Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Untouchables: Apakah adegan pemukul bisbol yang mengerikan itu benar-benar ada? berita bioskop

Siaran malam ini di Arte, “Les Incorruptibles,” dengan Robert De Niro yang menakutkan di Al Capone, adalah klasik mutlak yang tidak pernah bosan kita lihat. Salah satu adegan yang paling berkesan dalam film ini adalah adegan tongkat baseball. Tapi apakah itu ada?

gambar terpenting

“Saya dibesarkan di lingkungan yang tidak menyenangkan di mana lebih baik memiliki sesuatu dengan kata-kata yang baik dan senjata daripada memiliki kata-kata yang baik sendiri!” Al Capone bercanda di depan para wartawan sambil membungkuk dengan nyaman di kursinya.

Sebuah slot untuk film kultus, untuk film tidak kurang. Les Incorruptibles disutradarai oleh Brian De Palma, dirilis pada tahun 1987 dan disiarkan malam ini di Arte, telah menjadi film klasik mutlak, dengan pemeran bintang lima, di antaranya adalah Robert De Niro yang cantik dengan kostum yang lebih kuat dan lebih kuat. Mafia yang saat itu sedang menjalani masa jayanya, berada di tengah-tengah masa Larangan.

Di antara urutan film yang paling berkesan adalah adegan kelelawar bisbol yang menakutkan dan menakutkan di mana Al Capone, setelah memuji manfaat kerja tim di pesta makan malam yang dihadiri oleh para pembantunya, menghancurkan salah satu dari mereka dengan pemukul dari belakang kepala. Pria malang itu jelas tidak melihat apa-apa, mereka semua sibuk menyeret siput besar di kursinya di batang cerutu …

Urutannya ada di bawah. “Saya tidak mendapatkan apa-apa, kecuali tim menang!” …

Bukan satu, tapi tiga korban…

Dan tidak berwujud Bukan karena kesetiaan sejarah yang konsisten, de Palma secara logis mengambil beberapa kebebasan, urutan ini telah terjadi, meskipun dengan cara yang sangat berbeda… lebih buruk lagi, jika seseorang berani mengatakannya.

READ  Dennis Thomas: Salah satu pendiri Kool & the Gang telah meninggal

John Scales dan Albert Anselmi adalah dua gangster yang bekerja untuk Al Capone sebagai antek, dikenal karena kekejaman mereka, dan terutama ditakuti. Mereka berutang pada mereka khususnya pembantaian terkenal St Valentine yang diperintahkan oleh Capone, yang terjadi pada 14 Februari 1929: 7 orang milik mafia North Side, terutama Irlandia dan dikendalikan oleh Bagh Moran, saingan Al Capone, dieksekusi .

Seperti inilah penampilan mereka di bawah ini. Di sebelah kiri, Albert Anselmi; Di sebelah kanan adalah skala John (atau Giovanni):

Pada Mei 1929, John Scalise, Albert Anselmi dan seorang mafia lainnya bernama Joseph “Hope Todd” Giunta, mulai berkomplot melawan Al Capone, untuk bergabung dengan jajaran bos mafia saingannya, Joe Aiello.

Pengawal Capone, Frankie Rio, menemukan rencana pengkhianatan dan secara logis memperingatkan bosnya. Capone memutuskan untuk mengadakan pertemuan kecil dengan para pengikutnya untuk membingungkan mereka yang berniat mengkhianatinya. Padahal, itu adalah panggung untuk mendapatkan bukti resmi perselingkuhan mereka.

Capone menampar Ryo di depan yang lain, dan yang terakhir berlari keluar ruangan. Beberapa saat kemudian, Scalise, Anselmi dan Giunta, saksi dari urutan tersebut, menawarkan Frankie Rio untuk bergabung dengan mereka, percaya bahwa dia juga mencoba untuk mengkhianati Capone …

Beberapa hari kemudian, Capone mengadakan perjamuan besar, yang mempertemukan capo dan tokoh penting lainnya dari kerajaan mafia. Saat makan hampir berakhir, Scalise, Anselmi, dan Giunta diikat ke kursi mereka. Mereka dihina, sementara tamu lain meludahi mereka. Ujungnya menembus peluru kaliber .38 di wajah, dada, lengan dan kaki.

Legenda yang telah dilestarikan di kalangan mafia khususnya adalah legenda Capone, yang akan memukul mereka satu per satu, dengan tongkat baseball, membuat mereka hampir mati. sebelum dia benar-benar tersingkir oleh peluru pistol. Namun, tidak ada bukti resmi bahwa Capone terlibat malam ini, atau bahwa dia sendiri berpartisipasi dalam pembunuhan itu. Karena pada saat itu dia sudah berada di bawah saringan otoritas Chicago, dan telah melewati tahap melakukan pekerjaan kotor dengan tangannya sendiri, ketika salah satu dari banyak pembunuhannya dapat melakukannya tanpa masalah baginya…

READ  Bintang Hollywood Kate Bosworth - mengumumkan perpisahannya dengan ciuman - orang

Namun, mayat mereka tergeletak di pinggir jalan tidak jauh dari kota Hammond, Indiana, tempat mereka ditemukan pada 8 Mei 1929.

Ini adalah bidikan dari tiga mayat di Hammond Mortuary. Kiri ke Kanan: Joseph “Hoptoad” Giunta, Alberto Anselmi dan John Scalise: