Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Vibrio vulnificus: 3 orang meninggal setelah terinfeksi bakteri pemakan daging yang langka di Connecticut dan New York



CNN

Setidaknya tiga orang tewas di Connecticut dan New York setelah tertular Bakteri pemakan daging yang langka yang dapat ditemukan di air hangat, payau atau tiram mentah, pejabat dikonfirmasi Rabu.

Dua orang di Connecticut terinfeksi Vibrio vulnificus dan meninggal setelah berenang di dua lokasi terpisah di Long Island Sound, menurut Christopher Boyle, direktur komunikasi Departemen Kesehatan Masyarakat negara bagian.

Orang ketiga terinfeksi pada Juli setelah makan tiram mentah dari sebuah perusahaan di luar negeri, menurut Kementerian Kesehatan Masyarakat. Usia ketiganya berkisar antara 60 dan 80 tahun, menurut kementerian.

Bakteri tersebut juga terdeteksi pada seseorang yang meninggal di Long Island, Gubernur Cathy Hochul diumumkan Rabu. Pejabat masih menyelidiki kematian di Suffolk County untuk menentukan apakah bakteri tersebut ditemukan di perairan New York atau di tempat lain, menurut siaran pers.

Vibrio vulnificus berasal dari keluarga bakteri yang sama yang menyebabkan kolera.

kasus ringan Vibriosis infeksi bakteri Ini dapat menyebabkan luka kulit, lecet, abses, dan luka. Biasanya termasuk menggigil, demam, diare, sakit perut, dan mungkin muntah. Dalam kasus yang lebih parah, orang dapat mengembangkan septikemia. Ini lebih sering terjadi pada mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya, terutama penyakit hati, kanker, diabetes, HIV, atau penyakit lain yang menekan sistem kekebalan tubuh.

Siapa pun bisa terkena vibrio, tetapi orang dengan luka terbuka, seperti luka atau goresan, tindikan baru-baru ini atau tato baru, harus menghindari paparan kulit terhadap vibrio. Perairan laut yang hangat di lingkungan pesisir Atau tutupi area tersebut dengan perban tahan air, menurut siaran pers.

Dokter mengatakan penting untuk mencari pengobatan dengan cepat jika Anda mengalami infeksi kulit setelah kemungkinan terpapar bakteri.

READ  Mars menyembunyikan lautan magma radioaktif di bawah permukaannya

Vibrio vulnificus menyebabkan sekitar 80.000 penyakit dan 100 kematian di Amerika Serikat setiap tahun, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Pejabat dari Connecticut dan New York menyarankan orang untuk mengambil tindakan pencegahan sebelum makan tiram mentah atau terkena air asin atau payau.

Manisha Jothani, Komisaris Departemen Kesehatan Masyarakat Connecticut, mengatakan dalam sebuah pernyataan Siaran pers pada 28 Juli. “Terutama selama bulan-bulan musim panas, bakteri lebih mungkin berkembang biak dan mencemari kerang mentah.”

Gubernur New York menggemakan sentimen serupa pada hari Rabu.

“Meskipun jarang, sayangnya bakteri Vibrio telah mencapai daerah ini dan bisa sangat berbahaya,” kata Hochul. “Ketika kami mencapai lebih banyak, sangat penting bagi semua warga New York untuk tetap waspada dan mengambil tindakan pencegahan yang bertanggung jawab untuk menjaga keamanan diri mereka dan orang yang mereka cintai, termasuk melindungi luka terbuka dari air laut dan bagi mereka dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, menghindari kerang mentah atau kurang matang yang dapat membawa penyakit. bakteri.”

Connecticut secara rutin memantau area panen tiram di seluruh negara bagian untuk tingkat Vibrio di musim panas, dan sejak 2014, negara bagian telah menambah persyaratan untuk panen tiram.

Sebagian, pemanen tiram diharuskan untuk menaungi tiram saat berada dalam mangkuk dan di area berisiko tinggi, dan tiram yang dipanen harus ditempatkan dalam bubur es untuk menurunkan suhu internal di bawah 50 derajat Fahrenheit dalam waktu tiga jam setelah panen, menurut negara. Departemen Pertanian.