Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Varian COVID baru akan terus muncul: Wanita kelelawar Wuhan memperingatkan dunia | berita Dunia

Varian baru akan terus bermunculan. Itulah yang diprediksi oleh ahli virologi China Shi Jingli, yang juga dikenal sebagai “wanita kelelawar”, yang mengepalai lab Wuhan. Sementara itu, negara-negara di seluruh dunia sedang berjuang melawan bentuk delta mematikan COVID-19, yang merupakan salah satu alasan di balik gelombang kedua bencana di India.

“Kita tidak boleh panik, tetapi kita harus siap untuk hidup dengan virus dalam jangka panjang,” kata Chengli. Dia menambahkan bahwa virus “telah menjadi terlalu besar” yang memungkinkannya untuk “beralih dan memilih”. Namun, vaksin masih diperlukan, kata Chengli, seraya mencatat bahwa meskipun vaksin tidak dapat mencegah orang terinfeksi, kritik terhadap kasus akan berkurang.

Sementara para ilmuwan tetap fokus pada Delta, sekarang alternatif dominan yang berkembang pesat di seluruh dunia, mereka juga melacak orang lain untuk melihat apa yang mungkin suatu hari nanti menggantikannya.

Menurut Shane Crotty, seorang ahli virologi di La Jolla Institute of Immunology di San Diego, “kekuatan besar” Delta adalah kemampuan menularnya. Peneliti China menemukan bahwa orang yang terinfeksi virus Delta membawa 1.260 kali lebih banyak di hidung mereka daripada versi asli virus Corona.

Sementara coronavirus asli membutuhkan waktu hingga tujuh hari untuk menyebabkan gejala, delta dapat menyebabkan gejala dua hingga tiga hari lebih cepat, memberi sistem kekebalan lebih sedikit waktu untuk merespons dan membangun pertahanan. Delta juga tampaknya berkembang lebih jauh, dengan munculnya laporan varian ‘Delta Plus’, sub-strain yang membawa mutasi tambahan yang telah terbukti menghindari perlindungan kekebalan.

India telah mendaftarkan Delta Plus sebagai alternatif yang mengkhawatirkan pada bulan Juni, tetapi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS maupun Organisasi Kesehatan Dunia belum melakukannya

READ  Peru hampir tiga kali lipat jumlah kematian akibat COVID-19. 20 negara dengan kematian per kapita terbanyak

Dr Anthony Fauci, kepala penasihat medis Gedung Putih, baru-baru ini memperingatkan bahwa Amerika Serikat bisa berada dalam masalah kecuali lebih banyak orang Amerika yang divaksinasi, karena sekelompok besar orang yang tidak divaksinasi memberi virus peluang lebih besar untuk menyebar dan beralih ke spesies baru.

Chengli, ahli virologi top China, telah menyatakan keprihatinannya bahwa otoritas Wuhan akan menguji semua 11 juta penduduk setelah wabah dilaporkan di antara pekerja migran. Wuhan, yang pertama kali melaporkan virus pada 2019, telah melaporkan tidak ada kasus selama beberapa bulan, namun varian delta yang menular telah menyebar dengan cepat ke seluruh negeri dalam beberapa pekan terakhir, dengan Nanjing menjadi pusat virus.

(dengan masukan dari Reuters)

tv langsung