai seorang SS, ia membunuh ayahnya dalam pembantaian di desanya selama Perang Dunia II.

Menurut laporan, Nero merayakan ulang tahunnya yang bersejarah jauh dari Roma. Dia kemungkinan syuting lagi di Amerika Serikat atau Meksiko, menurut Artists Agency di Paris. Tahun lalu, Nero muncul di “Django Lives!” yang belum pernah disajikan sebelumnya. (Django Alive) oleh sutradara Jerman Christian Alvart di depan kamera. “Bagi saya, bermain di film ini berarti kembali ke masa muda,” katanya kepada surat kabar La Stampa di Turin. (apa/dpa)

READ  Siapa di luar siapa di final?