Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Video menunjukkan pejabat China mengunci orang di dalam rumah mereka saat kasus delta meningkat – tonton | berita viral

New Delhi: Beberapa video telah muncul di media sosial yang menunjukkan pejabat China mengunci penduduk di rumah mereka sementara China berjuang dengan peningkatan nasional dalam tipe delta COVID-19.

Keoni Everington, menulis di Taiwan News, mengatakan langkah itu merupakan pengulangan dari taktik ekstremis yang terlihat di Wuhan pada awal epidemi.

Beberapa video mulai muncul di Weibo, Twitter, dan YouTube yang menunjukkan orang-orang dengan pakaian hazmat menempatkan jeruji besi di pintu rumah orang dan mengetuknya untuk mencegah siapa pun pergi.

Dalam sebuah posting di Twitter, seorang pria tampaknya telah tertangkap basah karena diduga melanggar karantina untuk “menghirup udara” sebelum kembali ke apartemennya, nomor 104. Dalam sebuah video yang diunggah ke YouTube, editor mengklaim bahwa jika seseorang menemukan mereka membuka Mereka membuka pintu mereka lebih dari tiga kali dalam sehari, dan pihak berwenang akan mengunci mereka di dalam. Orang-orang dengan APD lengkap terlihat memalu batang logam besar di atas pintu masuk dengan pola X, lapor Taiwan News.

Menjelang akhir video lain, awalnya diposting di Weibo dan kemudian diunggah ke Twitter dan YouTube, menunjukkan beberapa pintu tertutup dan siaran rekaman kepada penduduk, menyatakan: “Orang-orang tidak boleh keluar. Setelah tertangkap, pintu mereka akan disegel.”

Pengguna Twitter mengklaim bahwa video kontroversial menunjukkan seorang gadis muda menari di depan pekerja dengan setelan hazmat beberapa saat sebelum dia dikurung.

Baca juga: Seekor ikan jatuh dari langit dan menabrak mobil yang diparkir, dan videonya membuat netizen bingung – tonton

Sebuah video yang diunggah oleh akun Twitter “Hal-hal yang China Tidak Ingin Anda Ketahui” mengklaim bahwa jika ada orang di apartemen yang dinyatakan positif atau ternyata adalah kontak dari kasus yang dikonfirmasi, seluruh gedung akan ditutup selama dua hingga tiga jam. minggu. Dan mungkin lebih lama, kata Everington.

READ  Joe Biden meminta laporan intelijen tentang Covid Origins dalam waktu 90 hari

Dalam sebuah adegan yang mengingatkan pada hari-hari awal epidemi di Wuhan, rekaman yang diposting di Twitter pada 8 Agustus menunjukkan orang-orang di kompleks apartemen di Kota Yangzhou, Provinsi Jiangsu, berteriak “Yangzhou Jiayu!” (Pergi Yangzhou!) Di bagian atas paru-paru mereka.

Baca juga: Ibu menangani ‘Pitch Invader’ berusia 2 tahun, video viral membuat netizen ROFLing

Komisi Kesehatan Nasional China pada 9 Agustus mengumumkan 143 kasus baru COVID-19 yang dikonfirmasi di setidaknya 17 provinsi, jumlah tertinggi yang dilaporkan sejak 20 Januari, Taiwan News melaporkan.

Dari jumlah tersebut, 35 diimpor dari luar negeri dan 108 adalah kasus domestik, termasuk 50 di Provinsi Jiangsu, 37 di Provinsi Henan, 15 di Provinsi Hubei, dan 6 di Provinsi Hunan. Selain itu, Komisi Kesehatan Jiangsu telah melaporkan dua kasus di Nanjing dan 48 di Yangzhou.

tv langsung