Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Valve akan menghadapi gugatan antimonopoli di Steam

Apa yang baru saja terjadi? Sekelompok konsumen dan pengembang game menggugat Valve tahun lalu, menuduh perusahaan menggunakan dominasi Steam dalam distribusi game PC untuk mengendalikan harga. Minggu ini, seorang hakim federal mengizinkan sebagian kasus untuk dilanjutkan.

Pada hari Senin, Hakim Seattle John C. Coginor menolak upaya Valve untuk mengakhiri kasus antimonopoli di Steam. Coughenour mengatakan masuk akal bahwa Valve menyalahgunakan posisi Steam yang memimpin pasar untuk mencegah pengembang memotong harga di tempat lain.

Inti dari kasus ini adalah mengapa game cenderung dihargai sama di Steam dan toko lain meskipun beberapa, seperti Epic Games Store, mengambil diskon yang lebih kecil. Penerbit seperti Microsoft dan EA menjual game di Steam dan etalase mereka dengan harga yang sama, meskipun mereka tidak perlu membayar komisi kepada siapa pun di toko yang mereka miliki.

Setahun yang lalu, salah satu penggugat utama, Wolfire Games, mengklaim itu karena Valve mengancam pengembang untuk keluar dari Steam.

Penggugat mengklaim bahwa dokumentasi Steamworks berisi klausul yang mewajibkan paritas harga antara Steam dan etalase lainnya. Tim Sweeney, CEO Epic Games diterima. Namun, bagian penjualan kunci Steam di luar Steam hanya menyebutkan harga yang dipatok. “Kami meminta Anda untuk tidak memperlakukan pelanggan Steam lebih buruk daripada pelanggan yang membeli kunci Steam di luar Steam,” bunyi surat itu. Sumber anonim mengatakan hal yang sama kepada Ars Technica.

Kasus terhadap Valve tampaknya menurunkan berat badan ketika mempertimbangkan game PC yang tidak ada di Steam. Ars menemukan bahwa game-game ini hampir selalu dijual dengan harga yang sama di Epic Store dan konsol, meskipun Epic membebankan komisi yang lebih rendah daripada pembuat konsol.

READ  HP memperkenalkan tiga PC baru yang menjalankan Windows 11

Situasi serupa terlihat dengan Ubisoft, yang tidak menurunkan harganya ketika berhenti menjual game baru di Steam. Bebas dari pemotongan penjualan Valve, Ubisoft tampaknya telah memotong perbedaan saat menjual game seperti Assassin’s Creed Valhalla dan Far Cry 6 di tokonya dan Epic Store.

Namun, Coughenour mengizinkan penggugat untuk terus membayar biaya yang setara dengan harga. “Tuduhan-tuduhan ini cukup untuk menuduh tindakan yang melanggar hukum,” katanya.