Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Untuk syuting film terbarunya “He”, Guillaume Canet memilih Brittany

Sebelum menyajikan kepada publik adaptasinya dari petualangan Asterix, pada hari Rabu, 27 Oktober, Guillaume Canet mempersembahkan kepada pemirsa film fitur ketujuhnya sebagai sutradara. menulis selama kurungan pertama, Dia menceritakan kisah seorang komposer yang mencari inspirasi Seorang pengungsi di sebuah rumah tua di Pulau Breton. Tanpa seorang istri, anak-anak, dan hanya satu pendamping piano yang tidak harmonis, dia akan melakukan tindakan introspeksi.

Film yang menampilkan Virginie Evira, Matthew Kassovitz, Letitia Casta, Natalie Bay dan Patrick Chesnais difilmkan di Belle-Ile-en-Mare di Morbihan pada musim gugur 2020. Guillaume Canet tidak tiba di Brittany secara kebetulan. Dia tahu daerah itu dengan baik.

France Bleu: Anda meletakkan kamera Anda di Belle-le tetapi belum tentu yang Anda pikirkan saat menulis naskah…

awan kanye : Tidak, ini benar. Saya pertama kali memikirkan Pulau Hawat karena saya tinggal di sana beberapa musim panas untuk melihat ayah saya yang memiliki rumah di sana. Saya datang dengan persiapan untuk melihat pulau itu lagi dan tidak menemukan pemandangan yang saya inginkan. Saya ingin lereng yang besar dan curam dengan rumah di tepi tebing. Saya pergi ke Hoëdic dan menemukan kurang dari tebing besar. Tiba-tiba, kembali ke Bel-El. Saya benar-benar tergoda oleh rumah ini, tanda tua di tepi tebing, di ujung Arzic.

France Bleu: Apa arti Bleu-El bagi Anda sekarang?

Awan tebu: Kenangan yang sangat menyenangkan dan bukan perasaan terkurung sama sekali, tetapi perasaan kebebasan. Saya pergi mengunjunginya dengan sangat cepat. Saya tidak memiliki pengetahuan lengkap tentang tempat itu karena kami tidak tinggal lama dan saya banyak berada di tempat kejadian tetapi itu benar-benar membuat saya ingin kembali karena saya menemukan tempat itu luar biasa.

READ  Kapan Jörn Schlönvoigt akan kembali? KINO.de

Prancis Biru: Cahaya memainkan peran penting dalam film. Anda pasti telah menemukan kebahagiaan Anda di pulau itu?

Awan tebu: Tentu saja. Ini sangat bervariasi dan semacam metafora. Ini adalah “dia,” sebuah pulau, dan ada sisi gelombang batu yang kacau, sisi yang berbahaya. Di sisi lain, lebih lembut dan lebih tenang, dengan pantai besar terlindung dari angin. Inilah yang saya rasakan. Ada tempat-tempat seperti Belle-île, dengan kemungkinan mengubah cuaca dengan sangat cepat dan pencahayaan yang menakjubkan di layar.

France Bleu: Kami sering melihat Anda di Jumping International di Dinard dalam beberapa tahun terakhir. Ini adalah bagian lain dari Brittany yang Anda kenal dengan baik…

Awan tebu: Ya, itu juga masa kecilku. Saya menghabiskan banyak waktu dalam kompetisi, menunggang kuda. Lalu aku tinggal bersama Britton (Catatan editor: Marion Cotillard)Jadi saya mengenal Brittany dengan baik. Tapi saya juga dibesarkan di Poliguen, di La Baule, di mana saya pertama kali menginjakkan kaki di pantai. Saya benar-benar “pro-pro”.

Untuk melihat konten Youtube ini, Anda harus menerima cookie Periklanan.

Cookie ini memungkinkan mitra kami untuk menayangkan iklan dan konten yang dipersonalisasi kepada Anda berdasarkan profil penjelajahan dan minat Anda.

Kelola pilihan saya

France Bleu: Selama krisis kesehatan, kami mendengar banyak seniman mengatakan bahwa mereka tidak terinspirasi oleh kurungan. Bukankah itu kasus Anda?

Awan tebu: Mereka mengatakan ini tapi saya pikir itu salah. Saya kira mereka tidak menyadari betapa itu menginspirasi mereka. Pengurungan ini membuat banyak orang berhenti bekerja dan kadang-kadang, seperti saya, melakukan tindakan introspeksi, untuk bertanya pada diri sendiri. Semua pekerjaan pematangan ini memungkinkan setelah beberapa saat untuk menyampaikan sesuatu. Bagi saya, itu adalah saat ketika saya melakukan kontak dengan hal-hal yang matang. Saya menyadari bahwa saya perlu menceritakan kisah ini.

READ  Kit Harington tentang menjadi seorang anak dan menjadi seorang ayah: 'Ini lebih menegangkan daripada apa pun yang saya lakukan di 'Game of Thrones'

France Bleu: Pada tahun 2022, kami akan menemukan adaptasi Anda terhadap petualangan Asterix. Film ini dirilis. Apakah itu memenuhi harapan Anda? Apakah Anda takut dikritik?

Awan tebu: Saya sangat senang. Ini sejalan dengan apa yang ingin saya lakukan, yaitu film yang sangat ambisius. Film petualangan epik yang hebat, dengan aksi, perkelahian, aksi, dan kebaruan. Ini adalah pahlawan Prancis kami, tetapi remaja yang merupakan penggemar berat Marvel akan menemukan jalan mereka di sana juga. Saya membuat keputusan untuk melakukan pekerjaan itu tanpa memikirkan mereka yang menunggu saya di tikungan karena jika saya menyingkir, mereka akan menghajar saya. Jika orang ingin menunggu giliran yang mereka tunggu… Saya akan mengikuti jalan saya.