Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Undang-undang keamanan tersebut mempertanyakan masa depan Hong Kong sebagai pusat komersial

Undang-undang keamanan tersebut mempertanyakan masa depan Hong Kong sebagai pusat komersial

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Beberapa pihak meragukan masa depan Hong Kong setelah dua undang-undang keamanan nasional diberlakukan

Ada lelucon baru yang terjadi di Hong Kong: penduduk setempat mengejek kota mereka karena telah kehilangan statusnya sebagai kesayangan ibu kota global. Seperti lelucon seseorang, ini adalah Situs Warisan Dunia UNESCO terbaru.

Undang-undang keamanan yang ketat – Pasal 23 – yang mulai berlaku pada akhir pekan hanya menambah kekhawatiran mendasar.

Pihak berwenang mengatakan mereka akan melindungi kota itu dan menjamin stabilitas, sementara para kritikus khawatir mereka akan membungkam semua perbedaan pendapat dengan pengadilan tertutup dan hukuman seumur hidup untuk kejahatan yang didefinisikan secara longgar – mulai dari pemberontakan hingga pengkhianatan.

Hal ini terjadi pada saat tangan besi Beijing dan ketegangan AS-Tiongkok telah mengasingkan investor asing yang kini memiliki kebijakan “di mana pun kecuali Tiongkok”, kata Chan, seorang surveyor real estat, yang tidak mau menyebutkan nama lengkapnya. .

“Hong Kong dipandang berbeda dengan Tiongkok, jadi investor masih bisa berinvestasi di sini – sekarang tidak lagi,” katanya.

Pasal 23 dst

Fokus pada keamanan nasional dan ancaman yang ditimbulkan oleh “kekuatan asing” – yang merupakan tema inti dalam undang-undang dan kebijakan Beijing baru-baru ini – meningkatkan risiko bagi modal asing dan perusahaan yang beroperasi di kota tersebut.

“Bisnis sedang buruk dalam dua tahun terakhir dan tidak pernah ada masalah besar,” kata Tse, yang bekerja di sebuah bank milik negara di Tiongkok. Dia mengatakan perusahaannya memecat 10% karyawannya pada bulan Juni, dan 5% lagi pada minggu lalu. “Tidak ada yang tahu kapan giliran mereka.”

Meskipun masih terlalu dini untuk menilai risiko Pasal 23 bagi perusahaan, hal ini dapat menyebabkan biaya kepatuhan yang lebih tinggi karena “kata-katanya yang luas” dan “konsekuensi serius atas pelanggaran,” kata Johannes Haack, presiden Kamar Dagang Jerman. perdagangan.

Pemerintah Hong Kong mengatakan kepada BBC dalam sebuah pernyataan bahwa Pasal 23 akan melihat kota tersebut mengalami “kemajuan dari stabilitas menuju kemakmuran”, dan tidak akan mempengaruhi bisnis “normal”. Ia juga mengatakan bahwa merupakan hal yang “keterlaluan” jika Hong Kong disorot ketika negara-negara lain juga memiliki undang-undang keamanan.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional pada tahun 2020 setelah terjadinya protes yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun lalu

Pasal 23 di Hong Kong, yang memperluas undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan oleh Tiongkok pada tahun 2020, muncul pada saat pemerintah kota tersebut berusaha meyakinkan dunia bahwa Hong Kong tetap menjadi mesin keuangan.

Kamar Dagang Umum Hong Kong mengatakan hal itu akan “menjadikan Hong Kong tujuan yang lebih aman bagi para pebisnis dan profesional lokal dan asing yang bekerja” di kota tersebut, sementara Kepala Eksekutif Hong Kong John Lee menolak gagasan bahwa pemerintah hanya peduli dan menganggapnya “konyol”. mengenai keamanan nasional, menggambarkan kekhawatiran ini sebagai bentuk “perlawanan lunak.”

Perekonomian Hong Kong telah menderita akibat tindakan keras Beijing sejak protes pro-demokrasi pada tahun 2019 dan kebijakan keras penindasan virus corona. Harga sewa ruang komersial dan ritel telah menurun, menyebabkan gedung perkantoran dan etalase toko kosong. Jumlah wisatawan lebih sedikit – kedatangan tahun lalu hanya 60% dari angka sebelum pandemi.

Nilai Indeks Hang Seng – permata utama Hong Kong – telah anjlok lebih dari 40% sejak tahun 2019. India mengambil alih posisi tersebut pada bulan Januari dan menjadi pasar saham terbesar keempat di dunia. Singapura telah muncul sebagai pesaing kuat di bidang keuangan. Bank-bank global memberhentikan orang-orang yang fokus pada Hong Kong dan Tiongkok, yang menandakan melambatnya pertumbuhan dan menurunnya kepercayaan investor.

Eksodus massal modal dan masyarakat pun terjadi, dan mantan pimpinan Morgan Stanley Asia baru-baru ini menyatakan di kolom surat kabar bahwa “Hong Kong sudah tamat.” Investor veteran Lam Yat-ming baru-baru ini menulis dalam jurnal ekonomi bahwa investor harus “menghargai hidup mereka dan menjauhi saham Hong Kong.”

Hak mengatakan bahwa “persepsi eksternal terhadap Hong Kong” telah berubah.

“Meskipun kota ini masih sangat berbeda dari daratan, fokus pada keamanan mungkin semakin mengaburkan perbedaan ini dalam pikiran masyarakat.”

