Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Untuk menghindari gagal bayar, Pakistan membayar $1 miliar lebih cepat dari jadwal: lapor

Untuk menghindari gagal bayar, Pakistan membayar $1 miliar lebih cepat dari jadwal: lapor

Para ahli mengatakan bahwa ini adalah derivatif dengan likuiditas rendah dan volume perdagangan rendah. (perwakilan)

Islamabad:

Pakistan yang kekurangan uang berhasil menghindari gagal bayar sukuk internasional (obligasi yang sesuai dengan hukum Islam) senilai $1 miliar yang harus dibayar tiga hari lebih cepat dari jadwal pada hari Jumat.

Express Tribune melaporkan pada hari Sabtu bahwa sesuai dengan jadwal sebenarnya, negara tersebut dijadwalkan untuk mengembalikan investasi luar biasa dalam obligasi global dalam denominasi dolar AS pada tanggal 5 Desember.

“Ya, kami telah membayar $1 miliar,” kata Abid Qamar, juru bicara Bank Negara Pakistan, kepada surat kabar tersebut. Bank melakukan pembayaran ke Citigroup yang akan menyalurkan uang kembali ke investor.

Sebelumnya, risiko gagal bayar — diukur dengan credit default swaps (CDS) 5 tahun — mencapai rekor tertinggi 123 persen bulan lalu, membangun persepsi yang kuat bahwa negara akan gagal mengatur pembayaran di tengah penurunan nilai tukar mata uang asing. . Cadangan. CDS adalah turunan asuransi yang menanggung risiko gagal bayar.

Namun, para ahli mengatakan bahwa ini adalah ETF volume rendah yang sangat tidak likuid.

Terlalu sedikit perdagangan dalam credit default swap telah menyebabkan persepsi yang salah tentang credit default. Menteri Keuangan Ishaq Dar, mantan Menteri Keuangan Muftah Ismail dan Gubernur Perencanaan Strategis Bank Jamil Ahmed meyakinkan bahwa Pakistan tidak akan gagal membayar pembayaran internasionalnya dan akan melakukan semua pembayaran sesuai jadwal.

“Ini memiliki lebih dari cadangan devisa yang dibutuhkan,” kata Ahmed bulan lalu. Persepsi kemungkinan gagal bayar oleh Pakistan terbentuk ketika Sri Lanka gagal membayar obligasi globalnya setelah cadangannya menyusut awal tahun ini.

Bangsa ini menghadapi kekurangan obat-obatan, produk minyak bumi, dan makanan yang parah serta krisis politik.

READ  Memasok 800 rumah sakit dengan oksigen, hanya Delhi yang mengeluh: INOX ada di pengadilan

Membandingkan Kolombo dengan Islamabad dalam hal kemampuan pembayaran, seorang pakar mengatakan Pakistan memiliki bagian kecil sebesar 7-8 persen dari total utang luar negerinya melalui obligasi internasional mengambang seperti Eurobonds dan Sukuk.

Sisa utang luar negeri bersifat komersial, multilateral, dan bilateral, yang dapat diperbarui dari waktu ke waktu.

Sebaliknya, Sri Lanka mengakuisisi lebih dari separuh utang luar negerinya melalui floating IB yang tidak dapat diperpanjang dan pelunasan adalah suatu keharusan untuk menghindari gagal bayar.

Pakistan berada di bawah program pinjaman Dana Moneter Internasional sebesar $6,5 miliar yang berfungsi sebagai jaminan terhadap gagal bayar dalam pembayaran internasional.

Islamabad telah mengatur pembiayaan yang diperlukan sebesar US$32-34 miliar dari kreditur internasional untuk tahun keuangan saat ini (Juli-Juni) 2022-23.

Ini termasuk utang sebesar US$21,1 miliar serta pembiayaan defisit transaksi berjalan dan peningkatan cadangan devisa.

Arab Saudi pada hari Jumat memperpanjang jangka waktu simpanan $3 miliar di Bank Negara Pakistan, pada hari yang sama Pakistan melunasi utangnya sebesar $1 miliar.

Gubernur Bank Investasi Sosial mengatakan bahwa mereka telah mengatur tambahan devisa, sehingga pembayaran satu miliar dolar tidak akan mempengaruhi cadangan devisa.

Cadangan devisa negara terkuras ke level yang sangat rendah sebesar USD 7,5 miliar saat ini karena melunasi hutang dan membiayai defisit transaksi berjalan secara teratur.

Ini hampir tidak cukup untuk menutupi lima sampai enam minggu impor. Cadangan akan mencapai $20 miliar 15 bulan lalu pada Agustus 2021, menurut The Express Tribune.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)