Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ulasan film Contra: Naima dan gurunya

Dua dunia akan bertabrakan! Naima Hamid (Nelam Farouk) tinggal di satu dunia, sebuah pemukiman konkret yang dibentuk oleh para imigran di suatu tempat di pinggiran Frankfurt, dan dari sana dia berangkat untuk menyeberangi perbatasan. Tidak, ini bukan keputusan sadar – dia sebenarnya hanya ingin kuliah hukum di Universitas Johann Wolfgang Goethe, seolah-olah tentu saja, dan ketika rap menemaninya dalam perjalanan juga ke gedung, Naima membawa dunianya bersamanya. Namun, di ruang kuliah besar, dunia lain menunggu mereka dalam bentuk Richard Paul (Christoph Maria Herbst), seorang profesor militer bertubuh pendek yang terlihat seperti simbol arogansi berpendidikan.

Pria berjas dan berdasi bermata runcing ini cocok dengan pria yang mengenakan jeans, yang juga terlambat, tepat pada waktunya. Sebelum Naima, yang ingin menyelinap diam-diam, menemukan tempat, dia mengaturnya. Lebih tepatnya: Profesor Paul menghadapkan Naima di depan aula yang penuh, dan semua yang dia coba katakan sebagai alasan segera menangis dengan kesenangan sadis. Sarkastik, sarkastik dan halus, dia menampilkan mahasiswa ini dengan nada kategoris yang membuat kalimat setajam bom mulut. Naima tidak pantas berada di sini, dia tidak cocok dengan apa yang dia sebut “budayaku”. Namun, frasa tersamarnya di Internet langsung menemukan jalannya. Pertanyaannya sekarang adalah apakah Profesor Paul masih bisa bertahan di dunia yang dia anggap miliknya.

“Friendly Acquisitions” di Wortmann

“Contra” disutradarai oleh Sonki Wortmann adalah remake dari film Prancis “Le Brio” (2017), yang ditayangkan secara singkat di bioskop kami dengan judul “Die brilian Mademoiselle Neila”. Jadi Wortmann adalah semacam spesialis Jerman – pada tahun 2018 ia telah mengadaptasi komedi tabloid Prancis “The First Name”, di mana salah satu anggota meja berdebat tentang apakah seseorang dapat memanggil keturunannya Adolf. Anehnya, plot ini agak dijinakkan oleh kriminalisasinya atau, seperti yang ditunjukkan oleh seorang kritikus, “diamati”. Film “Contra” di mana Profesor Paul dikutuk oleh administrasi universitas karena melatih Naima sebagai mahasiswa untuk berdebat dengan kompetisi, menggiling sudut dan tepi dan putus asa mencari rekonsiliasi. Jadi orang bisa menuduh Wortman melakukan kejahatan “perampasan ramah”.

READ  Hans Josef Orthel Berusia 70 Tahun: Menulis untuk Menjadi | NDR.de - Budaya

Namun, dua dekade lalu, Sönke Wortmann yang sama mengadaptasi novel universitas Jerman “The Campus”, sepenuhnya dalam semangat penulis dan profesor Dietrich Schwanitz. Dia sendiri bekerja di Universitas Hamburg dan menjelaskan dalam bukunya dengan pengetahuan orang dalam dan lelucon buruk hubungan seorang profesor dengan seorang mahasiswa dibesar-besarkan, dipalsukan, dan dinyatakan sebagai kasus penyalahgunaan oleh kepentingan, intrik dan (kelebihan) kebenaran politik. . “The Campus” adalah buku terlaris, dan filmnya juga sukses, tetapi pada saat itu, di antara ulasan pujian, ada juga suara-suara yang membuat “klise anti-feminis”.