Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

unsc: Hak veto anggota tetap DK PBB: Posisi India | Berita India

NEW DELHI: Liechtenstein sedang mengadakan Sidang Umum PBB pada hari Selasa untuk memperdebatkan rancangan resolusi — yang didukung oleh AS — yang mewajibkan lima anggota tetap PBB Dewan Keamanan (RusiaChina, AS, Inggris, dan Prancis) untuk membenarkan penggunaan hak veto mereka.
Selain lima anggota tetap, DK PBB juga memiliki 10 anggota tidak tetap (termasuk India), yang tidak memiliki hak veto.
India telah berada di garis depan dalam upaya selama bertahun-tahun untuk mereformasi dewan keamanan, dengan mengatakan bahwa itu layak mendapat tempat sebagai anggota tetap.
Sekretaris asing Keras Vardhan Shringla baru-baru ini menyerukan reformasi di DK PBB, mengklaim bahwa badan tersebut tidak dapat memenuhi tanggung jawab dalam menjaga perdamaian dan keamanan global karena “keterwakilan terbatas”.
Soal hak veto, India –bersama negara-negara G4 lainnya (Brasil, Jerman, dan Jepang)– sebelumnya telah menyatakan bahwa jika diberi kursi tetap di DK PBB, ia tidak akan menggunakan hak veto untuk jangka waktu 15 tahun. bertahun-tahun.
Reformasi hak veto sering dimasukkan dalam proposal reformasi Dewan Keamanan. India telah berulang kali mengatakan bahwa masalah perluasan DK PBB tidak boleh disandera oleh perdebatan tentang hak veto.
Apa itu hak veto?
Hak veto DK PBB adalah kekuasaan lima anggota tetap DK PBB untuk memveto (mencoret) resolusi “substantif” apapun.
Hak veto bersumber pada Pasal 27 Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang menyatakan:
* Setiap anggota DK PBB memiliki hak suara.
* Keputusan DK PBB tentang hal-hal prosedural harus diambil dengan suara setuju dari sembilan anggota.
* Keputusan DK PBB tentang semua hal lain harus dibuat dengan suara setuju dari sembilan anggota, termasuk suara setuju dari anggota tetap.
Ini berarti bahwa suara negatif dari salah satu anggota tetap akan menghalangi adopsi rancangan resolusi. Seorang anggota tetap yang abstain atau tidak hadir dalam pemungutan suara tidak akan menghalangi suatu resolusi untuk disahkan.
Meskipun “kekuasaan veto” tidak disebutkan namanya dalam Piagam PBB, Pasal 27 mensyaratkan persetujuan dari anggota tetap. Untuk alasan ini, “kekuatan veto” juga disebut sebagai prinsip “kebulatan kekuatan besar” dan hak veto itu sendiri kadang-kadang disebut sebagai “hak veto kekuatan besar”.
Selama negosiasi pembentukan PBB di Dumbarton Oaks (Agustus–Oktober 1944) dan Yalta (Februari 1945), Uni Soviet, AS, Cina, Inggris, dan Prancis memperjelas bahwa tidak akan ada PBB jika mereka tidak mendapatkan hak veto. kekuatan.
Konflik Ukraina-Rusia
Tuntutan akan mekanisme untuk memastikan bahwa anggota tetap DK PBB mengurangi penggunaan hak veto mereka adalah permintaan lama. Baru-baru ini memperoleh kekuatan dan dukungan dari pemain utama setelah invasi Rusia baru-baru ini ke Ukraina.
Hak veto Moskow telah memungkinkannya melumpuhkan tindakan di DK PBB, yang seharusnya mengintervensi konflik-konflik seperti penjamin perdamaian global, sebagaimana didefinisikan oleh Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa.
Proposal Liechtenstein disponsori bersama oleh sekitar 50 negara termasuk Amerika Serikat – tetapi tidak satu pun dari empat anggota tetap DK PBB lainnya.

Teks proposal mengatur pertemuan 193 anggota Majelis Umum “dalam waktu 10 hari kerja setelah pemberian veto oleh satu atau lebih anggota tetap Dewan Keamanan, untuk mengadakan debat tentang situasi mengapa veto itu Pemeran”.
“Kami sangat prihatin dengan pola memalukan Rusia yang menyalahgunakan hak vetonya selama dua dekade terakhir,” kata duta besar AS untuk PBB, Linda Thomas-Greenfield, dalam sebuah pernyataan. Adopsi resolusi Liechtenstein “akan menjadi langkah signifikan menuju akuntabilitas, transparansi, dan tanggung jawab semua” anggota tetap Dewan Keamanan, tambahnya.

READ  PBB memperingatkan keruntuhan besar-besaran sistem perbankan Afghanistan

Siapa yang mendukung usulan tersebut?
Di antara sponsor bersama yang telah berkomitmen untuk memberikan suara untuk teks tersebut adalah Ukraina, Jepang dan Jerman, dua yang terakhir berharap untuk kursi sebagai anggota tetap di Dewan Keamanan mungkin diperbesar mengingat pengaruh politik dan ekonomi global mereka.
Posisi India, Brasil atau Afrika Selatan, dan pesaing lain untuk kursi permanen potensial belum terungkap.
Bahkan jika tidak mensponsori teks, Prancis akan memilih mendukung resolusi, menurut seorang diplomat.
Bagaimana Inggris, China dan Rusia, yang dukungannya akan sangat penting untuk inisiatif kontroversial seperti itu, akan memilih tidak jelas.
Argumen untuk dan melawan hak veto
Pendukung hak veto menganggapnya sebagai promotor stabilitas internasional, dan mencegah intervensi militer “snap”.
Namun, para kritikus mengatakan bahwa veto adalah elemen PBB yang paling tidak demokratis, serta penyebab utama kelambanan tindakan terhadap kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan, karena secara efektif mencegah tindakan PBB terhadap anggota tetap dan sekutu mereka.
Misalnya, AS secara rutin memberikan satu veto terhadap resolusi yang mengkritik Israel. Anggota tetap juga memveto resolusi yang mengkritik tindakan mereka sendiri.
Pada tahun 2014, Rusia memveto sebuah resolusi yang mengutuk pencaplokannya atas Krimea. Baru-baru ini, Rusia memveto sebuah resolusi yang mengutuk tindakannya di Ukraina.
Amnesty International mengklaim bahwa lima anggota tetap telah menggunakan hak veto mereka untuk “mempromosikan kepentingan politik mereka sendiri atau kepentingan geopolitik di atas kepentingan melindungi warga sipil”.
Presiden Rusia Vladimir Putin memuji “kebijaksanaan mendalam” para pendiri Perserikatan Bangsa-Bangsa, merujuk pada hak veto sebagai penopang stabilitas internasional. menteri luar negeri cina Wang Yi memuji “peran penting dalam memeriksa naluri perang”.
(Dengan masukan dari instansi)

READ  Rusia terhuyung-huyung dari sanksi saat Putin menyebut Barat 'kerajaan kebohongan'