Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Video seorang manajer Tiongkok yang memukuli pekerja Afrika menimbulkan kontroversi mengenai rasisme

Video seorang manajer Tiongkok yang memukuli pekerja Afrika menimbulkan kontroversi mengenai rasisme

Para pekerja berusaha melindungi diri dari serangan itu.

Sebuah video yang menunjukkan seorang pria Tiongkok mencambuk pekerja di Afrika mendapat perhatian besar di media sosial. Dalam keterangannya, jurnalis Dom Luker, yang membagikan video tersebut di X, menulis bahwa staf diperlakukan seperti “budak transatlantik”. Klip tersebut menunjukkan para karyawan yang duduk di dalam wadah dan seorang pria Tiongkok meneriaki mereka. Kemudian dia mengambil tongkat dan mulai memukuli pekerja yang menutupi kepala mereka tanpa ampun untuk menghindari cedera serius.

Tonton videonya:

NDTV tidak dapat memverifikasi keaslian video tersebut, yang telah ditonton hampir 12 juta kali dan memicu perdebatan tentang rasisme dan perbudakan.

Locker mengatakan dalam komentarnya bahwa orang Tiongkok “jauh lebih rasis dibandingkan orang kulit putih di Afrika”.

Salah satu pengguna berkomentar, “Semua orang menyerang Amerika dan sama sekali mengabaikan pelanggaran hak asasi manusia yang terjadi di seluruh dunia.” Yang lain berkata: “Setiap ras memiliki budak, dan setiap ras memiliki orang jahat. Sudah waktunya bagi semua orang baik, yang merupakan mayoritas di setiap ras, untuk bersatu melawan orang jahat dari semua ras.”

“Jangan pukul karyawanmu. Ini hanya laki-laki. Menjijikkan dan menjijikkan!” kata pengguna ketiga.

Ini bukan kali pertama insiden serupa dilaporkan. Pada bulan April tahun lalu, kantor berita ANI menerbitkan laporan yang menyoroti penganiayaan terhadap pekerja Afrika oleh manajer proyek Tiongkok.

READ  Penjualan alat tes rumah COVID mengkhawatirkan pejabat Bengaluru

Kantor berita tersebut, mengutip surat kabar Geneva Daily, mengatakan bahwa pekerja lokal di Afrika dianiaya, dipaksa bekerja dalam kondisi yang keras, dan menerima upah jauh di bawah upah kontrak.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa para karyawan tersebut seringkali dipaksa bekerja dengan jam kerja yang panjang.

Pada tahun 2022, pengadilan di negara Rwanda di Afrika Tengah menjatuhkan hukuman 20 tahun penjara kepada pria Tiongkok Sun Shujun setelah video dirinya mencambuk seorang pekerja menjadi viral secara online.

Masalah ini membuat marah banyak warga Afrika. Menyusul keputusan tersebut, Kedutaan Besar Tiongkok di ibu kota Rwanda, Kigali, mengeluarkan pernyataan yang jarang terjadi. Mereka memperingatkan warganya di Rwanda akan perlunya mengikuti hukum setempat.

Setahun sebelumnya, seorang pekerja asal Kenya mendapat hadiah lebih dari $25.000 di pengadilan setelah ia dipukuli oleh majikannya yang berkewarganegaraan Tiongkok di sebuah restoran.

Tiongkok telah menjalin kemitraan dagang dengan negara-negara Afrika yang terkenal dengan sumber daya mineralnya yang kaya.