Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Vaksin Flu untuk 2021-2022 Pada dasarnya Tidak Bermanfaat

Vaksin Flu untuk 2021-2022 Pada dasarnya Tidak Bermanfaat

Seorang praktisi perawat bersiap untuk memberikan vaksinasi flu.

Seorang praktisi perawat bersiap untuk memberikan vaksinasi flu.
Foto: Joe Raedle (Gambar Getty)

Vaksin flu musim dingin ini sangat cocok untuk jenis influenza paling umum yang beredar, menurut analisis baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Untungnya, musim flu jauh lebih ringan dari biasanya untuk tahun kedua berturut-turut, karena tindakan pencegahan covid-19 yang sedang berlangsung kemungkinan juga menumpulkan penyebaran flu.

Perkiraan tersebut berasal dari program pengawasan CDC yang sudah berjalan lama terhadap orang-orang yang diduga memiliki gejala mirip flu yang mengunjungi tempat rawat jalan di seluruh negeri. Secara keseluruhan, kemungkinan terkena kasus flu yang dikonfirmasi hanya sedikit lebih rendah untuk orang yang divaksinasi, para peneliti menemukan. Terhadap semua jenis flu di tempat-tempat ini, vaksin terdeteksi efektif 14%, serta 16% efektif dalam mencegah kasus flu dari virus A(H3N2), jenis utama musim dingin ini. Angka serendah ini jauh di bawah ambang batas 50% untuk vaksin yang dianggap relatif berguna, dan bahkan tidak cukup tinggi untuk mencapai signifikansi statistik.

Dalam kata-kata para peneliti, yang diterbitkan Hasil mereka dalam Laporan Mingguan Morbiditas dan Mortalitas CDC, vaksin “tidak mengurangi risiko penyakit pernapasan rawat jalan yang disebabkan oleh virus influenza A (H3N2) yang telah mendominasi sejauh musim ini.”

Vaksin flu, bahkan di tahun yang baik, masih jauh dari sempurna. Jenis virus influenza yang menginfeksi manusia terus berkembang, artinya para ilmuwan harus coba tebak seperti apa galur-galur ini selama musim flu berikutnya sehingga mereka dapat mencocokkannya dengan galur-galur yang disertakan dalam vaksin (vaksin biasanya mencakup empat galur sekaligus). Permainan tebak-tebakan ini sering kali menghasilkan vaksin yang efektifnya sekitar 50% hingga 60%, tetapi terkadang, seperti yang terjadi tahun ini, ketidakcocokan bisa semakin parah. Itu tidak membantu bahwa flu utama tahun ini adalah H3N2, subtipe flu sudah diketahui karena lebih sulit diprediksi daripada yang lain.

Beruntung istirahat musim dingin ini adalah bahwa flu telah mengambil jeda lagi. Kasus, rawat inap, dan kematian berada di bawah tren historis, meskipun tidak serendah selama musim flu musim dingin 2020-2021. (Angka-angka itu sangat rendah sehingga CDC bahkan tidak dapat memperkirakan efektivitas vaksin musim itu.) Beberapa kasus yang terlihat di musim sebelumnya mungkin dibuat memprediksi Musim flu tahun ini bahkan lebih sulit. Itu kelembutan dari dua musim flu terakhir telah dikaitkan dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat yang dimaksudkan untuk memperlambat penularan SARS-CoV-2 yang jauh lebih menular, termasuk pemakaian masker secara teratur.

Bulan lalu, Organisasi Kesehatan Dunia dikabarkan Rekomendasinya tentang vaksin flu yang dimaksudkan untuk musim dingin mendatang di belahan bumi utara, termasuk menyerukan pembaruan terhadap galur H3N2 yang digunakan sebagai referensi. Tetapi penulis CDC mencatat bahwa “memprediksi sirkulasi subtipe virus dan clade dominan dalam subtipe tetap menantang.”

Hanya karena vaksin flu tahun ini mungkin tidak berguna, bukan berarti vaksin tersebut tidak layak dikonsumsi. Pada tahun-tahun biasa, vaksin flu adalah pikiran untuk mencegah jutaan kasus flu, puluhan ribu rawat inap, dan setidaknya ribuan kematian, meskipun faktanya hanya sekitar setengah dari semua orang Amerika yang divaksinasi. Ada juga vaksin flu generasi berikutnya yang dekat dengan perkembangan, yang mungkin memungkinkan kecocokan yang lebih baik dengan strain yang bersirkulasi. Dan daya pikat vaksin flu universal atau tahan lama masih ada sangat dalam genggaman.

Dua musim dingin terakhir juga harus mengingatkan kita bahwa musim flu yang buruk tidak harus dihindaribahkan tanpa adanya vaksin yang sangat efektif.

READ  Dokter St. Fransiskus dituduh melakukan perilaku 'tidak etis', izinnya dicabut