Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Universitas Quaid-e-Azam mengeluarkan pemberitahuan alasan acara kepada mahasiswa terkait perayaan Holi-Pakistan

Universitas Quaid-e-Azam mengeluarkan pemberitahuan alasan acara kepada mahasiswa terkait perayaan Holi-Pakistan

Universitas Quaid-e-Azam telah mengeluarkan pemberitahuan yang tidak disengaja kepada beberapa mahasiswanya untuk merayakan festival Hindu Holi tanpa izin sebelumnya, pada hari Jumat siang.

Perkembangan tersebut terjadi sebulan setelah Komisi Pendidikan Tinggi (HEC), dalam sebuah surat, membuat pengecualian kontroversial untuk perayaan festival Holi di universitas tersebut.

Surat yang ditulis oleh Direktur Eksekutif HEC Dr Shaista Sohail itu memicu kritik di seluruh negeri dan kemudian ditarik kembali.

Universitas menawarkan pemberitahuan tersedia dengan Dawn.comditerbitkan pada tanggal 12 Juli, dan menyatakan bahwa mahasiswa pada tanggal 12 Juni dari pukul 15.00 hingga 20.00 telah berpartisipasi dalam perayaan, pengorganisasian dan partisipasi dalam festival tersebut tanpa izin dan persetujuan sebelumnya dari universitas atau komite pengelola acaranya.

Pemberitahuan itu berbunyi: “Terlepas dari nasihat/instruksi dari staf keamanan universitas, saya menolak untuk berhenti memainkan musik keras dan secara paksa melanjutkan pekerjaan ini yang menyebabkan lingkungan yang tidak menyenangkan/tidak nyaman bagi orang lain.”

Dia menambahkan bahwa para mahasiswa juga melanggar moral publik, terlibat dalam tindakan yang akan menyebabkan penghinaan atau kekerasan fisik terhadap anak-anak universitas lainnya, menentang otoritas universitas dan menghalangi fungsi universitas.

Pemberitahuan tersebut mengarahkan para siswa untuk menghadap Komite Disiplin pada 18 Juli (Selasa) pukul 12:30 dengan tanggapan tertulis atas tuduhan terhadap mereka.

Dia menambahkan bahwa kegagalan untuk hadir di hadapan komite akan ditafsirkan sebagai “Anda tidak memiliki apa-apa untuk dikatakan” dan bahwa komite disipliner akan membuat keputusan berdasarkan bukti dan catatan yang tersedia.

Pemberitahuan tersebut memperingatkan bahwa siswa dapat menghadapi hukuman dan hukuman seperti denda, pembatalan akomodasi asrama, pembatalan tunjangan dan hak istimewa keuangan, penangguhan penerimaan dan larangan masuk untuk jangka waktu tertentu, pembatalan hasil ujian, dan penangguhan untuk jangka waktu tertentu. waktu dan pengusiran.

READ  Panglima militer Afghanistan menunda kunjungan ke India karena serangan Taliban | berita terbaru india