Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Video menunjukkan animasi 3D yang menakjubkan dari awan ‘Frosted Cupcake’ Jupiter

Para peneliti menggunakan data JunoCam untuk membuat peta elevasi digital dari puncak awan.

Sekelompok ilmuwan baru-baru ini menggunakan pesawat ruang angkasa Juno NASA untuk menghasilkan tampilan 3D yang menakjubkan yang mensimulasikan bagaimana badai Jupiter yang mengamuk muncul dari luar angkasa. Sebuah video pendek, diposting ke YouTube oleh Europlanet, menunjukkan pusaran dan bagian atas tenunan halus yang menurut para peneliti menyerupai cupcake frosting.

“Animasi komputer ini menunjukkan penerbangan di atas lanskap data gambar yang diproses merah dan disaring yang dikumpulkan oleh JunoCam, pencitra cahaya tampak sudut lebar dari pesawat ruang angkasa Juno NASA, saat terbang di dekat Jupiter 43,” tulis anotasi untuk publikasi. .

Tonton videonya di bawah ini:

berdasarkan NEWSWEEKGerald Eichstadt, seorang warga negara, ilmuwan, dan pengolah gambar luar angkasa memimpin proyek animasi tersebut. Para peneliti menggunakan data JunoCam untuk membuat peta elevasi digital dari puncak awan.

Baca juga | Setelah 8 tahun kerja keras, Mangalyaan India kehabisan bahan bakar: lapor

Tuan Eichstadt berkata: Pernyataan Planet Eropa.

Dia mempresentasikan hasil proyek pada pertemuan Konferensi Sains Planet Euro di Granada. Mr Eichstadt juga menjelaskan bahwa metode yang terakhir ini kini telah membuka peluang baru untuk menurunkan model elevasi 3D dari puncak awan Jupiter. Dia menambahkan bahwa “gambar-gambar badai kacau yang indah di Jupiter tampak hidup, dan menunjukkan awan naik pada ketinggian yang berbeda.”

Para peneliti percaya bahwa model awan digital juga dapat membantu para ilmuwan meningkatkan pemahaman mereka tentang komposisi kimia awan. “Setelah data kami dikalibrasi, berkat pengukuran lain dari puncak awan yang sama, kami akan menguji dan menyempurnakan prediksi teoretis dan mendapatkan gambaran 3D yang lebih baik dari komposisi kimia,” kata ilmuwan warga.

READ  Kita mungkin akhirnya tahu penyebab 'sapi', ledakan luar angkasa yang sangat mengasyikkan

Baca juga | Nicole Onapo Man akan menjadi wanita asli Amerika pertama di luar angkasa

Juno diluncurkan pada 2011. Ia telah menjelajahi raksasa gas itu sejak 2016. Probe mengorbit planet dalam orbit yang sangat elips, dan probe menyelesaikan satu orbit setiap 43 hari. Awal tahun ini, Juno melakukan pendekatan terdekatnya ke Jupiter, mencapai lebih dari 3.300 km di atas puncak awan planet.

Pesawat ruang angkasa itu awalnya dijadwalkan untuk pensiun pada tahun 2021, tetapi sekarang Juno akan terus beroperasi hingga setidaknya tahun 2025.