Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Variabel bencana baru yang ditemukan oleh para astronom

Variabel bencana baru yang ditemukan oleh para astronom

Artikel ini telah ditinjau menurut Sains Proses pengeditan
Dan Kebijakan.
Editor Fitur-fitur berikut disorot sambil memastikan kredibilitas konten:

Periksa fakta

Pracetak

sumber terpercaya

Mengoreksi

Temukan grafik XMM 152737 dengan Utara di atas dan Timur di kiri. Gambar tersebut berasal dari Digital Sky Survey (DSS) dan objek baru tersebut ditandai dengan garis merah. Bilah skala muncul di kiri bawah. Kredit: Oak dkk., 2024.

× Menutup

Temukan grafik XMM 152737 dengan Utara di atas dan Timur di kiri. Gambar tersebut berasal dari Digital Sky Survey (DSS) dan objek baru tersebut ditandai dengan garis merah. Bilah skala muncul di kiri bawah. Kredit: Oak dkk., 2024.

Dengan menganalisis data dari satelit XMM-Newton dan Gaia Badan Antariksa Eropa, para astronom dari Institut Leibniz untuk Astrofisika Potsdam (AIP) di Jerman dan di tempat lain telah menemukan sistem magnet variabel bencana baru, yang kemungkinan besar berjenis kutub. Hasilnya dilaporkan dalam sebuah makalah kertas Itu diterbitkan pada 21 Maret di server pracetak arXiv.

CV adalah sistem bintang biner yang mencakup katai putih dan bintang biasa pendamping. Mereka secara tidak teratur menjadi lebih terang dengan faktor yang besar, kemudian kembali beristirahat. CV Polar adalah subkelas variabel bencana yang dibedakan dari CV lainnya dengan adanya medan magnet yang sangat kuat pada katai putihnya.

Sebuah tim astronom yang dipimpin oleh Samet Ok dari AIP telah mengidentifikasi varian bencana baru, yang diberi sebutan XMM J152737.4-205305.9 (atau disingkat XMM 152737), dengan menghubungkan katalog kandidat CV yang dirilis oleh Gaia Data Release 3 ( DR3) dengan arsip XMM-Newton.

“Untuk mendeteksi dan mengidentifikasi varian magnet bencana baru, kami telah menghubungkan koordinat sumber dalam katalog ini [DR3] “Dalam arsip data XMM-Newton,” tulis para peneliti di makalah tersebut.

Berdasarkan penelitian, XMM 152737 memiliki periode ganjil yang sesuai dengan karakteristik rotasi sinkron yang diamati di kutub. Sistem ini menampilkan harmonik dalam spektrum energinya, dan memiliki periode orbit yang relatif pendek, yang biasanya diamati pada polaritas yang diketahui.

Sumber tersebut ditemukan menampilkan dua penurunan berbeda yang menunjukkan pola berulang dengan periode halus sekitar 112,4 menit. Para ilmuwan menjelaskan bahwa penurunan tersebut mungkin disebabkan oleh gerhana katai putih oleh bintang donor atau terhalangnya wilayah akresi pada katai putih oleh aliran akresi.

Pengamatan menunjukkan bahwa XMM 152737 memiliki garis emisi yang menonjol seperti hidrogen dan helium. Hasil ini secara kuat menunjukkan bahwa objek tersebut merupakan variabel bencana tipe kutub.

Studi tersebut menemukan bahwa XMM 152737 terletak sekitar 3.770 tahun cahaya dari Bumi, dan luminositas sinar-X-nya diperkirakan antara 30 dan 60 nanoillion erg/s. Dengan asumsi sistem mengalami gerhana, penulis makalah ini menghitung bahwa katai putih dan bintang sekunder memiliki massa masing-masing 0,8 dan 0,14 massa Matahari.

Meringkas hasilnya, para peneliti mencatat bahwa pengamatan lebih lanjut terhadap XMM 152737 diperlukan untuk menentukan asal mula penurunan yang diamati dalam sistem ini. Hal ini dapat menjelaskan lebih banyak tentang karakteristik varian bencana ini dan mengonfirmasi klasifikasi kutubnya.

informasi lebih lanjut:
Summit Oak dkk., Penemuan varian magnet dahsyat XMM J152737.4-205305.9 dengan fitur mirip gerhana dalam, arXiv (2024). doi: 10.48550/arxiv.2403.14278

Informasi majalah:
arXiv


READ  Misi BepiColombo terbang dekat Merkurius untuk pertama kalinya