Bekas koloni Inggris ini dijalankan berdasarkan prinsip “satu negara, dua sistem” sejak kembali ke Tiongkok pada tahun 1997. Beijing telah berjanji bahwa Hong Kong akan menikmati kebebasan sipil selama setengah abad.

Namun para kritikus mengatakan mereka telah mundur dari perjanjian tersebut, menghancurkan protes pro-demokrasi dan menerapkan undang-undang keamanan nasional pada tahun 2020 yang telah menahan lebih dari 260 orang, termasuk mantan anggota parlemen. Pihak berwenang membela perintah tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu mewakili transisi dari “kekacauan menuju pemerintahan.”

Undang-undang keamanan nasional setempat, yang tertuang dalam konstitusi mini kota tersebut, selalu menjadi agenda. Upaya pertama pada tahun 2003 gagal setelah setengah juta orang turun ke jalan menentangnya. Kali ini, Pasal 23 disetujui kurang dari dua minggu setelah diberlakukan.

Di bawah pemerintahan Xi Jinping, Tiongkok menganggap keamanan nasional “sangat penting” – status Hong Kong sebagai masyarakat bebas dan gerbang internasional berada di urutan kedua, kata Kenneth Chan, ilmuwan politik di Hong Kong Baptist University.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Dr Chan mengatakan kasus Jimmy Lai berdampak pada reputasi Hong Kong sebagai pusat keuangan internasional

Dr Chan mengatakan penangkapan Jimmy Lai, mantan raja media yang didakwa berdasarkan undang-undang keamanan nasional, adalah sebuah “kebangkitan bagi komunitas internasional”.

“Undang-undang keamanan nasional tidak memiliki batasan. Keamanan pribadi, hak milik pribadi, dan aset individu tidak dijamin.”

Setelah surat kabar Lai, Apple Daily, digerebek oleh polisi pada tahun 2021, perusahaannya ditangguhkan dari perdagangan dan dihapuskan dari daftar pada tahun berikutnya. Pengusaha berusia 76 tahun, yang sekarang diadili, telah berada di balik jeruji besi selama tiga tahun dan asetnya senilai HK$500 juta ($64 juta; £50 juta) telah dibekukan.

Sistem common law Hong Kong, yang menjunjung tinggi supremasi hukum, mendapat sorotan setelah adanya penuntutan terhadap pengunjuk rasa pro-demokrasi. Namun peradilan di kota tersebut dianggap independen, setidaknya dalam masalah komersial, meskipun para kritikus khawatir bahwa Lee kini dapat memilih hakim mana yang menangani kasus-kasus keamanan nasional.

Berdasarkan undang-undang keamanan ini, perusahaan-perusahaan di Hong Kong harus mengambil langkah-langkah tambahan untuk memitigasi risiko politik – sama seperti di Tiongkok daratan, kata Dr Chan.

“Tidak ada yang bisa memahami tren politik, sehingga perusahaan-perusahaan besar mulai menyewa konsultan politik untuk menilai risiko dan membangun hubungan politik. Ini semua adalah biaya baru, yang menyebabkan penurunan efisiensi.”

Untuk berinvestasi atau tidak

Kevin Tsui, kepala ekonom di Orientis Research, mengatakan kota ini tidak boleh diabaikan sebagai pusat keuangan internasional. Dia menambahkan bahwa Hong Kong harus memanfaatkan kelebihannya – sistem pajak yang sederhana dan rendah, dan fakta bahwa Hong Kong adalah satu-satunya kota di Tiongkok yang tidak memiliki kontrol devisa. Dolar Hong Kong juga dikaitkan dengan dolar AS, sehingga memberikan stabilitas keuangan.

“Meskipun Hong Kong hanya sebuah kota di Tiongkok, orang asing ingin berbisnis dengan Tiongkok,” katanya.

Namun, kepercayaan terhadap kota ini telah terguncang, salah satunya karena kota ini juga merasakan perlambatan ekonomi Tiongkok, yang dilanda krisis utang dan pasar properti.

Daratan adalah mitra dagang terbesar kota ini dan sumber investasi terbesar kedua. Setengah dari 2.600 perusahaan yang terdaftar di pasar saham Hong Kong berasal dari Tiongkok daratan.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Saham kota ini telah anjlok 40% dalam lima tahun

Namun peraturan baru yang diperkenalkan oleh Beijing tahun lalu mengharuskan perusahaan-perusahaan Tiongkok untuk mendapatkan persetujuan resmi untuk mencatatkan sahamnya di luar negeri. Hal ini membuat prosesnya jauh lebih rumit, kata seorang bankir yang tidak mau disebutkan namanya.

“Kami hanya bisa menunggu karena kami tidak tahu kemajuannya. Jika perusahaan terlibat dalam industri sensitif seperti keamanan data atau teknologi genetika, prosesnya akan sangat lambat,” ujarnya.

Menurut laporan, Hong Kong, yang menempati peringkat pertama dunia dalam IPO selama tujuh dari 15 tahun terakhir, kini berada di peringkat kedelapan.

“Beijing ingin perusahaan-perusahaan swasta mengumpulkan uang secara internasional untuk menyelamatkan perekonomian, namun pada saat yang sama mereka khawatir bahwa perusahaan-perusahaan ini tidak akan tetap berada di bawah kendali setelah terdaftar,” kata bankir yang tidak mau disebutkan namanya itu.

“Mereka ingin mengendalikan segalanya, tapi hal itu pada akhirnya akan mematikan pasar keuangan.”

Pelaporan tambahan oleh Grace Tsui

READ  Bankir menjadi miliarder sekaligus, lalu 89% crash