Februari 26, 2021

Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Untuk mencegah pemanasan global, Bill Gates membuang debu di bawah sinar matahari

Forbes USA melaporkan bahwa pendiri Microsoft Bill Gates secara finansial mendukung rencana untuk memerangi pemanasan global dengan mengurangi panas matahari. Uji gangguan kontrol stratosfer (SCoPEx) adalah ide yang dimulai oleh para ilmuwan Universitas Harvard dan bertujuan untuk menyemprotkan debu kalsium karbonat ke atmosfer, aerosol tidak beracun yang dapat mengurangi efek pemanasan global.

Bill Meli Melinda Gates

Penelitian ekstensif tentang keefektifan geoengineering surya telah terhenti selama bertahun-tahun karena kontroversi. Para penentang percaya sistem seperti itu dapat memiliki konsekuensi yang tidak dapat diprediksi, termasuk perubahan drastis pada pola cuaca, yang tidak berbeda dengan tren pemanasan yang telah kita saksikan.

Di sisi lain, para pencinta lingkungan khawatir bahwa perubahan strategi untuk memerangi pemanasan global dapat berarti melonggarkan kondisi di mana emisi gas rumah kaca saat ini diperbolehkan, sehingga sulit untuk menerapkan pembatasan di masa mendatang.

SCoPEx akan mengambil langkah pertama dalam sebuah penelitian pada bulan Juni, yang akan meluncurkan balon dengan peralatan ilmiah di dekat kota Kiruna di Swedia pada ketinggian 20 km. Dalam pengujian ini tidak ada aerosol yang disemprotkan ke atmosfer, sebagai gantinya menguji sistem komunikasi dan bagaimana balon dapat ditangani. Setelah menyelesaikan tes pertama ini, fase kedua diikuti, di mana sejumlah kecil bubuk kalsium karbonat disemprotkan ke atmosfer.

David Keith, seorang profesor fisika terapan dan kebijakan publik di Universitas Harvard, mengakui bahwa teknik geosains adalah sumber dari banyak perhatian nyata; Benar bahwa tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi sampai kalsium karbonat dilepaskan ke atmosfer, yang pengaruhnya akan dieksplorasi nanti. Keith dan rekannya di SCoPEx menerbitkan sebuah penelitian pada tahun 2017 yang menunjukkan bahwa reaksi antara debu kalsium karbonat dan molekul perusak ozon dapat mengisi lubang di lapisan ozon.

READ  Tom Brady's latest Super Bowl promotes Steff Carrie to another Golden State Warriors title run

Jumlah pasti kalsium karbonat yang dibutuhkan untuk mendinginkan planet ini tidak diketahui, dan ilmuwan SCoPEx tidak dapat mengatakan aerosol mana yang paling cocok untuk pendekatan tersebut. Studi pendahuluan telah menunjukkan bahwa bahan ini memiliki sifat optik yang sangat baik, yang memungkinkannya menyerap radiasi yang jauh lebih rendah daripada aerosol berbasis sulfur, sehingga mengurangi pemanasan stratosfer.

Pada dasarnya, tesnya seperti ini: Setelah kalsium karbonat dilepaskan, balon terbang melalui awan debu dan mengambil sampel dari reaksi yang terjadi. Frank Keitch, analis utama proyek, tidak tahu seperti apa hasilnya: “Aerosol yang tepat tidak memengaruhi kimia stratosfer,” kata Forbes USA. “Ini akan mengurangi sinar matahari dan mendinginkan planet.”

Para pendukung geoengineering menunjukkan efek pendinginan global pada letusan gunung berapi sebagai akibat dari penyemprotan abu belerang ke atmosfer. Pada tahun 1815, letusan Gunung Tambora di Indonesia terjadi satu tahun tanpa musim panas, sedangkan pada tahun 1991, letusan Gunung Pinatubo di Filipina menurunkan suhu planet tersebut sebesar 0,5 derajat Celcius.

Oleh karena itu, paparan partikel serupa yang disengaja di atmosfer dapat menghancurkan efek emisi gas rumah kaca yang terus menerus.

Sebuah studi oleh Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim menunjukkan bahwa sistem SCoPEx dapat mengurangi suhu global sebesar 1,5 derajat Celcius, dengan biaya tahunan berkisar antara $ 1 miliar hingga $ 10 miliar.

Namun, risiko dari pendekatan tersebut sangat serius. Suhu rendah tahun 1815 menghancurkan tanaman dan menyebabkan kelaparan di beberapa daerah. Ilmuwan Inggris mengatakan aerosol di stratosfer adalah penyebab kekeringan di wilayah Sahel menyusul letusan gunung berapi di Meksiko dan Alaska.

Gangguan besar terhadap iklim global dapat menimbulkan konsekuensi yang tidak diinginkan, mempengaruhi daerah padat penduduk dan menyebabkan krisis pengungsi lainnya.

READ  Virus Corona Romania memiliki 73 kematian dan 3.337 kasus baru dalam 24 jam terakhir. Jumlah pasien ATI tinggi

David Keith mengusulkan untuk membuat “kumpulan risiko” untuk mengkompensasi negara-negara kecil yang terkena efek samping dari eksperimen ini, tetapi jumlahnya bisa menjadi kompensasi minimal bagi orang-orang yang harus dipindahkan dari tempat di mana populasi tidak dapat dikenakan biaya. .

Amerika Serikat, Brasil, dan Arab Saudi telah memblokir upaya PBB untuk mengevaluasi proyek geoengineering global pada 2019. Kerja sama internasional dirasa diperlukan untuk menilai risiko, tetapi masih harus dilihat siapa yang mendapatkan dan rugi dari pendekatan semacam itu, dan apa cara terbaik untuk memperhitungkan semua dampak tersebut.

Foto NASA, profimediaimages.ro